Having Foodgasm at Taste of India (Bandung)

Dulu banget saya pernah ke sini, bareng sama Geng Wiskul yang terdiri dari saya, Rama, Ijah, dan Tiser, kesemuanya temen-temen saya di Lingkung Seni Sunda di kampus. Kita waktu itu masih mahasiswa, jadinya pas dateng ke sini juga mesennya menu yang murah-murah aja : Paket Student. Saya yang waktu itu ga terlalu suka masakan India. Maklum, belom terlalu sering wisata kulineran, mulutnya belom terbiasa makan yang rasanya aneh-aneh. Tapi, ke sini-sininya sekarang saya udah jauh lebih suka. Soalnya kalo lagi travel atau business meeting ke luar negeri di Singapura misalnya, salah satu jenis makanan halal yang bisa dinikmati adalah makanan India.

DSCF1367 (1280x853)

Di Bandung, saya dan kedua adik saya pernah juga makan makanan India di K99 Curry House yang sekarang udah tutup. Kabarnya sih mereka pindah ke Jalan Prabu Dimuntur, tepat di sebelah kiri jalan layang kalo baru naik dari arah Gedung Sate, tapi dengan nama baru. Benarkah? Itu kata temen saya sih, tapi kalo googling, lokasi barunya malah di Jalan Dr. Radjiman. Oke-oke, lain kali akan saya cek. Nah, kali ini gara-gara si Nanda ama si mamah lagi pengen makan nasi kebuli gitu (nasi biryani mirip banget sama nasi kebuli) akhirnya kita pergi deh ke sini, setelah berusaha menyambangi resto India yang deket Gedung Sate tadi namun gagal total karena masih tutup pasca lebaran. Tadinya saya ogah ke sini, mengingat dulu pengalamannya makan di sini rasanya ga terlalu oke. Belum lagi penampilan luar bangunannya yang sama sekali ga menggugah hati. Parkirnya juga susah, seiprit banget. Tapi ya udah lah ya, udah kepalang.

DSCF1373 (1280x853)

Selain ngidam nasi kebuli, si Nanda juga ternyata seneng banget sama roti chapati. Apa? Chapati? Japati? Ini roti asal India atau Sunda? Duh, saya emang buta soal makanan India. Apalagi, di pengalaman kali ini dateng ke restoran India, menunya juga sama, sangat bervariasi dan dihiasi oleh nama-nama masakan yang asing di telinga. Chapati ini aja saya baru denger. Kalo paratha, menu roti lain yang ada di menu, sih udah pernah denger. Ini roti yang mirip banget sama roti canai (cane) yang berasal dari tanah rencong.

DSCF1375 (1280x855)

Nah, walaupun chapati juga udah enak dimakan gitu aja, rasanya udah cukup gurih karena itu tadi, terbuat dari gandum, biasanya sih chapati dimakan dengan kuah-kuah berkari. Berdasarkan rekomendasi pramusajinya, saya memesan chicken korai ghost. Iya, dia beneran nulisnya ghost di menu. Tapi tenang, ga ada hantu atau setan yag disakiti selama proses pembuatan makanan ini. Ternyata kalo googling, mestinya mereka nulisnya gost atau ngga gosht, H-nya ditaro setelah huruf S. Gosht sendiri berarti daging. Korai? Ternyata itu artinya kari. Jadi, udah jelas ya, ini adalah kari daging ayam. Dan ini rasanya oke banget loh. Karinya warnanya bagus dan juga berbumbu banget. Potongan ayamnya banyak, empuk, bumbunya pun cukup meresap ke dagingnya.

DSCF1377 (1280x855)

Tapi makanan yang menurut saya paling juara adalah ini, beef biryani. Walaupun penampilan awalnya biasa banget, kayak nasi kuning dimasukin wadah terus ditemplokin gitu aja ke piring, tapi ternyata di bawah nasi biryaninya ada banyak daging sapi yang tersembunyi. Mamah saya ternyata kurang suka karena terlalu berminyak. Tapi saya sih malah suka banget. Ya ngga karena berminyaknya sih, tapi lebih karena rasanya gurih banget dan juga, ini nih yang ga bisa lupa, daging sapinya empuk bangeeet. Tekstur dagingnya hampir hilang. Kayak yang overcooked tapi justru pas dimakan sama nasi biryaninya jadi enak banget. So far, ini nasi biryani terenak yang pernah saya makan. Mantap!

DSCF1384 (1280x852)

Buat dessertnya, saya ama Nanda sepakat memilih semiya payasam. Makanan apalagi ini? Yah, kalo kata si pramusaji sih ini terbuat dari susu dan rasanya manis banget. Kalo diliat di foto di menunya sih penampilannya mirip banget sama Umm Ali. Pas dateng, eh ternyata beda, hehehe. Ga ada pastry-nya sama sekali dan encer ga kayak pudding. Semiya payasam ini adalah dessert khas India yang bahan-bahannya terbuat dari susu, kacang mete (cashew), kismis, dan bihun (semiya). Bihun? Ga salah? Ga salah kok. Tuh liat aja di fotonya. Tapi jangan salah, karena si semiya payasam ini enak banget. Dan kenapa lagi kalo bukan karena rasanya yang manis serta susunya pekat. Dan saya juga sedikit merasakan adanya aroma jahe. Tapi dikit doang, yang ga terlalu suka jahe pun rasanya masih bisa menikmati.

Penasaran? Penasara? Nah, kalo mau ke sini, mereka buka tiap hari dari jam 10 pagi sampe jam 12 malem. Hari Sabtu malah buka sampe jam 3 pagi keeseokan harinya. Sekali lagi, saya peringatkan jangan sampe tertipu penampilan luar. Nilailah suatu restoran dari makanannya, hehehe. Dan ada baiknya sebelom ke sini, bisa pilih-pilih dulu menunya yang ada di bawah.

Beef Biryani IDR 55K
Roti Chapati IDR 8K
Chicken Korai Ghost IDR 50K
Semiya Payasam IDR 30K

 

Taste of India
Jalan Pasir Kaliki No. 44 Bandung
Click for Google Maps

taste-of-india.jpg.jpg

Daftar Menu

DSCF1362 (1280x854)

DSCF1363 (1280x854)

DSCF1364 (1280x854)

DSCF1365 (1280x854)

DSCF1366 (853x1280)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s