Goes to Thailand : Bangkok! (Bagian 3 dari 5)

Baca dulu bagian sebelumnya di Goes to Thailand : Ayutthaya! (Bagian 2 dari 5)

 

ASIATIQUE THE RIVERFRONT

Sesuai namanya, Asiatique The Riverfront (Google Maps) berada di tepian timur sebuah sungai besar yang melintasi kota Bangkok, Chao Praya. Konsepnya mirip kayak mal Paris Van Java di Bandung, open air mall. Di komplek mal kita bisa shopping, makan, dan menikmati beberapa pertunjukan dan fasilitas yang tersedia.

DSCF9742 (533x800)

Di sini ada Calypso Cabaret, yang katanya merupakan pertunjukan ladyboys nomer wahid di Bangkok. Kamu tau kan ladyboys? Itu sebutan buat warianya Thailand. Ada juga pertunjukan pertandingan Muay Thai, ilmu bela diri khas Thailand. Nah, yang satu ini saya ga tau deh apakah mereka bener-bener bertanding sampe berdarah-darah atau cuma akting kayak acara Smack Down. Terus, yang kayaknya seru juga, ada bianglala Asiatique Sky setinggi 60 meter yang bisa ngeliat pemandangan kota Bangkok di malam hari. Tapi tiket buat orang dewasanya mahal, mencapai 3oo Baht.

DSCF9728 (800x535)

Abis dari Ayutthata, kita berempat laper berat. Dari Stasiun Hua Lamphong kita menembus kemacetan kota Bangkok di sore hari pake Uber. Tujuan kita adalah Mango Tango di area “Warehouse 1” yang ngejual berbagai macam kulineran berbasis mangga. Kita penasaran sama mango sticky rice (dalam bahasa Thailandnya, Khao Niaow Ma Muang), dessert khas Thailand yang terkenal itu. Dan rasanya emang enak siiih, mangganya manis tapi ga giung (manis banget). Unik juga, soalnya kalo di Indonesia kan kita biasanya makan ketan pake buah duren atau pisang. Tapi ga semuanya enak. Es krimnya misalnya, kurang creamy dan masih kayak es serut, dan rasanya pun manis asem ga jelas, ga kayak rasa mangga. Seporsi mango sticky rice plus puding dan es krim ini dihargai 160 Baht.

DSCF9738 (534x800)

Abis dari Mango Tango, Prodia misah ama kita soalnya dia mau ketemuan ama kenalannya sesama turisnya yang nginep di daerah Khaosan. Jadi akhirnya saya, Nisa, dan Janico keliling-keliling bertiga di sini, foto-foto juga. Because you know what people say today : no pict hoax gan!

DSCF9744 (800x534)

Dan karena kita masih pada ngerasa laper, seporsi mango sticky rice tadi emang ga nendang sih, akhirnya kita makan lagi deh di salah satu kedai di sini. Kesempatan, saya lalu mesen seporsi Tom Yam Seafood. Kuahnya pedes, seafoodnya pun fresh. Plus gratis nasi pula. Harganya kalo ga salah 150 Baht. Harga makanan di Asiatique emang rada mahal.

 

CALYPSO CABARET

Dalam sehari cuma ada dua jadwal show Calypso Cabaret (Google Maps), jam 8.15 pm dan 9.45 pm. Biar waktunya ga mepet sehingga kita bisa makan dan keliling-keliling Asiatique dulu, kita bertiga sengaja milih yang jadwal jam 9.45 pm. Tiketnya kita beli online, untuk berjaga-jaga, siapa tau kalo beli tiketnya on the spot dapet kursi yang lokasinya ga oke. Or even worse, abis. Dan lagi, kalo beli online harganya juga lebih murah, “cuma” 900 Baht (harga on the spotnya 1200 Baht) alias nyaris 350 ribu rupiah. Dengan harga yang mahal itu, I really expected a good show.

DSCF9723 (800x535)

Jam 9an kita dateng ke loket dan nukerin tiket pake bukti bookingan yang dikirim via email. Jam 9.30pm kita baru dibolehin masuk ke ruang show yang ada di lantai atas bangunan. Kita duduk di barisan paling depan. Lumayan, kita juga dapet gratis minuman ringan yang bisa dipilih, antara soft drink, kopi, teh, draft beer, gin tonic, dan Thai whiskey. Karena pengen yang seger-seger dan lagi males yang haram-hara (ya kali saya minum bir), saya milih soft drink aja.

