Goes to Thailand : Phuket! (Bagian 5 dari 5)

Baca bagian sebelumnya di Goes to Thailand : Masih di Bangkok! (Bagian 4 dari 5)

 

Dari Bangkok, kita memilih ke Phuket naik pesawat Nok Air dengan alasan lebih cepet dan juga hemat. Perjalanan memakan waktu 1 jam 20 menit. Harga tiketnya cuma 1050 Baht atau sekitar 400 ribu rupiah. Termasuk murah karena dengan harga tiket segitu kita udah dapet jatah bagasi, lumayan banget buat bawa kardus-kardus oleh-oleh.

Di Phuket Airport, kita naik mobil ke Karon Beach yang udah diurusin ama Prodia melalui kontak orang Indonesia yang dia peroleh dari forum Female Daily, namanya Pak Warsono. Biaya jasa airport transfernya 1500 Baht. Termasuk murah sih. Soalnya tarif resmi kalo nyarter di bandara adalah 1000 Baht untuk sekali jalan ke hotel kita di Karon Beach. Sementara mobil carteran kita ini udah termasuk dari dan ke Phuket Airport lagi pas kita pulang nanti. Kalo kamu berminat, nomer telepon Pak Warsono +66810821826. Nomer Thailand? Jangan khawatir, kamu bisa menghubunginya melalui Whatsapp kok. Dan ternyata kalo kamu googling dengan kata kunci “Pak Warsono Phuket” misalnya, namanya muncul di beberapa laman dan forum, menunjukkan bahwa dia memang recommended.

DSCF0370 (800x533)

Di Karon Beach, kita tinggal 2 malam di Pineapple Guest House yang banyak direkomendasiin oleh para pengguna Trip Advisor, umumnya karena tempatnya lebih tenang dari hiruk pikuk kota. Di lantai tempat kita nginep, sekamar isinya ada 5 bunk bed (tempat tidur bertingkat) yang bisa dipake buat 10 orang. Kamar mandi dan toilet dipisah, masing-masing cuma ada satu. Tapi kalo menurut saya sih, lebih enak kalo nyari penginapan di Patong karena lebih ramai dan nyari makanan halalnya juga lebih mudah karena banyak pilihan.

Karena kita nyampe hotel udah sore, kita masih punya waktu buat jalan-jalan, terutama liat sunset. Kita nyewa motor di Ice Family Tour yang ada di seberang jalan. Sewa motornya 200 Baht buat 24 jam (jadi kalo minjemnya jam 3 sore, kadaluwarsanya jam 3 sore besoknya ya). Aturannya sama, pas balik motor mesti full tank. Oke, mari kita mulai petualangan di Phuket!

 

KARON BEACH

Oke, jadi Phuket itu sebenernya nama pulau dan bukan nama kota. Kota terbesar yang ada di pulau Phuket adalah Phuket Town yang ada di sisi timur pulau. Kota tersebut menjadi pelabuhan kapal-kapal yang akan berangkat ke Pulau James Bond dan Pulau Phi Phi. Akan tetapi, kebanyakan objek wisata di Phuket berada di sisi barat.

DSCF0357 (800x180)

Salah satunya ya Karon Beach (Google Maps) yang jaraknya cuma 500 meter doang dari tempat kita menginap ini. Karon Beach mempunyai garis pantai yang jauh lebih panjang dibandingkan pantai-pantai lain kayak Kata Beach dan Kata Noi Beach yang ada di sebelah selatan pantai ini.

 

KATA BEACH

Di Kata Beach (Google Maps) kita bener-bener cuma mampir sebentar buat ngeliat-liat. Saya sempet beli jus buah Gac (di Indonesia kayaknya ga ada ya?) yang rasanya asem-asem seger.

DSCF0290 (800x534)
Pagi dan sore hari adalah waktu yang pas buat berenang dan mandi matahari

DSCF0296 (800x533)

Dan karena pada laper, kita mampir ke restoran Eightfold (Google Maps) yang, lagi-lagi, direkomendasiin Trip Advisor. Harga makanannya agak mahal dikit sih. Ya maklum lah, namanya juga tempat wisata. Bukan restoran halal, tapi seperti biasa, kita bisa mesen seafood. Yang lain pada mesen tom yam kung dan udang asam manis sementara saya cuma pesen kwe tiaw. Rasanya biasa aja sih.

