Nasi Goreng Pa Suyud Langganan Keluarga (Bandung)

Sejauh ingatan saya, sejak keluarga saya mulai menetap lagi di Bandung (saya lahir di Bandung tapi sampe kelas 1 SMP keliling-keliling Jawa Barat terus mengikuti pekerjaan papah), kita udah sering jajan ke sini. Mamah tau tempat makan ini sejak dia masih remaja, sejak masih ngasrama di Jalan Riau. Katanya, waktu itu mamah saya masih sempet ketemu si Pa Suyud yang kata mamah saya waktu itu aja udah tua. Sekarang Pa Suyud udah ga ada dan yang nerusin adalah sanak keluarganya.

DSCF0293 (1280x853)

Dulu, mereka berjualan di depan Toko Cairo, sebuah toko serba ada yang ada di perempatan Jalan Mangga dan Jalan Belimbing. Tapi sejak beberapa tahun yang lalu, kalo ga salah sih karena ada permasalahan internal keluarga, saya juga ga jelas apa, mereka tersisih dari tempat jualan mereka di depan Toko Cairo itu. Untung mereka bisa dapet lokasi baru yang ga jauh, di mulut Jalan Mangga yang menghadap Jalan Ahmad Yani. Di tempat yang lama masih ada yang berjualan, nasi goreng juga dengan nama yang sama namun rasa yang tidak sama.

DSCF0297 (1280x853)

Dari dulu mereka memasak dengan cara yang unik, satu orang memutar kipas, satu orang lagi memasak. Kipas ini mengembuskan udara ke tungku dengan arang yang membara. Mirip kayak cara memasak bakmi jawa yang secara tradisional biasa dimasak dengan tungku arang.

DSCF0301 (1280x853)

Walau menjual capcay, ayam cha, dan beberapa menu lain, kita kayaknya ga pernah beli selain nasi goreng, mie goreng, dan mie rebus. Mamah sama Nanda biasanya doyannya mie rebus. Rasanya emang gurih. Porsinya juga gede, bisa dibagi buat dua orang. Selain tentu berisi mie kuning yang pipih, isiannya ada sayuran, tomat, suiran daging ayam yang banyak banget, dan kekian. Pokoknya rame deh. Setiap beli di sini, kita berhak atas satu bungkus kerupuk udang. Kalo mereka lupa ngasih, ga usah sungkan-sungkan langsung minta aja.

DSCF0302 (1280x855)

Kalo saya sama Ferdi sih biasanya pesen nasi goreng. Cita rasanya unik, saya belom pernah nemu nasi goreng lain yang menyamai rasa nasi goreng mereka. Toppingnya ada sosis sapi dan kekian. Kalo di menu mie goreng atau mie rebus ga ada sosisnya. Seporsi nasi goreng cukup gede, sebenernya cukup buat dua orang. Tapi karena siang itu saya kelaperan, satu porsi abis saya makan sendirian. Kangen juga karena udah lama ga makan di sini.

Anyway, porsi bungkus ama porsi makan di tempat itu berbeda. Porsi bawa pulang jumlahnya bisa dua kali lipatnya porsi makan di tempat. Padahal porsi makan di tempat aja udah bisa buat dua orang (tapi dua orang yang ga terlalu kelaperan). Jadi porsi bawa pulang kira-kira cukup lah buat dimakan tiga orang.

Penasaran pengen mencoba? Mereka biasanya udah buka dari jam 12an, tapi kalo mau aman sih dateng aja di atas jam 1 siang, sampe jam 7 malem. Tapi sering juga kalo lagi rame, misalnya pas bulan puasa, jam 6 atau bahkan jam 5 sore udah abis. Oiya, hari Minggu mereka ga jualan ya, tapi kalo pas bulan puasa biasanya buka tiap hari. Takut ngantre lama banget atau takut keabisan? Bisa juga menghubungi mereka di 085793724787 buat pesen take away.

Nasi Goreng IDR 20K
Mie Rebus IDR 20K

 

Nasi Goreng Pa Suyud
Jalan Mangga No. 2 Bandung
Click for Google Maps

nasi-goreng-pa-suyud.jpg.jpg

Iklan

2 pemikiran pada “Nasi Goreng Pa Suyud Langganan Keluarga (Bandung)

  1. Nasi goreng pak suyud belum pernah pindah kemanapun, kalau pun ada yang mengira nasi goreng pak suyud yg sekarang palsu, itu hak setiap pelanggan, tapi pelanggan setia nasi goreng pak suyud tau mana yg benar mana yg hanya tipu – tipu.

    Pelanggan terdahulu nasi goreng sudah tau mana yg asli…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s