Nyemil Seblak Basah Deu Tjenghar (Bandung)

Akhirnya, iya, akhirnya kesampean juga nyobain seblak basah yang satu ini. Saya selalu cuma bisa ngeliatin dari pinggir jalan doang. “Ini seblak apaan sih? Kok rame bener yang beli?” Iya, dulu mereka jualannya masih di seberang BEC, keliatan banget dari mobil yang melintas. Tapi kayaknya kemaren ada penertiban sehingga beberapa pedagang yang biasanya berjualan di trotoar itu berpindah tempat. Ada yang sebagian pindah menempati salah satu sudut lahan parkir Merdeka Arcade Factory Outlet. Tak terkecuali Seblak Basah Deu’ Tjenghar ini, ikut tergusur pula dan berpindah ke sebuah kios kecil di samping Ngopi Doeloe Jalan Purnawarman, di area parkir motor di belakang Merdeka Arcade Factory Outlet.

DSCF1305 (853x1280)

Kios seblak basah yang buka sejak jam 10 pagi sampe jam 9 malem ini memiliki 30 menu seblak. Wow banget ga tuh? Tapi itu ternyata cuma kombinasinya aja yang beda-beda dikit, mirip-mirip lah kayak kalo kamu beli es campur ama es telur. Liat aja tuh, 10 menu pertama bedanya cuma di baso, siomay, kikil, ceker, sosis, kwetiauw, jamur. Eh, tapi unik-unik juga ya toppingnya? Mereka juga bahkan nyediain seblak vegetarian yang isinya brokoli, wortel, jamur, ama baso. Hmm, bukannya baso terbuat dari daging ya? Aneh-aneh aja mereka. Terus, walaupun nama menunya seblak tapi kadang ga pake kerupuk seblaknya sama sekali.

DSCF1299 (1280x853)

Saya sih beli seblak yang konvensional aja, seblak basah nomer 8, pake baso, siomay ama ceker. Ternyata seblak basahnya udah dibikin semua dalam satu wajan gede, si penjual cuma tinggal nambahin baso, yang diambil dari wajan itu juga, siomay kering, ama ceker dari wajan lain yang berbeda. Kerupuk yang dipake ada 5 macem, ada kerupuk aci (yang warnanya putih dan biasa kita liat di warteg), ada kerupuk warna-warni, kerupuk seblaknya, dan dua kerupuk lain yang ga jelas kerupuk apa karena udah hancur. Seblaknya juga cenderung berkuah, karena tadi pas baru banget dibikin, masih belum terlalu kering. Rasanya? Ternyata emang beneran enak lho!

Kalo mau pake sambel, biar bikin mata makin cenghar (bahasa Sunda yang artinya membelalak), tinggal bilang aja ke penjualnya, mau segimana pedesnya. Sesendok penuh cabe pun udah cukup buat ngebikin lidah kamu meringis kepedesan.

DSCF1300 (1280x855)

Karena seblak makaroni ga tersedia, Nanda jadi beli seblak kwetiauw (ini contoh seblak yang ga ada seblaknya) pake baso, siomay, dan batagor. Dimasaknya pake wajan yang ada cekernya, makanya rasanya gurih banget. Sekilas juga sebenernya ga berbeda dengan penampilan kwetiauw kuah yang banyak dijual. Palingan cup-nya aja yang kecil. Si Nanda nagih banget kayaknya sampe-sampe keesokan harinya aja masih sempet bilang pengen beli lagi, hehehe…

Seblak 5 Macam Kerupuk IDR 11K
Seblak Kwetiaw IDR 11K

 

Seblak Deu’ Tjenghar
Jalan Purnawarman, sebelah Ngopi Doeloe, Bandung
Click for Google Maps

deu-tjenghar.jpg.jpg

Iklan

Satu pemikiran pada “Nyemil Seblak Basah Deu Tjenghar (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s