 

KARON VIEW POINT

Abis makan, kita pergi ke arah selatan. Tujuannya adalah ngeliat sunset di Phromthep Cape yang berjarak 13 km dari hotel. Tapi di jalan ada beberapa tempat yang bisa kita singgahi dulu. Misalnya Karon View Point (Google Maps) yang berjarak 5.7 km dari hotel ini. Karena waktu masih nunjukin pukul setengah 6 sore dan sunsetnya jam setengah 7, kita bisa meluangkan waktu setengah jam di sini.

DSCF0311 (800x535)

Untuk masuk ga ke sini, ga perlu bayar tiket-tiket atau pungli-pungli segala. Dan anyway, saya udah pernah bilang belom kalo di Thailand ga ada tukang parkir yang akan morotin duit tiap kali kita parkir? Enak kan?

DSCF0299 (800x533)

Dan emang ga salah sih, pemandangan dari Karon View Point ini oke banget. Kita bisa menikmati pemandangan Kata Beach dan Karon Beach.

 

PHROMTHEP CAPE

Dari Karon View Point, kita nerusin perjalanan sekitar 7.5 km ke Phromthep Cape (Google Maps), tempat yang jadi tujuan akhir kita sore itu.

DSCF0317 (800x533)

Ini foto (nyaris) sunset yang saya ambil Phromthep Cape. Gimana? Udah berasa syahdu belom? Tapi jangan salah. Phromthep Cape ini ramenya kayak di pasar. Selain kita, masih banyak turis lain yang berpikiran sama untuk menikmati sunset dari lokasi ini.

 

PATONG BEACH

Malemnya, kita main ke Bangla Road (Google Maps) di Patong Beach (Google Maps). Di sini saya memisahkan diri ama rombongan, soalnya mereka katanya mau jalan-jalan ke Jungceylon Mall. Saya maunya jalan-jalan di Bangla Road. Ngapain coba jalan-jalan ke mal?

DSCF0338 (800x534)
Narsis di depan Bangla Road yang ngarah ke tepi pantai

DSCF0342 (800x533)

Tapi menurut saya, Bangla Road ini ga terlalu menarik buat dikunjungi. Kecualiiiii, kalo kamu suka nongkrong di cafe sambil dengerin live music. Di sini ada banyak cafe semacam itu. Yang jualan souvenir ala Chatuchak? Sayangnya nyaris ga ada. Kalopun ada, harganya pun rada mahal. Kalo mau beli oleh-oleh, ada tempatnya lagi sih, baca terus aja.

DSCF0510 (533x800)
Tuk tuk di Patong, mengingatkan saya pada angkot di Padang

DSCF0352 (800x534)

Ngomongnya sih “ngapain jalan-jalan ke mal” tapi ujung-ujungnya ke mal juga. Di ujung Bangla Road yang satu lagi, ada Jung Ceylon Mall (Google Maps). Basement-nya dikhususkan untuk penjual-penjual souvenir dan kerajinan tangan. Di sini saya beli oleh-oleh tas buat mamah dan Nanda. Saya sendiri beruntung bisa dapet kaos bergambar gajah berukuran gede di sini. Agak mahal sih memang. Tapi ya, ukuran kaos saya kan susah, jadinya saya bersyukur aja bisa dapetin kaos ini.

DSCF0478 (800x533)

DSCF0480 (800x533)

Nah, kalo urusan makanan halal, di Patong ini juga sebenernya lebih enak. Ada Kusuma Seafood (Google Maps) ini misalnya, yang jaraknya sekitar 1 km dari Bangla Road. Harganya ga terlalu mahal. Kalo soal rasa sih, so so. Yang penting halal dan tenang makannya.

DSCF0482 (800x533)

DSCF0492 (800x534)

Tempat lain yang nyediain banyak makanan halal ada di Malin Plaza (Google Maps). Hmm, mungkin dulu Malin Kundang ngerantau ke Phuket dan sukses bikin pasar makanan di sini. Ada beberapa kedai makanan halal yang harganya pun murah meriah, mulai dari 5000 ribu rupiah. Dan tenang, tempat duduk pun udah disediakan.

