Makan Indomie dan Roti Bakar di Ropisbak Ghifari (Jakarta)

Ada banyak banget tempat yang menjual menu Indomie (mie instan Indonesia yang super legendaris ini), roti bakar, pisang bakar, atau kombinasi ketiga menu tadi plus dengan tambahan-tambahan lainnya yang super bebas juga, ga perlu ada hubungannya ama ketiga menu tadi, bisa kopi, masakan tradisional khas Indonesia, dan lain-lain. Di Jakarta sendiri, beberapa tempat yang menjual menu-menu yang udah saya cobain tadi ada Roti Bakar Eddy, Warunk Upnormal, pendatang baru dari Bandung, dan Ropisbak Ghifari ini.

DSCF0561 (1280x853)

Pertama kali saya ngeliat Ropisbak Ghifari ini di tepi Jalan Pemuda, Rawamangun. Tempatnya ga terlalu gede, kontras banget dengan Soerabi Enhaii yang punya bangunan gede dan lahan parkir luas di sampingnya. Tapi jangan salah, yang datengnya rameeee banget. Parkiran motornya sampe luber. Yang dateng pake mobil aja saya yakin males buat mampir gara-gara parkirnya yang susah. Sampe berbulan-bulan setelahnya, saya belom kesempetan aja dateng ke sini (baca : lupa). Tapi sejak mereka buka cabang baru di Jalan Balai Pustaka Timur, masih di Rawamangun juga sebelum Tip Top kalo dari arah Jalan Pemuda, minat saya buat menyambangi tempat ini muncul lagi. Tempatnya jauh lebih gede, dua lantai (yang tampaknya baru dibuka kalo yang dateng udah melebihi kapasitas lantai 1), dengan parkiran yang, yaaaa cukup lah buat parkir 6 ekor mobil. Kalo ga cukup pun yah, bisa parkir di tepi jalan. Sayangnya, tempatnya semi indoor sehingga ga ber-AC. Walaupun ada wifi tapi ga dilengkapi colokan listrik sehingga ga cocok buat mereka yang mau nongkrong berlama-lama sambil bekerja di dunia Neng Maya.

Dateng ke sini, kamu bakalan merasa ga jelas, entah karena pegawainya yang terlalu sedikit atau terlalu sibuk, mereka tampak lupa melayani kamu sebagai tamu yang baru dateng. Saya mesti menunggu hampir 10 menit cuma buat akhirnya manggil salah satu pramusaji dan meminta menu. Terus, salah gue? Salah temen-temen Cinta? Engga juga, mestinya pramusaji itu tanggap melayani pelanggan untuk membuat mereka merasa seperti raja. Atau kalo engga yaa seperti gubernur lah.

img-318060019-0001

img-318055941-0001

img-318060058-0001

Menu yang ada di sini macem-macem. Sesuai namanya, tentunya ada berbagai varian roti bakar, pisang panggang cuma ada empat menu, roti dikawinin sama pisang yang menghasilkan 6 menu, lalu ada berbagai menu Indomie dengan berbagai variasinya. Selain itu, masih ada menu-menu lain kayak bistik, nasi-nasian, nasi goreng, bakso (yang namanya Mie Ayam Bakso Kangen tapi kayaknya beda penjual), lalu berbagai menu minuman.

DSCF0568 (1280x854)

Pertama kali saya dateng ke sini bareng sama Fay, pas buka puasa. Saya yang laper terus mesen salah satu menu di kelompok Nasi Goreng. Setelah sempet nanya ke pramusaji apa bedanya Nasi Goreng Eropa, Caines, Hongaria, dan Jepang, akhirnya saya memilih Nasi Goreng Hongaria karena tampaknya menggiurkan, ada telur dadar yang mengelilingi nasi gorengnya. Tapi saya salah. Penampilan bukan segalanya karena sumpah deh, walaupun masih bisa dimakan, tapi ini rasa nasi gorengnya ga jelas. Entah bumbu apa yang mereka pake buat nasi goreng ini.

DSCF0564 (1280x853)

Fay sendiri ternyata lagi-lagi beli tahu telor. Seneng banget dia ama tahu telor. Tiap ada tahu telor di menu, dia kayaknya pasti mesen deh. Sama kayak saya yang hampir selalu mesen es cingcau hijau kalo tau dia dijual di suatu tempat makan yang saya sambangin. Tahu telornya dikasih rebusan sayur kangkung, toge, dan kembang kol. Kalo di tempat lain tahu telornya malahan ada yang cuma dikasih toge doang sehingga lebih cocok buat para pria yang, yaaaa, kelaparan (uhuk).

DSCF0558 (1280x854)

Nah, karena rasanya ga afdol udah ke ROpisbak tapi ga beli salah satu menu, yang semestinya, jadi andalan mereka, akhirnya kita mesen Roti Bakar Ovomaltine Keju. Kamu tau kan Ovomaltine? Itu lho, selai coklat enak banget yang crunchy karena ada malt-nya. Karena sifat si malt-nya ini gampang lembek begitu ditaro di udara luar, saya cepet-cepet memakan roti bakar ini pas nyampe di meja.

DSCF0563 (1280x853)

Buat minumnya, saya mesen Milo (lagi-lagi coklat) dan Fay mesen jus sirsak. No comment soal rasa. Eh, bukan karena ga enak sih ya. Karena saya yakin kalian semua tau rasanya.

DSCF9508 (1280x853)

Di hari lain, saya dateng lagi ke sini buat nyobain salah satu menu Indomie yang mereka jual. Seperti yang saya bilang, mereka punya varian Indomie dan Indomie Selera Pedas, lalu masing-masing memiliki pilihan topping yang mengombinasikan telor, kornet, dan keju. Lalu, Indomienya bisa milih mau yang rebus atau keju. Indomie rasa yang aneh-aneh? Sayangnya ga ada. Variasinya sama aja kayak warung Indomie pinggiran jalan. Saya sendiri akhirnya memilih Indomie Selera pedas pake telor dan kornet. Ga pake keju karena saya males kalo rasanya jadi terlalu asin keju. Saya suka rasa Indomie Goreng yang udah gitu aja ga pake apa-apa pun udah enak. Dari 4 level, tingkat kepedasannya saya pilih yang level 1 aja. Ternyata, mereka cuma nambahin sambel yang sama kayak di warung baso aja. Banyak pula. Saya cicipin dikit, beuh, pedes banget, hampir keselek. Padahal cuma level 1. Akhirnya sebagian besar sambelnya saya buang aja. Terus, semua topping tadi saya aduk-aduk jadi satu. Bukan Fachri namanya kalo ga kayak gitu cara makannya.

Roti Bakar Chocomaltine Keju IDR 21K
Tahu Telor IDR 13K
Nasi Goreng Hongaria IDR 20K
Indomie Selera Pedas Telor Kornet IDR 15K
Jus Sirsak IDR 14K
Susu Milo IDR 11K

 

Ropisbak Ghifari
Jalan Balai Pustaka Timur No. 24 Jakarta Timur
Click for Google Maps

ropisbak-ghifari.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s