Goes to Thailand : Berangkat! (Bagian 1 dari 5)

Kali ini saya jalan-jalan ke luar negeri gara-gara diajakin orang. Iya, saya kadang malah suka males nyari temen jalan-jalannya dan nyari sendiri tiketnya. Jadinya saya pasif. Kayak waktu tahun kemaren yang jalan-jalan ke Jepang karena diajakin Fanu. Tahun ini, saya diajakin Prodia ke Thailand. Naik pesawat Jetstar yang emang lagi ada promo. Dapet tiketnya sekitar 1.7 juta rupiah, berangkatnya ke tanggal 3 Maret 2016 ke Bangkok dan pulangnya tanggal 9 Maret 2016 dari Phuket. Katanya sih harga segitu udah cukup murah. Yang ikut jalan-jalannya ada saya, Prodia, Nisa, dan Janico. Yang dua terakhir ini temen sejurusannya Prodia di Teknik Perminyakan. Nisa seangkatan sama Prodia, tapi kalo Janico lebih muda 2 tahun. Feeling like an outsider? Ah, cuek aja kali.

Sebelum berangkat, ini rekomendasi barang yang mesti dibawa,

  1. Kaos buat seminggu. Sehari-hari saya biasanya suka pake singlet, tapi untuk jalan-jalan kali ini, saya sengaja ga bawa biar mengurangi muatan tas Bodypack saya.
  2. Beberapa celana pendek buat dipake tidur dan jalan-jalan.
  3. Celdam alias celana yang dipake di dalem celana.
  4. Satu celana jins, dipake pas berangkat. Ini wajib, soalnya kalo kamu misalnya mau main ke Grand Palace di Bangkok, ga boleh pake celana pendek. Atau kamu mau pake sarung?
  5. Jaket? Ga akan kepake sih, karena pas saya ke sana, Thailand lagi super panas! Saya cuma pake pas di pesawat doang.
  6. Sepatu kets, sendal gunung, atau sendal, bebas seenaknya kamu aja. Karena kalo pake sepatu kayaknya panas, saya sih make sendal yang bantalannya empuk buat dipake banyak jalan.
  7. Kantong plastik buat naro baju yang basah abis dipake main air di Phuket.
  8. Peralatan mandi kayak handuk, sabun, dan sampo. Jangan lupa botolnya ga boleh lebih gede dari 100mL supaya bisa masuk kabin.
  9. Tas selempang atau tas punggung kecil buat dipake pas jalan-jalan.
  10. Tas yang bisa dilipet dan ada ritsetingnya buat bawa oleh-oleh di bagasi. Atau bisa juga ga usah bawa dengan menjalankan satu trik yang nanti bakal saya kasih tau.
  11. Topi dan kacamata item. Soalnya di Thailand sana mataharinya terik. Walaupun ga bawa juga ga mengganggu performa kita sih. Yang penting dibawa juga, terutama buat cewek, mungkin sunblock ya. Jangan lupa tuh.
  12. Kalo kamu muslim, tentunya jangan lupa bawa sarung. Disarankan bawa sarung yang bahannya tipis biar ga makan tempat pas dibawa di tas selempang. Jangan lupa sajadahnya. Bawa aja sajadah kecil yang cuma buat muka doang atau sajadah yang bahannya tipis.
  13. Botol minum kosong? Saya tadinya bawa sih, ceritanya buat ngehemat pembelian air minum. Tapi kenyataannya ga terlalu kepake. Nanti saya ceritain deh kenapa.
  14. Payung lipet? Boleh juga kalo jalan-jalannya di musim hujan. Kamu bisa ngecek dulu tren cuacanya di berbagai situs prediksi cuaca, misalnya Accuweather.
  15. Kamera profesional dan chargernya.
  16. Kamera selfie kayak GoPro, Xiaomi Yi, atau SJCam kayak punyanya Janico, plus selfie sticknya. Jangan lupa juga bawa underwater case-nya buat foto-foto di Phuket. Dan kalo kamu punya underwater case buat hape, bisa juga tuh dibawa sebagai alternatif.
  17. Powerbank plus chargernya.
  18. Terminal T, saya sih butuh banget buat ngecas hape, ngecas powerbank, dan ngecas batere kamera sekaligus. Ga perlu bawa adapter karena colokannya sama kayak di Indonesia.
  19. Jangan lupa obat-obatan pribadi, yang simpel sih bawa obat parasetamol aja kayak Panadol, Dumin, atau Pamol.
  20. Banyak ya? Iya. Udah, ga usah ditambah lagi… =P

