Jadi Kalong Demi Perkedel Bondon (Bandung)

Udah lama banget saya ga makan perkedel ini, Perkedel Bondon. Kalo di siang hari ada cimplungnya Rumah Makan Sambel Hejo, kalo malem, bisa lah dikatakan ada si Perkedel Bondon ini. Mungkin kamu bertanya-tanya, bondon itu apaan sih? Saya juga ga jelas. Kalo saya coba googling dan nyari tau, ada yang bilang bondon itu adalah sebutan untuk pekerja seks komersial yang dulu banyak berkeliaran di sekitaran stasiun hall (entahlah apa sekarang masih atau udah pindah ke tempat lain). Jadi karena perkedel ini baru mulai berjualan jam 11 malem, bertepatan dengan jam kerjanya para bondon ini, akhirnya orang pun mengasosiasikan perkedel ini dengan nama bondon. Voila! Jadilah namanya Perkedel Bondon. Sial banget ya, kekekek… Dan karena emang baru buka jam 11 malem, butuh usaha lebih buat dateng ke sini. Mesti jadi kalong? Bisa juga. Tapi kalo saya sih emang kebetulan mesti jemput Nanda yang pulang jam 12 abis jadi panitia perpisahan kelas 3 di SMA-nya.

DSCF0092 (1280x853)

Lokasi Perkedel Bondon agak tersembunyi dari tepi jalan, yaitu di deretan bangunan di dalem Terminal Stasiun Hall Bandung. Stasiun Hall sendiri adalah nama stasiun kereta api pusat dan Terminal Stasiun Hall adalah nama terminal angkot yang ada di sebelah selatan Stasiun Hall. Karena Jalan Kebon Jati searah, arah terbaik buat dateng ke sini adalah dari arah timur, dari Jalan Pasir Kaliki di utara, Jalan Astana Anyar di selatan, atau Jalan Kebon Jati itu sendiri yang memanjang dari Pasar Andir sampe Jalan Otista yang terkenal. Pas saya nyampe sana jam 11 lebih 5, seperti biasa suasananya kurang kondusif karena remang-remang akibat kurang penerangan. Tapi, alamaaak, udah rame aja. Karena udah pada tau bukanya jam 11 malem, mereka kayaknya udah dateng setengah jam sebelom itu. Saya lalu mengambil nomer antrean. Nomer 27. Subhanallaaah. Udah nomer segitu aja. Emang sih sekali masak pake kuali yang ukurannya gede itu, mereka bisa bikin berpuluh-puluh perkedel sekali masak. Tapi orang-orang yang beli tuh bisa kalap banget, bisa beli 20, 30 butir, atau bahkan lebih. Ga tau deh itu perkedel mau dimakan sendiri apa dijual lagi di lapak online, hehehe. Terus nomer antrean saya kebagiannya kapan coba?

DSCF0096 (1280x854)

Beruntung, pas udah ngantre setengah jam, ada orang yang kayaknya nyerah dan memilih pulang. Dan, dia ngasihin nomer antreannya, nomer 18, ke mamah saya yang malem itu ikut pergi juga nemenin saya ngejemput Nanda. Wah, rejeki emang ga ke mana. Tapi jangan terlalu senang dulu. Di saat kita dapet nomer antrean itu, antrean baru juga sampe di nomer 4. Weleh, akhirnya kita pergi jemput Nanda dulu ke Hotel Preanger baru balik lagi ke sini.

DSCF0118 (1280x853)

DSCF0105 (1280x854)

Balik lagi ke sini jam setengah satuan. Buset, udah ganti hari aja. Nomer antrean saya udah kelewat dua nomer, tapi ga masalah, saya masih dibolehin beli kok. Saya beli 15 butir perkedel. Harganya dua ribu rupiah saja. Lima butir saya makan di tempat, sepuluh lagi dibungkus dan dibawa pulang. Selain perkedel, mereka juga menyediakan nasi dengan banyak lauk-lauk sederhana kayak ayam goreng, daging gepuk, ikan goreng, telur dadar, telur pindang, tahu, tempe, dan lain-lain.

DSCF0116 (1280x854)

Walau kalo menurut saya sih rasanya masih belom luar biasa (masih lebih enakan cimplung Sambel Hejo ah), tapi bukan berarti Perkedel Bondon ga enak. Terbukti dari tingginya animo pembeli, bahkan sampe dateng dari luar kota juga. Perkedelnya paling enak dimakan pas baru digoreng, pas banget buat menemani dinginnya malam. Kulitnya terasa renyah dan garing karena di-deep fried dengan minyak bersuhu tinggi namun isinya tetap lembut. Tapi kalo udah dingin, saya pernah coba makan, kerenyahannya udah hilang.

Perkedel Bondon IDR 2K

 

Perkedel Bondon
Terminal Stasiun Hall, Jalan Kebon Jati, Bandung
Click for Google Maps

perkedel-bondon.jpg.jpg

Iklan

Satu pemikiran pada “Jadi Kalong Demi Perkedel Bondon (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s