DSCF0499 (800x533)

Nah, kalo mau beli oleh-oleh di Malin Plaza ini juga ada. Yang jual banyak, baaanyak (Tokopedia kaleee). Jualannya mirip-mirip kayak yang di Chatuchak, plus pernak-pernik bertuliskan “Phuket” kayak kaos, gantungan kunci, atau magnet kulkas.

 

PHI PHI ISLAND

Kalo orang ke Phuket, mereka biasanya juga akan pergi ke salah satu atau kedua pulau ini : James Bond Island dan Phi Phi Islands. Dinamain James Bond Island karena pernah dipake syuting film James Bond, The Man with the Golden Gun dan Tomorrow Never Dies. Sementara Phi Phi Islands sendiri juga dipake syuting dalem film The Beach yang dibintangin ama Leonardo Dicaprio. Phi Phi Islands sendiri terdiri dari beberapa pulau besar dan kecil. Yang bakal kita kunjungi adalah pulau Phi Phi Don, yang merupakan pulau paling besar dan paling banyak populasinya, dan pulau Phi Phi Leh, yang merupakan pulau terbesar kedua.

Transportasi dan penyewaan boat udah diatur semua sama Pak Warsono. Kita dijemput dari penginapan, dianter ke VR Family Travel and Tour (nama penyewaan boat-nya), naik boat, sampe balik lagi ke penginapan. Pokoknya tau beres deh.

Beberapa tips,

  1. Paket wisata udah termasuk snorkeling mask standar. Mereka akan berusaha nawarin fin sama snorkeling mask full face dengan biaya tambahan yang menurut saya ga penting-penting amat.
  2. Kalo mau foto-foto underwater, jangan lupa bawa underwater case buat kamera, action camera, atau handphone kamu. Di sini jual juga sih, tapi kalo udah punya ya mending dibawa kan. Kalo beli di sini pun mungkin agak mahal.
  3. Bawa tas kecil yang tahan air buat mewadahi bawaan kamu. Tapi kalo belom punya, tas semacam ini dijual di Patong atau Karo. Tentunya udah kamu beli dulu sebelumnya.
  4. Sebelum berangkat, sebaiknya di dalem pakaian yg dipake udah pake baju renang. Dan ga usah repot-repot bawa baju ganti segala, ntar juga kering sendiri kena angin
  5. Bawa sunglasses, pake suncream juga kalo mau

DSCF0395 (800x533)

Termpat pertama yang kita kunjungi adalah Maya Bay (Google Maps) di pulau Phi Phi Leh. Tempatnya emang beneran indah sesuai kayak yang udah pernah saya liat di foto-foto. Pantainya bener-bener dijaga supaya bersih, warna airnya biru, dikelilingi oleh bukit-bukit batu yang tinggi. Tapi ya, jangan tertipu dengan foto saya yang keliatannya kayak ga rame ini. Ini sih pinter-pinternya yang moto aja. Aslinya ini pantai crowded abis. Pengunjung yang dateng dari Phuket dan Krabi tumplek bleugh di sini. Boat yang merapat juga banyak banget, jangan lupa ngapalin bentuk, warna, atau nomer boat kamu supaya nanti pas mau naik lagi ga sampe salah naik boat karena posisi mereka bisa aja berpindah agak jauh dari pas kita turun tadi. Di sini kita dikasih waktu hampir sejam. Waktu yang cukup buat sekedar bermain air dan berfoto-foto.

DSCF0426 (800x533)

Tempat berikutnya yang kita kunjungi adalah Pileh Cove (Google Maps). Di sini mah kita cuma ngeliat-liat dan ngambil foto doang, ga bisa turun dari kapal. Pileh Cove sendiri cuma berupa laguna kecil yang dikelilingi oleh bukit-bukit batu dengan vegetasi berwarna hijau. Pendek kata : Maya Bay tak berpantai.

DSCF0436 (800x533)

Pemberhentian berikutnya, yang lagi-lagi cuma diliat dari atas kapal, adalah Viking Cave (Google Maps). Katanya di sini banyak sarang burung swiftlet yang dijadiin bahan obat khas Cina. Sarang burung diambil dengan cara dipanjat dengan bantuan rangka-rangka dari bambu.

