Kulineran Jalan Suryakencana (Bogor)

Kayaknya ga ada daerah yang lebih kaya jumlah dan ragam kulinernya di Bogor daripada Jalan Suryakencana. Jalan yang dikenal sebagai daerah pecinan ini dipenuhi oleh berbagai macam kulineran yang mampu membuat siapapun ngiler berketerusan. Mulai dari soto mie sampe dodongkal dijual di jalan yang cukup panjang ini. Walau bagi muslim mesti juga ekstra berhati-hati mengingat ini kan daerah Pecinan. Jadinya, ada cukup banyak juga tempat makan yang menjual menu yang non halal, bahkan mungkin walaupun terdengar halal sekalipun, seperti misalnya bakmi ayam. Jangan malu bertanya apakah menu yang dijual halal atau ngga.

Hari itu, saya, Beni, dan Mita ngerencanain jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor. Kasian Beni, katanya belom pernah ke situ. Ya udah, karena kita teman-teman yang baik, kita mau nemenin dia. Nah, sebelom ke sono, saya udah ngerencanain untuk nyari sarapan di Jalan Suryakencana.

 

Soto Kuning Pak M. Yusuf

Sarapan utama kita adalah Soto Kuning Pak M. Yusuf (Google Maps) yang berada di sebelah kiri jalan, tepat sebelum pengkolan ke Gang Aut. Sengaja saya milih kulineran ini karena di sekitarannya ada beberapa kulineran lain yang bisa kita coba dalam porsi kecil-kecil. Dan lagi, rasanya makan soto buat sarapan cukup pas buat menghangatkan perut.

DSCF1542 (1280x853)

Ga kayak penjaja soto kuning lainnya yang rata-rata berjualan malam hari dan di tepi jalan alias kaki lima, Soto Kuning Pak M. Yusuf ini berjualan sejak jam 9 pagi hingga jam 4 sore di kios dengan ruangan yang bisa menampung 30 hingga 40 orang.

DSCF1536 (1280x854)

Di gerobak yang ada di depan kios, kita bisa ngeliat bagian sapi apa aja yang tersedia. Ada daging, jeroan kayak babat, usus, dan paru, terus ada juga kikil juga alias bagian dengkul sapi. Tinggal pesen sesuai selera, mau isi jeroan, isi campur, atau isi daging doang.

DSCF1557 (1280x853)

Penyajiannya cukup cepat, ga sampe sepuluh menit pesenan kita bertiga dateng. Seperti biasa saya mesen soto yang isinya jeroan. Agak kelupaan sih, padahal saya mesen isi jeroan karena ga mau ada dagingnya, tapi ternyata kikil juga jadinya ga dikasih. Padahal saya suka kikil. Lain kali ada baiknya mesennya “soto campur ga pake daging”. Rasa sotonya enak, kuah santannya yang bercampur dengan kunyit terasa gurih di lidah. Mirip-mirip lah sama soto betawi. Walaupun di meja tersedia kerupuk emping dan perkedel kentang, saya akhirnya cuma ngambil perkedel karena pesenan saya udah cuma jeroan doang, ntar kalo nambah emping makin asam urat ah.

Soto Campur/Daging/Jeroan IDR 30K
Nasi Putih IDR 5K

 

Laksa Gang Aut Khas Bogor “Mang Wahyu”

Abis makan soto kuning, saya ngajakin Beni dan Mita nyobain laksa khas Bogor (Google Maps) yang berada ga jauh dari sana. Karena deket, mobilnya ga kita pindahin, jadi kita jalan doang. Lagian, jalan Gang Aut ga bisa dimasuki dari arah Jalan Suryakencana alias verboden. Nanti liat aja di belokan pertama di sebelah kiri, ada tenda kaki lima berukuran kecil yang cuma muat 10 orang saja.

DSCF1566 (1280x854)

DSCF1562 (1280x853)

By the way, kamu udah pernah makan laksa belom? Jadi, seporsi laksa ini isinya ada bihun, toge, oncom (ini yang membedakannya dengan laksa khas Betawi yang dikasih udang), kemangi, setengah telor rebus, lontong, dan sebagai sentuhan akhir, sedikit taburan bawang goreng. Karena ga ada daging, harganya murah, cuma 10 ribu. Kuahnya sendiri berwarna kuning, tentunya karena kunyit, namun juga ada santan dan bumbu rempah lainnya. Penasaran? Laksa Gang Aut ini buka dari jam 7 pagi sampe jam 2an siang.

 

Dodongkal

Belom pernah denger makanan dodongkal? Sama, saya juga belom pernah kalo ga gara-gara saya browsing-browsing kuliner khas Bogor. Dan jangan ketuker juga sama kuliner khas Bogor lainnya yang bernama doclang, beda jauh.

DSCF1568 (1280x854)

Katanya sih dodongkal ini menggunakan bahan dasar talas, tanaman khas Asia Tenggara yang entah kenapa terkenal berasal Bogor. Karena penasaran, saya menyambangi penjualnya yang mangkal di samping Indomaret di perempatan Jalan Suryakencana dan Gang Aut (Google Maps).

DSCF1575 (1280x855)

Kita terus beli seporsi dodongkalnya. Ternyata harganya lumayan mahal, 20 ribu. Akhirnya kita nawar beli 15 ribu aja, soalnya udah pada kekenyangan abis makan soto dan laksa. Pas saya liatin, ternyata dodongkal adalah talas kukus yang dikasih “urap” alias parutan kelapa dan parutan gula merah. Tapi seporsi dodongkal ga cuma berisi talas kukus, melainkan ada awug juga, penganan kukus yang terbuat dari tepung beras putih dan gula merah yang rasanya mirip banget sama kue putu, dan satu penganan berwarna hitam yang entah apa namanya. Mungkin awug juga tapi terbuat dari tepung beras hitam?

 

Lumpiah Basah

Bukan, yang saya makan ini bukan lumpiah basah terkenal kok, ini adanya di trotoar doang. Waktu saya lagi jalan-jalan sendirian di Bogor, saya tuh mau nyobain Soto Mie Kesatuan yang ada di deket Jalan Suryakencana. Tapi karena ternyata udah tutup, waktu itu saya dateng jam 1an, dan perut udah agak melilit akhirnya saya beli lah lumpiah basah tak bernama ini yang mangkal di seberang Gereja Zebaoth (Google Maps). Harganya murah, cuma 10 rebu. Ceritanya sambil nungguin pesenan Gojek dateng karena saya mau banting setir nyobain Soto Mie Mang Ohim yang letaknya agak jauh dari sini.

DSCF3570 (1280x855)

DSCF3580 (1280x855)

Ternyata lumpiah basahnya enak juga. Masaknya pun ga pake kompor gas, tapi pake kompor areng. Wow! Baru kali ini liat lumpiah basah yang dimasak pake areng. Udah gitu, dia juga pake bumbu ebi, ga kayak kebanyakan penjual lumpiah basah yang pernah saya beli sebelumnya. Cita rasanya jadi khas dan harum juga karena dimasak pake areng. Tapi nih, sayangnya dia ga pake bumbu manis kayak selai yang biasanya suka ada dioles-olesin ke kulit lumpiahnya. Padahal saya suka tuh bumbunya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s