Seuhah di Waroeng Spesial Sambal SS (Depok)

Tadinya saya ngajakin Fay makan ayam taliwang. Tapi karena cuma tau alamatnya aja , yaitu di “Jalan Margonda No. 400”, ga jelas banget kan itu di mana. Mana nomer jalannya ngacak, ga ngurut. Ya udah, akhirnya milih yang pasti-pasti aja deh, kita ke Waroeng Spesial Sambal “SS” ini deh. Favoritnya Fay nih.

Walaupun pas kita dateng itu udah jam setengah 5 sore, tapi tetep aja ini tempat makan 90% occupied. Gile bener kan? Entah emang makanannya yang oke atau karena nama “Spesial Sambal”nya yang memikat para buibu dan wekcewek yang lagi pada dapet dan pengen makan yang pedes-pedes. Pilihan tempat duduknya pun ada banyak yang lesehan. Beberapa keluarga bawa anak-anak sehingga yang lesehan ini pas banget buat mereka.

DSCF1163 (2) (800x533)
Akhirnya, ada juga modelnya, wkwkwk. Fay tampak hepi dan siap hap…

DSCF1165 (800x534)

Fay mesen sambel tempe ama sambel teri. Walau mungkin pake sambelnya sama, tapi hasil akhirnya rada beda. Kalo sambel teri kayaknya dikasih tomat rada banyak sehingga agak basah. Kalo yang sambel tempe cenderung kering. Rasa sambelnya ternyata emang enak. Dan yang menyenangkan, mereka punya banyak jenis sambel yang kalo dateng sekali mah ga mungkin bisa dicobain semua. Saya jadi pengen dateng lagi dan nyobain jenis-jenis sambel yang lain. Harganya juga murah meriah bangeeet.

DSCF1170 (800x533)

Sementara saya kepincut nyobain sambel belutnya. Karena agak rame, bahkan nasi udah abis separonya, sambel belutnya mungkin sempet kelupaan sampe perlu saya tanyain lagi. Saya kira sambelnya bakalan basah kayak sambel teri dan dapet belutnya bakalan belut yang gede, tapi ternyata sambelnya kering dan belut yang dipake pun belut goreng kecil-kecil kayak di rumah makan Sunda yang diulek sampe ancur sama sambelnya.

DSCF1166 (800x534)

Saya yang waktu itu entah kenapa lagi males makan ayam, lalu memesan ikan nila. Tahunya Fay yang pesen. Sebelum mesen ikan, saya liat dulu harganya, buat mengira-ngira besarnya si ikan. 8500 rupiah. Yah, lumayan lah. Ikannya ga terlalu gede memang tapi buat makan nasi seporsi udah pas banget ukurannya. Dan yang saya suka, gorengannya kering banget. Oiya, tahunya juga enak kok. Coba aja diliat fotonya. Biasanya dari penampakannya aja udah bisa dibayangin kayak apa tahunya.

DSCF1169 (800x534)

Karena sebelumnya Fay udah makan chicken steak di WS bareng temen-temennya, dia cuma mesen telor dadar doang. Yang ini namanya telor dadar gobal-gabul, karena ada tambahan daun bawang, tomat, dan perintilan lainnya, beda ama telor dadar biasa. Rasanya yaaa biasa-biasa aja lah.

Di kasir kita cuma mbayar 45 rebu doang. Wih, murah banget kan, cuma 20 ribuan seorang. Dan menurut saya juga sambel-sambelnya enak. Recommended lah! Tapi sayangnyaaa, di Jakarta cuma ada di Tanjung Duren. Diiiih, jauh banget kaaan dari kosan saya di Salemba. Cabang-cabang lainnya juga adanya di Tangerang semua. Deuh, saya doakan semoga mereka cepet buka cabang lebih banyak di Jakarta deh.

Sambal Tempe IDR 2.5K
Sambal Teri IDR 4K
Sambal Belut IDR 4.5K
Nila Goreng IDR 8.5K
Telor Dadar Gobal Gabul IDR 5.5K
Tahu Goreng IDR

 

Waroeng Spesial Sambal “SS”
http://waroengss.com/
Jalan Margonda Raya No. 280 Depok
Click for Google Maps

spesial-sambal-ss.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s