Ga Ada Bakmi Jogja, Soto Pak Sadi Pun Jadi (Jakarta)

Malam itu saya emang rasanya sial banget. Awalnya saya tuh niatnya mau nyobain Bakmi Jogja H. Nawi yang kata Fanu, temen saya, nasi ruwetnya enak. Waktu itu dia pesen lewat Go Food. Entah angin apa juga yang bikin Fanu beli nasi ruwet ke sini. Tapi yang pasti, saya berhasil dibuat penasaran. Jadilah Bakmi Jogja H. Nawi mengendap di to do list saya selama berbulan-bulan.

Tapi malam itu, saya akhirnya niatin mau ke sana. Tapi pas udah sampe ke Jalan H. Nawi Raya, ternyata tempatnya udah tutup. Tampaknya pindah ke Jalan Wolter Monginsidi. Pas saya ke sana lagi, sialnya nasi ruwetnya udah abis. Alamaaak. Sial betul. Untungnya di situ ada banyak tempat makan lain. Daripada bete, akhirnya saya memilih Soto Ayam Ambengan Pak Sadi Asli ini.

DSCF9524 (1280x855)

DSCF9527 (1280x854)

DSCF9529 (1280x853)

Malam itu, mereka kayaknya udah mau tutup, udah mulai pada sibuk mau beres-beres. Tapi untungnya soto masih ada. Alhamdulillah, kesialan saya ga perlu bertambah. Dari beberapa pilihan soto saya memilih soto spesial, pokoknya yang isinya paling lengkap. Selain soto ayam, mereka juga punya soto madura, bedanya soto madura pake daging sapi. Lalu, ada juga menu khas Jawa Tengah dan Jawa Timur, Chinese food, dan sea food.

Ga berapa lama, soto saya dateng. Saya liat nasinya, dikit ya. Ya udah, gapapa, anggep aja diet. Apalagi emang udah malem juga.

DSCF9542 (1280x853)

Eits, jangan makan dulu, karena di meja ada bubuk poya, yang katanya dibuat dari kerupuk udang. Wah, wajib dicoba nih. Sambel dan jeruk nipis juga jangan kelupaan, biar makin mantap. Anyway, saya sendiri bingung kenapa namanya poya (ditulis di daftar menu) dan bukan koya. Apakah emang beda atau gimana ya?

DSCF9545 (1280x853)

Lalu, untuk menambah gaduh suasana, saya mengambil kerupuk udah dari beberapa pilihan kerupuk yang ada.

DSCF9541 (1280x853)

Soto spesial berisi ada daging ayam, ati ampela, kulit, dan telur muda. Kalo kamu perhatiin menu, ada juga soto komplit, kalo yang itu ga ada telur mudanya. Daging ayam yang dipake di soto spesial berasal dari bagian dada dan paha. Hal ini membedakannya dari soto rongkong yang menggunakan daging dari bagian punggung ayam.

Terus, rasanya gimana? Menurut saya cukup enak. Bumbunya pas, gurih tapi ga terlalu asin. Ga heran jika soto yang udah berjualan sejak tahun 1971 di Jalan Ambengan, Surabaya ini sukses banyak cabang di beberapa kota di Indonesia. Bahkan hingga perlu mendaftarkan nama “Soto Ayam Ambengan” sebagai merk dagang karena namanya banyak digunakan oleh para pedagang soto lain.

Soto Spesial IDR 55K
Nasi Putih IDR 7K
Es Teh Tawar IDR 4K
Kerupuk IDR 7K

 

Soto Ayam Ambengan Pak Sadi Asli
Jalan Wolter Monginsidi No. 28, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

soto-pak-sadi.jpg.jpg

Iklan

7 pemikiran pada “Ga Ada Bakmi Jogja, Soto Pak Sadi Pun Jadi (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s