DSCF9750 (800x532)
Acara dipandu dua orang MC cowok, salah satunya mirip Choky Sitohang sterek version, dan seorang MC ladyboy mirip Dorce

DSCF9756 (800x534)

Selama sekitar satu jam kita disuguhi oleh berbagai performance yang mengombinasikan nyanyian dan koreografi. Semuanya dilakukan oleh Ladyboys dan, mereka menyebutnya, Calypso Boys. Oiya, karena pakaiannya cenderung vulgar, saya sih ga menyarankan pertunjukan Calypso Cabaret ini buat anak kecil ya.

DSCF9811 (800x533)

Kesan-kesannya? Not too good. Tadinya saya kira penampilannya bakal wah banget. Soalnya, ini orang yang awam seni pertunjukan juga bisa menilai ya mestinya, ada beberapa performer yang kayak anak bawang, mimik muka dan gerakannya kaku. Dan karena shownya bukan one man show, dia jadi keliatan banget jomplang dibandingin ama rekan-rekannya. Satu performer yang menurut saya paling menghibur justru dia yang di foto di atas. Dia mampu mengundang tawa penonton lewat caranya bernyanyi dan mimik mukanya yang lucu. Sekilas mengingatkan saya pada Didi Nini Thowok.

Satu hal yang saya perhatikan, ladyboys juga ga bisa dibilang cantik-cantik. Iya, ada sih yang exceptional. Tapi yang masih keliatan cowoknya juga banyak. Apalagi dadanya juga rata (ehm, ini murni observasi lho ya). Kayaknya biaya breast implant itu mahal ya.

DSCF9837 (800x534)

Selesai pertunjukan, para ladyboys berdiri berjajar di sepanjang pintu keluar. Mereka merayu penonton untuk berfoto bersama. Tapi, ga gratis. Abis berfoto mereka akan meminta kita buat ngasih tip. Janico tergoda buat berfoto dengan ladyboy yang paling cantik. Tapi apa daya, karena duitnya ga cukup jadinya ama yang ini juga udah lumayan lah ya.

 

CHATUCHAK MARKET

Keesokan harinya, jadwal kita adalah berkeliling dan berbelanja di Chatuchak (Google Maps). Konon menurut promosi wisatanya, Chatuchak adalah weekend market terbesar di dunia. Dan emang gede banget sih ukurannya. Peta Chatuchak di bawah ini bisa dijadiin panduan kamu bertualang di sana.

Di itinerary, kita naro jadwal Chatuchak di pagi hari, Grand Palace dan sekitarnya dari siang sampe sore, dan dinner cruise malam hari (ya iya lah, namanya juga dinner). Prodia malah mau ngajakin ke sininya dari jam 6 pagi. Tapi kenyataannya, karena kita semua masih ngantuk plus kecapean, jam 6an kita baru pada bangun dan bersiap-siap. Jam setengah 8 baru ciao ke stasiun BTS Skytrain “National Stadium” yang lokasinya persis di depan hotel.

BTS Skytrain adalah moda transportasi Bangkok yang cukup terkenal bahkan sampe ke luar negeri. Kalo kamu pernah nonton film Thailand Bangkok Traffic Love Story pasti udah tau Skytrain deh. Keretanya mirip sama MRT-nya Singapura. Malahan keliatannya juga berasal dari produsen yang sama. Tapi bedanya, jalur Skytrain ini full di atas tanah. Jaringan kereta bawah tanah ada juga, dan yang ini baru mereka namakan MRT.

DSCF9850 (533x800)

Sayangnya, rute Skytrain baru ada dua sehingga belum menjangkau semua area di Bangkok. Tapi untungnya Chatuchak kebetulan berada di ujung salah satu rute Skytrain. Di stasiun kita tinggal beli tiket ke tempat yang dituju di mesin penjual tiket. Caranya tinggal ikutin aja instruksi yang tertera. Tiket dari National Stadium ke Chatuchak biayanya 52 Baht.