 

PERDUITAN

Seperti biasa, sebelum berangkat ke negeri orang, bawalah duit yang mereka gunakan. Jangan bayar pake rupiah karena mana mungkin lakuuuu. Lucu ya, saya bilang “laku” seakan duit itu komoditas/barang. Nah, mata uang yang berlaku di Thailand adalah Baht. Sama kayak waktu saya ke Leipzig kemaren, saya nukerin duit rupiah saya ke VIP. Karena udah dapet Baht senilai kurang lebih sejuta rupiah dari Muti, temen saya di kantor, yang beberapa bulan lalu juga abis dari sono, di VIP saya cuma nuker sejuta rupiah doang. Udah dua juta tuh kan. Idealnya sih kalo mau seminggu di sono plus buat beli oleh-oleh, bawa duitnya mesti sekitar 3 sampe 4 juta rupiah. Tapi, saya penasaran pengen nyobain narik duit di ATM sono. Pengen tau ratenya murah atau mahal.

Oke, jadi pas di sana, saya baru tau bahwa rate ngambil Baht di ATM cukup normal. Kalo waktu saya nuker di VIP ratenya 380 rupiah per Baht, di ATM sini ratenya cuma lebih mahal beberapa Rupiah aja. Saya pernah narik dua kali, di ATM Kasikorn Thai Bank dapet ratenya 381 rupiah aja, sementara waktu saya narik di ATM Siam Commercial Bank (SCB) kenanya 386 rupiah. Perbedaan bisa aja diakibatkan fluktuasi nilai tukar mata uang yang berubah-ubah, bukan karena yang satu lebih murah dari yang lain.

Tapiiii, walaupun ratenya lumayan, sialnya bank Thailand ngecharge cukup gede setiap kali kita ngambil duit di ATM di sana, yaitu 200 Baht atau setara 76 ribu rupiah kalo disesuaikan dengan nilai tukar saya di VIP. Mahal banget kan? Belum lagi charge yang dikenakan oleh Bank Mandiri, bank di mana saya menyimpan duit, sebesar 20 ribu rupiah. Jadi saya kenanya dobel, dari Bank Thailandnya kena, dari Bank Mandiri kena juga, sekali narik biayanya nyaris 10 ribu rupiah. Makjaaang! Cara ini ga recommended deh!

Solusi lain kalo emang ga mau bawa Baht berlebih (pengennya pas-pasan) adalah bawa rupiah juga. Kamu bisa nuker rupiah kamu jadi Baht di banyak kios-kios kecil bertuliskan Money Exchange. Saking banyaknya, saya sampe berpikir kayaknya bisnis penukaran duit ini untungnya gede banget ya. Apalagi mengingat biaya ngambil duit Baht di ATM ga murah. Tentunya, mesti diliat-liat juga karena ga semua Money Exchange memberi rate yang bagus, apalagi kalo di bandara. Saya nuker di daerah Pratunam, Bangkok dengan rate 387 rupiah. Not bad kan? Atau, akan lebih baik lagi kalo kamu bawa duit dalam bentuk US Dollar atau Euro yang nilai tukarnya relatif tinggi dan stabil.

 

MARKIBER! (Mari Kita Berangkat)

Hari keberangkatan tiba. Karena terakhir kali naik taksi ke Bandara biayanya nyaris 200 ribu, akhirnya saya putuskan mencoba Uber. Apalagi saya juga berhasil ngedapetin voucher 75 ribu dari temen. Lumayan. Terlepas dari segala kontroversinya, pake Uber ini emang murah banget. Dari kosan aja biayanya cuma 103 ribu, belom dipotong voucher.

DSCF9495 (532x800)

Low cost airline yang dimiliki oleh Qantas Australia dan bermarkas di Melbourne ini transit di Changi Airport Singapura (Google Maps). Waktu transit selama 3.5 jam kita manfaatkan dengan makan dan jalan-jalan. Ga lupa, saya ngisi air minum dulu di tap water gratisan kayak gini. Lumayan buat ngehemat budget minum. Airnya juga dingin, segeeeerrrr.

