Nyurabi di Waroeng Setiabudhi (Bandung)

Kalo saya kedatengan tamu dari jauh, atau bahkan dari luar negeri, saya akan bawa mereka ke sini nih, Waroeng Setiabudhi. Mereka akan saya ajak mencicipi makanan khas Sunda yang namanya surabi. Eh, tapi ngomong-ngomong soal khas Sunda, sebenernya daerah lain juga punya surabi, misalnya kota Solo yang punya Serabi Khas Notosuman. Sama kayak soto yang banyak daerah di Indonesia pun memilikinya.

DSCF0050 (1280x854)

Daerah Setiabudhi udah terkenal sebagai tempat makan surabi. Dari dulu. Walau sekarang udah banyak tempat yang menjual surabi enak-enak di mana-mana di Bandung, kalo kamu nanya ke orang Bandung, “Beli surabi yang enak di mana ya?”, mereka udah pasti jawab, “Di Surabi Imut” atau ada juga yang bakal menyebut, “Di Surabi Enhaii”. Nama yang terakhir ini merujuk pada nama Sekolah Tinggi Pariwisata Bandung yang ada di deketnya. Dulunya ia bernama National Hotel Institute yang singkatannya memang mesti dieja Enhaii.

Salah satu hal yang jadi peer besar kalo dateng ke tempat jajanan yang populer adalah nyari parkir. Itu juga tentunya kalo kamu bawa kendaraan sendiri. Tentunya kalo kau bawa motor akan lebih mudah. Tapi kalo bawa mobil nih, saya saranin parkir aja begitu liat tempat yang kosong, walaupun masih agak jauh dari lokasi. Kalo dateng dari arah utara, parkir di seberangnya aja. Saat itu saya dateng jam setengah 5 sore. Waroeng Setiabudhi sendiri baru buka dari jam 3 sore, jadi jangan repot-repot dateng ke sini buat nyari sarapan atau buat makan siang, kayak saya yang sebelumnya malah dateng jam 1, cengo ngeliat mereka masih nyapu-nyapu.

DSCF0059 (1280x854)

DSCF0060 (1280x854)

DSCF0061 (1280x854)

Eits, jangan terburu-buru duduk karena ga akan ada pramusaji yang nyamperin kamu buat nanyain pesenan. Kamu mending langsung dateng ke kasir dan mengambil lembaran menu untuk memesan makanan. Ada tiga lembar menu (fotokopian) lengkap dengan kolom harga dan kolom jumlah pesanan. Ada menu surabi, menu baso, dan menu minuman. Menu surabinya udah menambahkan banyak banget variasi surabi dengan topping modern, ga cuma ada surabi oncom atau surabi kinca (gula merah) yang masih tradisional. Saya lalu memesan dua buah surabi, satu dari kelompok surabi manis, satu lagi dari faksi surabi asin. Setelah ngasihin menu, saya dikasih nomer antrean, baru deh saya nyari kursi yang kosong. Anyway, harga yang tertera di menu di atas udah ga sesuai lagi karena pas saya pulang dan bayar ke kasir, semua harga surabi yang saya pesen udah lebih mahal 1500 rupiah.

DSCF0068 (1280x853)

Saya mengambil tempat duduk di teras lantai satu, sebelah jalan dan dekat dengan kasir. Sengaja, supaya bisa deket dengan tungku-tungku memasak surabi dan melihat proses memasaknya. Selain itu juga biar cahayanya terang, yang mendukung buat moto surabinya, hehehe. Pas saya solat asar di lantai dua, eh ternyata di lantai dua udah rame banget, lebih rame daripada di lantai satu. Di lantai dua kapasitasnya mencapai 50 orang lebih.

DSCF0072 (1280x854)

Ada 25 buah tungku yang tersedia di sini. Surabi dimasak dengan tungku yang berbahan bakar bara api berasal dari arang. Secara berkala, arang yang kelamaan habis menjadi abu diisi kembali. Saya sempet ngeliat seseorang yang datang membawa satu karung arang. Saya kira, dalam sehari mereka bisa menghabiskan berkarung-karung arang. Satu hal lagi yang saya amati, sayangnya mereka tidak menggunakan sarung tangan dalam menyajikan surabi ke piring. Hmm, selalu ada ruang untuk improvement.

DSCF0087 (1280x854)

Surabi asin yang saya pesen adalah surabi ayam sosis mayones. Rame ya? Ah, ini masih belom seberapa karena kalo kamu liat menu di atas, ada surabi yang toppingnya malah sampe lima macem. Gimana? Udah meneteskan air liur belum? Karena kalo aja kamu bisa ngerasain surabinya, ini surabi enak bangeeet. Bagian bawah surabinya yang cembung seperti bentuk wadah tanah liat yang digunakan untuk memasaknya terasa renyah. Surabinya empuk dan tebal dengan tekstur yang seperti spons. Toppingnya juga ga pelit. Dimakan tanpa sambel sachet yang mereka kasih aja udah enak. Palingan mayonesnya yang ga kayak mayones yang bisa makan. Mayones yang ini kayak pake tepung. Mungkin udah mereka sesuaikan supaya lebih pas buat dimakan pake surabi.

DSCF0088 (1280x854)

Surabi manisnya juga ga kalah enak, dengan karakteristik surabi yang masih sama, tebal dan empuk, tapi kali ini toppingnya coklat, keju, dan susu. Walaupun ada kombinasi meses coklat dan susu, tapi rasanya ga terlalu giung (istilah bahasa Sunda yang artinya “kemanisan sampe bikin pusing”). Pas saya makan ada kismis yang tercampur di beberapa kali suapan. Hmm, agak ga bagus ya kalo mereka ga disiplin dalam menyiapkan makanan. Gimana coba kalo saya punya alergi kismis? Kan bisa berabe tuh.

Surabi Coklat Keju Susu IDR 9.5K
Surabi Ayam Sosis Mayones IDR 11K

 

Waroeng Setiabudhi Surabi dan Baso Kampung
Jalan Dr. Setiabudhi No. 175 Bandung
Click for Google Maps

waroeng-setiabudhi.jpg.jpg

Iklan

Satu pemikiran pada “Nyurabi di Waroeng Setiabudhi (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s