Bersantai Sore di Dia.Lo.Gue (Jakarta)

Hari itu, saya ama Fay udah berencana untuk nonton film Captain America Civil War di Plaza Blok M dilanjut makan di Dia.Lo.Gue. Udah lama banget saya penasaran ama tempat makan yang satu ini. Adik saya, Ferdi,  yang lulusan DKV pernah beberapa kali nyebut tempat ini. Katanya bangunan yang ditempati oleh Dia.Lo.Gue ini didesain oleh arsitek terkenal (tapi saya yang lulusan Elektro udah jelas ga tau) bernama Andra Martin. Belum lagi di lantai dua bangunan yang sama, jadi kantor salah satu design house yang konon tertua di Indonesia, Léboyé namanya. Dan tentu saja itu satu fakta lagi yang saya sebelumnya juga ga tau.

Karena facace-nya sempit, Dia.lo.Gue yang berlokasi di seberang Habibie Center ini lahan parkirnya kecil. Udah gitu, Dia.Lo.Gue pun ga mencolok, ga ada plang nama segede gaban yang biasa menghiasi bagian depan sebuah tempat makan. Ga heran kalo kamu lewat sini ga akan memperhatikan tempat ini sama sekali. Bahkan kalo diliat dari depan pun Dia.Lo.Gue lebih mirip kayak toko yang menjual pernak-pernik lucu buat kado gitu, karena emang bagian depannya jadi toko pernak-pernik unik menarik yang harganya cukup selangit, seengganya bagi saya. Tapi patokan yang paling gampang sih ya, lokasinya berada di pertigaan Jalan Kemang Selatan dan Jalan Benda di bilangan Kemang, Jakarta Selatan.

DSCF1775 (1280x854)

Bisa dikatakan makan di Dia.Lo.Gue adalah pengalaman pertama saya makan di suatu cafe yang nyambi jadi artspace. Lawang Wangi yang ada di Bandung pun belom pernah saya datengin. Padahal waktu itu udah sempet dateng tapi karena penuh dan rame banget kayak di pasar, akhirnya cuma foto-foto doang deh bareng si Nanda. Tapi di Dia.Lo.Gue sore itu lagi ga terlalu rame. Saya masih bisa dapet tempat duduk dan ga mesti waiting list. Dan seperti biasa (sotoy banget), ruangan di antara toko yang ada di depan dan cafe yang ada di belakang dijadikan tempat eksibisi seni kecil-kecilan.

DSCF1766 (1280x434)

DSCF1769 (1280x853)

Udah nonton AADC 2 belom? Inget adegan Cinta lagi yoga? Nah, di sini dia adegannya. Katanya sih emang pada hari tertentu di sini beneran suka diadain yoga (cek aja langsung di situsnya). Saya duduk di ruangan berbentuk kotak yang didominasi oleh dinding-dinding beton, kayu, dan jendela. Pencahayaannya cukup mengandalkan sinar matahari. Downsidenya, tentu aja jadinya agak panas. Tapi untung sore itu langit agak mendung. Dari jendela, saya bisa ngeliat halaman belakangnya yang berumput dan cukup luas. Kadang dipake buat tempat eksibisi juga. Bisa juga buat tempat foto-foto #ehm

DSCF1749 (1280x853)

Menu makanan yang tersedia lumayan banyak tapi cukup menarik. Menunya terbagi menjadi kategori breakfast, soup, salad & light food, main course, pasta & pizza, menu buat anak-anak, dessert, dan tentu saja ada minuman.

DSCF1751 (852x1280)

Seperti biasa, minuman dateng duluan. Fay beli jus semangka yang sekilas keliatan kayak jus tomat. Gelasnya agak kecil, untung saya ga pesen juga soalnya saya minumnya banyak. Dan lagi, harganya juga 30 rebu. Lebay amat. Saya sih kalo ga salah cuma beli es teh tawar. Ga usah difoto lah.

DSCF1752 (1280x854)

Fay pesen Exotic Green Chilly Nasi Goreng alias nasi goreng cabe ijo yang warnanya ijo. Ya iya lah. Eh, maksud saya ternyata nasinya juga sampe berwarna ijo. Beneran eksotis sih jadinya. Rupanya cabe ijonya ditumbuk halus sampe jadi kayak pasta dan si nasi gorengnya dimasak pake pasta ini tanpa pake kecap sama sekali. Rasanya? Enaaaak! Gurih dengan aroma cabe ijo yang harum gitu deh! Ya iya lah.

DSCF1756 (1280x856)

Seperti biasa, saya gatel pengen nyobain steak yang mereka punya. Dan tentunya, sirloin. Pilihan jatuh ke Australian Sirloin Beef Scallopini. Sebelum mesen, saya sempet nanya, “Ini scallopini maksudnya ada kerangnya ya (maksudnya scallop)?” Tapi ternyata scallopini (atau scallopine kalo kata Wikipedia) adalah jenis masakan italia yang terbuat dari daging yang diiris tipis. Jadi steaknya diiris tipis-tipis dan ditaro di atas seonggok (banyak sih) mashed potato dan dituang kuah mushroom. Rasanya? Enaaaak! Dagingnya empuk dan ga susah juga makannya karena udah diiris-iris tipis. Jangan tertipu sama penampilannya yang kayak kolak tumpah!

DSCF1761 (1280x855)

Dan demi ngeliat ada menu Java Coklat Lava di kategori dessert, saya yang udah lama banget ga makan choco lava langsung serta merta mesen. Kenapa namanya ga “Merapi Choco Lava” atau “Krakatoa Coklat Lava” aja? Anyway, rasanya enaaaak. Coklat lavanya encer sehingga pas kuenya dibelah, coklatnya meleleh, persis kayak lava. Dimakan pake es krim vanila jadi paduan antara dingin dan anget yang nyesss di mulut.

DSCF1762 (1280x854)

Dan sebelum pulang, mari foto-foto dulu. Saya jadi fotografernya ajah. Mungkin kamu bertanya-tanya, “Loh, kok ga foto di tangga yang lagi ngehits itu sih?” Iya, di Dia.Lo.Gue ada tangga yang ngehits banget, entah kenapa. Katanya sih karena emang desainnya yang unik, kalo dari samping, tangga baja yang ga berpagar ini keliatan kayak melayang. Tangganya ga ada tiangnya karena nempel langsung ke dinding, makanya keliatan melayang. Dan si Fay ga mau disuruh foto di situ, wkwkwk. Sayang juga ya. Si tangga cuma nampang seuprit di foto di atas yang Fay-nya lagi berfoto bersama jus semangka.

Australian Sirloin Beef Scallopini IDR 85K
Exotic Green Chilly Nasi Goreng IDR 40K
Choco Lava IDR 35K
Jus Semangka IDR 30K

 

Dia.Lo.Gue Artspace
http://dialogue-artspace.com/
Jl. Kemang Selatan No. 99A Jakarta Selatan
Click for Google Maps

dialogue.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s