DSCF9849 (800x534)
Kalo kamu butuh koin buat beli tiket di mesin, kamu bisa nuker duit kertas di petugas loket

DSCF9859 (533x800)

Sampe di Chatuchak, perut kita udah mulai bergejolak minta diisi. Kita langsung meluncur ke Saman Islam, kedai halal yang berada tepat di samping Clock Tower yang ada di tengah-tengah Chatuchak. Tapi sayang, ternyata jam setengah 10 mereka masih bersiap-siap dan baru bisa nerima order setengah jam lagi. Karena ga mau ngebuang waktu, kita berpencar buat nyari belanjaan masing-masing. Nisa ama Prodia, dan saya ama Janico. Tapi akhirnya saya ama Janico juga berpisah karena mau memburu titipan masing-masing. Sialnya, ternyata toko-toko di Chatuchak ini baru beroperasi penuh sekitar jam 11 siang. Jadi waktu yang recommended buat ke Chatuchak ini adalah dari jam 11 sampe jam 6.

DSCF0247 (800x534)
Foto dari pintu masuk 1
Berbagai gantungan kunci berbahan kain yang unik
Gantungan kunci kain berbentuk gajah yang saya beli
Pajangan tuk tuk kecil berbahan kayu
Tas rajutan bermotif gajah
Kalo yang ini sih di tanah abang juga mungkin ada, tapi kalo jeli kamu bisa nemu motif unik yang berbau Thailand
Berbagai ukuran tas dan dompet bermotif bunga
Suka banget sama lukisan gajahnya yang berwarna-warni. Tapi yang ukurannya kecil aja harganya ga nahaaan…
Tas selempang kecil dengan tulisan Thailand, tapi kurang oke sih
Dompet yang motif dan kualitasnya oke juga
Berbagai tas kain, kalo mau yang bermotif gajah juga ada
Penjual dekorasi lampu hias cantik kayak gini juga ada
Wadah yang terbuat dari anyaman bambu
Pop up card yang mirip banget dengan yang pernah saya liat di Ho Chi Minh. Unik sih, tapi ga berbau Thailand.
Kebanyakan kaos yang dijual di Chatuchak motifnya pasaran dan materialnya kurang oke. Tapi kalo yang ini bahan dan desainnya lumayan bagus.

Belanja di Chatuchak bener-bener jadi surga buat para cewek dan neraka buat para cowok. Soalnya, belanja di sini tuh membutuhkan keahlian bargaining yang tinggi. Dan kalo bisa sih cenderung sadis, ga peduli si pedagangnya mengkel-mengkel karena ditawar terlalu rendah ama kita. Selama dia masih ngasih, ya peduli amat kalo dia cemberut. Trik lain untuk mendapatkan harga murah (plus juga bisa menawar lebih dalam) adalah dengan membeli dalam jumlah banyak. Lalu, mengenai kualitas barang, rasanya ga terlalu bagus ya. Tapi ya sesuai lah, harganya juga murah. Kalo mau nyari yang bagus juga bisa aja, tapi mesti keliling-keliling banget.

DSCF9905 (800x535)

DSCF9895 (800x533)

DSCF9894 (800x533)

DSCF0250 (800x533)

Oiya, selain belanja, ada penganan ringan yang bisa kamu cobain. Tapi tetep mesti merhatiin kehalalannya juga lho ya. Saya cuma nyobain beli “Thai Ice” rasa cola yang bentuknya kayak es lilin. Terus, saya juga sempet beli jus jeruknya yang rasanya seger dan asli banget. Dan yang mesti kamu cobain juga adalah coconut ice cream.

 

SAMAN ISLAM

Karena banyak yang pengen saya ceritain, saya memutuskan membuat entri khusus buat Saman Islam (Google Maps). Saya sempet dua kali ke Chatuchak dan dua-duanya saya sempetin makan di Saman Islam. Ya kapan lagi kan bisa makan puas yang halal di sini. Walau harganya rada mahal tapi ga jadi masalah.

Jujur, pas saya liat harga di menunya saya kaget lho. Walau begitu banyak orang yang ngerekomendasiin Saman Islam, tapi saya ga nyangka harganya bakal semahal ini. Harga makanannya antar 150 sampe 200 Baht lho! Walau lokasinya di pasar tapi harganya sama aja kayak waktu saya makan di Asiatique. Ya udah, harga boleh mahal tapi yang penting rasanya mesti enak.

