Nyicipin Martabak Jayaraga (Bandung)

Udah lama saya penasaran ama martabak yang satu ini. Lokasinya deket banget ama rumah temen saya, Ikeu, di Jalan Cikoneng sana. Tapi bukan dia yang pertama kali cerita soal martabak ini. Justru, kakak sepupu saya yang biasa saya panggil Bang Dede-lah yang pertama kali bercerita mengenai Martabak Jayaraga ini. Waktu itu geng sodara-sodara Mamah di Bandung lagi ngumpul di saung papah saya di Punclut. Kita ngobrol-ngobrol ngalor ngidul, tapi obrolan paling seru terutama seputaran jalan-jalan dan kuliner. Dan pas lagi ngomongin kuliner itulah dia bercerita. Katanya, di sini karyawan yang bertugas memasak adonan martabak melempar martabak yang sudah matang dari loyang dan ditangkap oleh karyawan lainnya yang bertugas untuk menabur topping. Dia bahkan sampe merekamnya dan memperlihatkannya ke kami. Belum lagi dia bilang harganya murah dan untuk harga segitu, rasanya cukup enak. Nah, saya penasaran kan jadinya. Penasaran ama rasanya kok, bukan ama show lempar-lemparan martabaknya.

DSCF1542 (1280x854)

Akhirnya, saya kesampean juga ke sini, karena mesti ngejemput Nanda yang baru pulang dari Jakarta naek bus dan turun di Pasir Koja. Saya dateng ke Martabak Jayaraga di Jalan Bojong Soang alias Terusan Buah Batu, udah lewat jembatan jalan tol tapi sebelum Telkom University, yang dulunya STT Telkom itu. Belakangan saya baru tau kalo Martabak Jayaraga merupakan cabang Martabak Boston di Jalan Cijerah No. 36A namun dengan harga yang lebih murah dan varian yang lebih sedikit.

Pas nyampe sono, saya liat untungnya ga terlalu rame karena tadinya saya udah bersiap ngantre bersaing mungkin dengan anak-anak kosan yang kelaparan. Kedainya ternyata udah buka dari jam 4 sore. Namun khusus hari Sabtu, Minggu, dan hari besar, mereka malah udah buka 2 jam lebih awal. Sistem pemesanannya adalah memesan ke petugas, langsung bayar, terus nunggu nomer antreannya dipanggil deh. Pilihan martabaknya ada martabak manis dan martabak telor. Martabak manisnya terdiri dari martabak coklat, coklat kacang, kacang, keju, kismis, pisang, dan jagung, sementara martabak telornya bisa dipilih isi ayam atau kornet. Semua harganya dipukul rata, 20 ribu rupiah.

DSCF1544 (1280x853)

Seperti biasa, saya mesen martabak kacang coklat yang jadi favorit sepanjang masa. Adonan martabaknya ga terlalu tebel dan ga terlalu tipis, pas lah. Oke, langsung aja ke rasa. Hap, nyam, nyam, nyam. Hmmm, ternyata rasanya biasa aja yah. Isian topping coklat kacangnya ga terlalu banyak. Adonannya juga kurang terasa legit dan agak kurang berminyak. Saya suka yang agak berminyak sih, bukan yang kayak bolu. Martabak biasa yang dijual di pinggir jalan di deket kosan saya juga rasanya masih lebih enak, walau harganya lebih mahal sedikit. Maklum kan di Jakarta.

DSCF1546 (1280x853)

Kalo mamah saya senengnya martabak telor, jadi saya ngebeliinnya martabak kornet. Nah, justru di sini kekurangannya. Mereka menggunakan kornet yang entah apa, mestinya sih sapi ya, tapi warnanya ga merah cerah kayak yang biasa dipake tukang martabak telor lain, warnanya abu-abu. Kornet apa sih yang warnanya abu-abu? Pas mamah makan, saya makan, Ferdi adik saya makan, semua pada sepakat ga suka. Mamah saya malah bilang, kalo tau ada daging ayam, pasti mamah saya lebih milih isi daging ayam. Iya sih, saya ga kepikiran buat nelepon dulu dan nanya mamah. Akhir kata, saya kecewa sih ama Martabak Jayaraga. Mungkinkah Martabak Boston yang harganya lebih premium rasanya akan lebih enak?

Martabak Kacang Coklat IDR 20K
Martabak Telor Kornet IDR 20K

 

Martabak Jayaraga
Cabang Jalan Raya Bojongsoang No. 259 Bandung
Click for Google Maps

martabak-jayaraga.jpg.jpg

Iklan

Satu pemikiran pada “Nyicipin Martabak Jayaraga (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s