Gudeg Favorit? Ya Gudeg Yu Djum (Jogja)

Siapa sih yang ga tau gudeg? Salah satu kuliner paling terkenal yang berasal dari Jogja ini terbuat dari nangka muda, yang disebut gori, lalu dimasak dalam kuah santan bersama bumbu dan rempah-rempah. Dari segi lamanya memasak, akan diperoleh dua jenis gudeg, gudeg basah dan gudeg kering. Mirip-mirip lah kayak rendangnya orang Minang. Ada rendang basah dan rendang kering juga. Gudeg basah warnanya coklat muda sementara gudeg kering warnanya akan lebih tua. Nah, kalo saya sih lebih suka dengan gudeg kering karena rasanya menurut saya sih lebih mantep. Dan kenyataannya, lebih banyak dijumpai juga karena bisa bertahan lebih lama daripada gudeg basah sehingga lebih cocok untuk dijadikan oleh-oleh.

DSCF8800 (1280x854)

Nah, di Jogja ada satu tempat di mana para penjual gudeg berkumpul, namanya Sentra Gudeg Wijilan. Lokasinya berada ga jauh di sebelah timur Alun-Alun Utara, ditandai oleh sebuah gerbang yang oleh masyarakat Jogja disebut Plengkung Wijilan. Bangunan berwarna putih ini merupakan salah satu dari dua gerbang keraton yang masih tersisa. Nama aslinya Plengkung Tarunasura, dulunya dijaga oleh para prajurit muda (taruna) yang pemberani (sura). Wijilan sendiri adalah nama daerah yang berada di sekitar gerbang tersebut.

DSCF8795 (1280x855)

Di Wijilan, walaupun belom pernah juga sih nyobain semua gudeg yang ada di sini, cuma ada satu gudeg yang selalu saya cari, namanya Gudeg Yu Djum. Dan emang ga salah sih, Gudeg Yu Djum termasuk salah satu pelopor penjual gudeg sejak jumlahnya di daerah ini masih bisa dihitung oleh jari. Lama kelamaan, orang semakin mengenal tempat ini sebagai tempat penjual gudeg hingga saat ini udah ada belasan rumah makan penjual gudeg yang berjajar di tepi jalan. Konon, semuanya juga sebenernya enak-enak, hanya cita rasanya yang sedikit berbeda.

IMG_20151228_080849 (852x1280)

Loh, kok di menunya ga ada gudegnya sih? Ga usah khawatir, semua ini di atas ini udah termasuk gudeg nangkanya kok. Buat saya, belom afdol kalo makan cuma pake gudeg nangka doang. Satu porsi gudeg komplit disajikan dengan ayam bacem (ada juga yang pake ayam opor), telur pindang, dan sambal krecek sapi. Mau lebih komplet lagi? Masih ada tempe bacem, telur bacem, dan ati ampela.

DSCF1974 (1280x853)

Tapi ya ga usah semuanya dimakan juga kaleee. Emang perut kamu gentong? Tinggal pilih aja sesuai selera kamu, mau pake ayam, mau pake ati ampela, mau pake telor, atau kombinasinya. Ayamnya juga bisa milih, mau sayap, dada, paha atas, atau paha bawah. Nah, kalo mau bawa buat oleh-oleh, kamu bisa pesen gudeg yang dikemas dalam bungkus besek (dus nasi yang terbuat dari anyaman bambu) atau kendil (periuk nasi berbahan tanah liat) yang kapasitasnya lebih banyak. Selain isinya yang lebih banyak, gudeg yang ditaruh di dalam kendil pun bisa bertahan lebih lama daripada jika disimpan dalam besek.

 

Gudeg Yu Djum
http://gudegyudjum.co.id/
Jalan Wijilan No. 167 Jogja
Click for Google Maps

gudeg-yu-djum.jpg.jpg

Iklan

Satu pemikiran pada “Gudeg Favorit? Ya Gudeg Yu Djum (Jogja)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s