DSCF9889 (800x533)

Menu pertama yang saya coba namanya Khao Soi Noodles. Walau namanya “noodles” tapi mienya ga terlalu banyak karena justru malah didominasi oleh daging sapi. Daging sapinya empuuuuk banget. Udah gitu saya juga suka rasa kuah karinya. Plus ada kriuk kriuk yang bentuknya kayak cheese stick. Pokoknya kalo kamu ke sini, mesti nyobain deh.

DSCF0253 (800x533)

Di kali kedua saya dateng, saya sengaja memesan mango sticky rice. Ceritanya masih belom puas sama mango sticky rice di Mango Tango kemaren. Walau secara rasa ternyata masih di bawah Mango Tango tapi seengganya mangga ama nasi ketannya lebih banyak sehingga makannya pun terasa lebih puas.

DSCF0256 (800x533)

Nah, kalo yang ini saya mesen karena antara masih laper dan kalap. Lebih ke laper sih. Soalnya pas abis makan mango sticky rice, perut saya berasa masih teriak-teriak pengen nasi. Ya udah deh, akhirnysa saya nyobain menu yang agak Melayu, nasi dengan lauk daging. Ah, tapi sialnya masakan yang terakhir ini saya kurang suka karena rasa kuah dagingnya yang manis.

DSCF0263 (800x534)

Pas pulang, saya dikasih cemilan rangginang manis ini sama yang jualan. Sempet heran juga sih, dalam rangka apa nih saya dikasih cemilan ini? Tapi ya tetep saya terima, lumayan pas saya liat harganya 50 Baht. Mungkin karena saya suka moto-moto makanan dia pikir saya ini semacam jurnalis atau blogger sehingga mau ngasih kesan yang baik. Anyway, walau saya sebenernya ga suka tipe rangginang yang manis, surprisingly I like this one.

 

GRAND PALACE

Abis dari Chatuchak, kita berkunjung ke Grand Palace (Google Maps). Sialnya, waktu udah menunjukkan pukul 2 siang. Deg-degan banget soalnya Grand Palace tutupnya jam setengah 4 sore. Nah, sesuai yang saya bilang tadi, mendingan kamu dateng ke Grand Palace pas baru buka banget jam setengah 9 pagi untuk menghindari keramaian. Yaa, maksudnya sih biar bisa foto-foto dengan lebih leluasa, hehehe. Terus, karena tempatnya terbuka, kalo dateng pagi juga bisa menghindari panas dari sinar matahari. Oiya, buat cowok ataupun cewek, pake bawahan yang agak tertutup ya, pokoknya jangan pake celana pendek.

Walau tiket masuknya lumayan mahal, 500 Baht (tapi orang Thailand gratis), Grand Palace tetep jadi salah satu objek wisata paling diminati di Bangkok. Dari tiket seharga 500 Baht itu kamu juga udah dapet tiket terusan ke beberapa objek wisata lain di dalem komplek Grand Palace.

Komplek Grand Palace ini memiliki banyak bangunan keren yang mesti kamu liat. Tapi saking gedenya, saya sempet bingung arah. Biar kamu juga ga ikutan bingung kayak saya, ada baiknya mempelajari peta di atas sebelum berkunjung ke sini. Tempat yang wajib kamu liat adalah Phra Siratana Chedi (3), Phra Mondop (7), Prasat Phra Dhepbidorn (9), Temple of The Emerald Buddha (10) atau Wat Phra Kaew (yes, lokasinya di dalem komplek Grand Palace), Chakri Maha Prasat Hall (26), dan Dusit Maha Prasat Hall (31).

DSCF9919 (533x800)

Stupa yang tinggi besar dan sepenuhnya ditutupi oleh keramik berwarna emas ini adalah Phra Siratana Chedi (3) yang menjadi salah satu ikon Grand Palace. Udah jelas kan alasannya kenapa. Konon stupa ini menyimpan abu Buddha sehingga menjadi tujuan para peziarah dari seluruh dunia. Belum lagi banyaknya wisatawan yang datang menyebabkan area ini nyaris penuh sesak. Kita berempat sampe terpisah, saya jalan bareng Nisa, Prodia sama Janico.