DSCF0446 (800x533)

Tujuan berikutnya adalah Monkey Beach yang ada di pulau Phi Phi Don. Buat saya sih, ngeliat monyet kayak gini biasa aja. Tapi bule-bule yang ikutan tur keliatannya antusias banget sampe-sampe turun dari boat segala.

DSCF0449 (800x533)

Ga jauh dari lepas pantai Phi Phi Don (Google Maps), boat kita berhenti buat snorkeling. Tapi sayangnya, karang-karangnya ga indah. Ga berwarna-warni. Alhasil, semuanya kecewa. Dikirain bakalan bagus banget, eh ternyata yang ada di Indonesia aja masih lebih bagus, hehehe. Eh, tapi mungkin juga spotnya yang ga bagus, mungkin ada spot lain yang karang-karangnya lebih bagus. Saya bersyukur dalem hati tadi ga ikutan nyewa fin dan full face mask.

Abis snorkelingan, kita merapat ke pantai. Di sini kita disuguhi makan siang yang makanannya halal, bahkan salah satu petugas cateringnya aja berjilbab. Wah, seneng banget mereka bisa memahami kebutuhan perut wisatawan muslim. Karena perut udah laper abis beraktivitas, kita makannya lahan banget. Sampe nambah lauk beberapa kali. Ga ada yang ngelarang juga kalo ngambil berkali-kali. Oiya, kalo mau shalat pun di sini ada mushollanya. Saya saranin kamu manfaatin waktu sejam di sini dengan shalat karena nanti nyampe penginapannya bakalan udah mepet mau maghrib.

DSCF0477 (800x533)

DSCF0457 (800x533)

Abis dari pulau Phi Phi Don, saya kira boat bakalan langsung merapat ke Phuket. Tapi ternyata nggaaa. Kita masih dimampirin lagi ke pulau kecil banget yang namanya Khai Island (Google Maps). Jaraknya 30 menit berperahu dari Phuket. Di pantainya ada banyak ikan-ikan kecil berwarna-warni, siapa tau kamu mau snorkelingan ringan di sini. Soalnya kita berhenti di sini selama sejam, lumayan lama juga kan. Ngapain coba? Kalo bule-bule sih pada berjemur? Aye? Aduuuh, ntar bisa jadi negro deh lama-lama.

DSCF0469 (800x534)

Atau kalo masih laper, kamu bisa makan seafood yang dijual di kedai-kedai di pinggir pantai. Sumpah, keliatannya enak deh. Tapi sayangnya perut juga udah keburu full.

 

BIG BUDDHA PHUKET

Di hari kepulangan, kita nyempetin pergi ke patung Big Buddha (Google Maps). Saya udah penasaran buat ke sini sejak dari hari pertama di Phuket. Soalnya ini patung mencolok banget keliatan ada di puncak bukit. Karena naiknya mesti memutar dari sebelah timur, jaraknya jadi lumayan jauh. Tapi itu semua terbayar dengan view yang keren dari puncak bukitnya. Kalo kamu memutuskan buat dateng ke sini, pakailah pakaian yang sopan dan pake celana yang menutup lutut. Kalopun celananya lebih pendek dari lutut, mereka juga nyediain sarung.

DSCF0537 (533x800)

Sayang sekali saat itu lagi ada proyek pembangunan di sekitar patung Big Buddha sehingga kurang oke buat foto-foto. Tapi lagi-lagi itu tinggal pinter-pinternya kita aja buat menyembunyikan. Gimana? Ga keliatan kayak lagi ada proyek pembangunan kan?

DSCF0534 (800x535)

Ini pemandangan ke arah (sepertinya) Karon Beach dari salah satu sudut bukit. Ga tau kenapa, kok saya jadi inget ama pemandangan Hongkong ya. Padahal ke Hongkong aja belom pernah. Oiya, karena bukanya sampe jam 7 malem, kamu juga bisa ngeliat sunset dari sini.

DSCF0540 (800x533)

Selain pemandangan yang oke, udaranya pun relatif lebih sejuk di sini. Di perjalanan pulang kita berhenti lagi pas ngeliat pemandangan yang keren. Ah, akhir yang menyenangkan deh pokoknya.

 

TAMAT

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s