Exploring Teras Cikapundung (Bandung)

Ini dia salah satu tempat jalan-jalan yang paling baru dan paling hot di Bandung. Eh, sebenernya sih kayaknya udah mulai dingin sih ya. Sengaja sih. Soalnya emang pas dulu awal-awal baru dibuka, kayaknya heboh banget. Semua orang tuh kayaknya mau ke sini. Jadinya Teras Cikapundung penuh buanget nget. Males banget ga sih kalo kayak gitu. Kedua, saya juga emang baru punya waktu ke sini. Ceritanya emang pagi itu saya abis nganterin Nanda ke sekolahnya, ya udah deh abis itu saya ke sini aja. Ketiga, karena katanya abis launching itu, Teras Cikapundung sempet ditutup lagi untuk umum, denger-denger karena direnovasi dan emang belom beres 100%.

DSCF0579 (800x533)

Kalo mau ke sini, buat yang bawa mobil bisa parkir di daerah Babakan Siliwangi terus jalan dikit deh ke sini. Tapi karena pas saya ke sini emang masih pagi dan belom rame, saya mencoba peruntungan buat parkir di Jalan Siliwangi, agak atas lagi ke arah Ciumbuleuit, dan untungnya dapet sih. Lebih deket daripada kalo parkirnya di Baksil. Dari sini saya bisa ngeliat teras-teras sawah-sawahan yang dilengkapi dengan menara jaga. Padi ditaro di kantong-kantong plastik item dan ga beneran ditanem di tanahnya. Parkiran motor juga keliatan ada di bawah situ.

DSCF0587 (1280x855)

Di area parkir ada eye-bird view Teras Cikapundung, yang tampaknya diambil waktu Teras Cikapundung masih belom bener-bener jadi. Teras Cikapundung bisa dibagi jadi beberapa bagian, sesuai dengan urutan alur pengunjung dari arah parkiran hingga ujung, ada air mancur menari, amphiteather, taman bunga, dan kolam ikan habitat Cikapundung.

DSCF0583 (800x534)

Masuk ke area pertama, air mancur menari, pintu masuknya dijaga oleh pemuda setempat yang gayanya preman abis. Ada yang pake celana jeans sobek. Liat aja, gaya duduknya juga jeger abis. Di samping tempat duduk mereka ada kotak bertuliskan “Donasi Kebersihan Teras Cikapundung”. Widih, mereka ini petugas kebersihan toh? Resmi? Duitnya beneran dipake buat kebersihan? Who knows. Yang pasti, saya sih ga berminat buat ngasih sedikitpun. Dan untungnya mereka juga ga memaksa supaya pengunjung mengisi kotak tersebut. Lagipula, taman udah seyogyanya menjadi tempat umum yang dibiayai dari pajak warga negara, khususnya warga Bandung.

DSCF0603 (800x574)

Di dinding belakang air mancur menari, tampak ada tulisan berbahasa Sunda yang artinya “Ibu (orang tua) harus dijunjung, Bandung harus dijunjung, kita sayangi Cikapundung yang agung”. Disayang. Disanjung. Dijunjung. Tapi sayangnya kontras dengan kondisi air mancur menari yang kayaknya ga berfungsi. Saya jadi inget air mancur menari lain yang juga ada di tepi Sungai Cikapundung, Cikapundung River Spot di Jalan Asia Afrika. Itu masih berfungsi ga ya?

DSCF0600 (800x533)

Di sebelah air mancur menari, ada mural “The Journey of Happiness”. Lucu, ada bilah-bilah logam metalik yang kayaknya sih maksudnya gerombolan ikan. Emang sih kalo ikan diterpa cahaya matahari bakalan mengkilau kayak gitu. Di samping kanan mural, ada toilet, ruangan sosialisasi (sosialisasi apaan ya?), dan ada musholanya juga.

DSCF0620 (2000x675)

Dari area air mancur menari, kita masuk ke area amphitheater. Mungkin daerah inilah yang jadi asal muasal nama Teras Cikapundung. Tempat duduknya emang berteras-teras sih. Dan menghadap ke aliran Sungai Cikapundung. Saya belom pernah denger area ini dipake buat pertunjukan seni atau budaya, jadi mungkin akan baik sekali kalo warga Bandung bisa memanfaatkan fasilitas ini. Mau nonton bareng di sini? Lah, itu mah udah ada kan tempatnya, di taman film.

DSCF0619 (800x534)

Di seberang amphiteater, ada area kolam ikan habitat Cikapundung. Sungai Cikapundung sendiri panjangnya 28 km, bersumber dari hulu di daerah Maribaya dan mengalir ke selatan hingga ke Sungai Citarum di daerah Dayeuhkolot. Nah, mungkin maksudnya adalah ikan yang dipelihara di sana merupakan ikan endemik Sungai Cikapundung. Ini sotoynya saya aja sih. Di kejauhan keliatan ada gazebonya juga. Di belakangnya lagi, ada tempat untuk tubing dan rafting. Tapi kayaknya ga ada yang berminat buat nyobain. Ga jelas juga berapa biayanya, berapa jauh rafting atau tubingnya. Di bukit belakang kolam, ada area komunitas warga. Ga jelas juga maksudnya apa. Kalo di peta sih dibilangnya ini area natural. Kenyataannya sih, ada tenda-tenda warga yang berjualan makanan seadanya.

DSCF0607 (2000x465)

Nah, untuk ke area kolam ini, pengunjung mesti melewati jembatan berwarna merah yang sangat mencolok ini. Saya ga tau kalo pas malam hari, tapi mungkin cantik juga kalo ada lampu-lampunya di hembatan ini. Terlihat tulisan BBWS Cikapundung. BBWS merupakan kependekan dari Balai Besar Wilayah Sungai. Jadi, pekerjaan restorasi Sungai Cikapundung ini sepertinya menjadi bagian dari proyek BBWS Cikapundung yang berada di bawah Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

DSCF0628 (533x800)
Instalasi seni di area taman bunga
DSCF0631 (531x800)
Instalasi seni berjudul “Tanah Biru”
DSCF0633 (533x800)
Instalasi seni yang mungkin judulnya “Menunggu kekasih”

Selain bisa menikmati pemandangan sungai Cikapundung (yang airnya coklat nan keruh), pengunjung juga bisa menikmati berbagai instalasi seni yang diletakkan di berbagai lokasi. Ada yang bentuknya mirip kayak bunga bangkai, ada yang bentuknya kayak ice cream cone berwarna biru, dan ada juga yang mengingatkan saya pada patung “The Thinker” karya Auguste Rodin.

 

Teras Cikapundung
Jalan Siliwangi, Bandung
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s