DSCF9920 (800x535)

Komplek di sekitaran pagoda ini amat sangat padat bangunan-bangunan bersejarah yang besar dan tinggi. Dengan kamera Fujifilm X100S saya yang lensanya ga terlalu wide, sangat sulit memperoleh foto yang oke. Di area yang sempit ini, kamera dengan lensa wide lebih cocok. By the way, ini adalah Temple of The Emerald Buddha (10). Sayang saat itu ruangan di dalamnya lagi dipersiapkan untuk dipake suatu acara jadinya ga boleh dimasukin.

20160305_145450 (534x800)

Di jalan menuju Chakri Maha Prasat Hall, saya sama Nisa ketemu sama tentara penjaga Boron Phiman Mansion (13). Walau kostumnya ga seciamik Queen’s Guard di Buckingham Palace, boleh lah kita menumpang mandi, eh menumpang foto maksudnya. Kasian juga sih dia kayaknya ga berhenti-berhenti diajakin foto bareng para wisatawan, hehehe.

20160305_145923 (533x800)

Nah, ini dia bangunan paling megah di Grand Palace yang ga ada kaitannya dengan fungsi religius, Chakri Maha Prasat. Bangunan yang arsitekturnya mengombinasikan gaya western dan Thailand ini menjadi tempat tinggal raja-raja Siam hingga tahun 1925. Walau masih digunakan untuk acara-acara resmi, raja Thailand saat ini, Bhumibol Adulyadej (Rama IX) tidak tinggal sini melainkan di Chitralada Royal Villa di dalam komplek Dusit Palace.

 

WAT PHO

Ga nyangka, bisa juga kita beres ngeliat-liat Grand Palace tepat jam setengah 4. Dari Grand Palace, kita jalan sekitar 1 km ke Wat Pho (Google Maps) yang lokasinya berada tepat di selatan komplek Grand Palace. Iya, segitu gedenya komplek Grand Palace sehingga kita mesti jalan 1 km cuma untuk ngelilingin tembok terluarnya.

Saya masuk dari pintu masuk yang ada di kanan bawah peta. Harga tiket untuk memasuki Wat Pho hanya 100 Baht saja, plus gratis sebotol air minum. Untungnya, Wat Pho buka sampe jam setengah 7 malem sehingga waktu kita di sini jauh lebih longgar.

DSCF9968 (800x533)

Walau sebenernya kompleknya lumayan gede, temple ini sendiri terkenal karena adanya sebuah patung Buddha tidur (reclining Buddha) yang panjangnya mencapai 46 meter, menjadikannya salah satu patung Buddha tidur terbesar di Thailand.

DSCF9971 (533x800)
Phra Maha Chedi Si Rajakarnatau (The Great Pagodas of Four Kings) yang ditutupi oleh keramik berwarna-warni

DSCF9991 (800x533)

Saya heran gimana caranya ngemasukin bola batu ke dalam mulut patung singa ini. Soalnya saya aja ga bisa ngeluarin bola ini dari mulutnya. Ga keliatan juga ada sambungan di mulutnya. Aneh ya? Kalo dikeluarin aja ga bisa, gimana caranya bisa masuk?

DSCF0004 (800x534)

Ini Phra Ubosot (18) atau Ordination Hall yang digunakan untuk kegiatan ritual keagamaan. Di dalamnya ada patung Buddha yang terbuat dari campuran emas dan perunggu. Mungkin bangunan ini luput dari perhatian para wisatawan, padahal bangunan ini dianggap sebagai bangunan yang paling suci di komplek Wat Pho.

DSCF9980 (533x800)

Ini salah satu patung Buddha yang ada di empat penjuru mata angin dinding yang mengelilingi Ubosot, Phra Buddha Chinnasri. Patung ini menceritakan saat Buddha sedang bermeditasi di bawah suatu pohon lalu datanglah badai selama tujuh hari berturut-turut. Seekor naga yang melihat lalu menaunginya dengan sembilan kepalanya.

DSCF9984 (800x533)

Jejeran patung Buddha ini juga mengelilingi Ubosot. Total ada 150 patung di sebelah dalam dan 244 patung di sebelah luar. Sayang karena saya terpisah dengan yang lainnya, saya ga bisa berfoto berlatarkan patung-patung ini.

 

Bersambung ke Goes to Thailand : Masih di Bangkok! (Bagian 4 dari 5)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s