DSCF9497 (800x535)

Sebelum jalan-jalan, pastikan dulu di mana gate keberangkatan berikutnya. Maklum, Changi tuh gede banget. Kamu mesti memperhitungkan waktu jalan-jalan kamu dan jarak tempuh ke gate. Kamu bisa ngeliat info gate di display yang ada di banyak lokasi, nanya ke information counter/kiosk, atau cari tau aja melalui Self Service Kiosk kayak gini. Kamu tinggal scan barcode yang ada di boarding pass terus keluar deh informasinya.

DSCF9508 (800x534)

Changi Airport yang besar ini terdiri dari tiga bangunan utama yang disebut terminal. Bahkan pada tahun 2017, mereka berencana mau meresmikan Terminal 4. Di tiap terminal umumnya ada taman-taman kecil yang bisa kita gunakan untuk menghilangkan penat karena mesti menunggu waktu transit yang cukup lama. Ini foto saya di Enchanted Garden di Terminal 2.

DSCF9514 (800x534)

Ini Sunflower Garden di Departure Transit Lounge, Level 3 (rooftop), Transit Area, Terminal 2. Agak susah juga nyarinya. Ancer-ancer lokasinya bersebelahan ama Entertainment Deck. Dan ngomongin Entertainment Deck, kita juga sempet mau nyobain main Xbox Kinect di situ. Tapi ternyata rusak, ga bisa dimainin.

DSCF9515 (800x533)

Ini Orchid Garden, di Departure Transit Lounge, Level 2, Transit Area, Terminal 2. Katanya sih ada lebih kurang 700 anggrek yang berasal dari 30 spesies di sini. Warna-warni anggrek lalu dikaitkan dengan unsur Bumi, Air, Udara, dan Api. Ah, bisa aja nih si manajemen Changi.

DSCF9525 (800x534)

Cuma ada taman doang? Ngga, masih banyak fasilitas lainnya di Changi Aiport yang bisa kamu cek di sini. Ada kolam renang di Terminal 1, perosotan alias Slide di Terminal 3, dan Xperience Zone di mana kita bisa ngirim e-Postcard. Tapi sayangnya, ga ada postcard yang terkirim karena koneksinya kayaknya offline. Yah, payah nih Changi.

Oiya, mungkin kamu bertanya-tanya, kok di foto ga ada si Janico sih? Orangnya kayak gimana? Ganteng? Ganteng banget? Ganteng yang kalo cowok sampe ngeliat aja bisa klepek-klepek? Sabar-sabar, nanti juga kalian bakal tau kayak gimana orangnya kalo ngikutin terus blog saya (azegh). Jadi ceritanya, karena dia beli tiketnya ga bareng ama kita, dia memilih untuk membeli tiket yang lebih murah tapi di jam keberangkatan yang beda dari kita bertiga. Berangkatnya duluan. Makanya pas kita lagi asik main-main di Changi, dia mah udah sampe di Suvarnabhumi Airport. Sendirian.

DSCF9528 (800x533)

Jam setengah 1 dini hari kita sampe di Suvarnabhumi Airport (Google Maps). Desain bandaranya minimalis banget. Bahkan seringkali tembok beton juga dibiarin gitu aja, ga dicat, sehingga warna yang mendominasi di bandara ini adalah abu-abu.

DSCF9529 (800x534)

Hal pertama yang kita lakuin adalah beli kartu SIM lokal buat menghemat penggunaan data internet. Di Arrival Hall, Lantai 2, deket Gate 7 ada dua counter provider lokal, AIS dan DTAC. Entah kenapa, antrian di counter AIS lebih panjang sehingga kita akhirnya ikut ngantri di situ juga. Mungkin karena lokasinya lebih deket dari arah kedatangan penumpang pesawat kali ya. Kita terus beli paket Happy Tourist 7 Days senilai 299 Baht (udah termasuk SIM Card-nya seharga 49 baht). Bonus credit 100 Baht yang kepakenya dikit doang. Yah, sebelas dua belas lah ya harganya sama tarif internet di Indonesia?

DSCF9534 (800x533)

Turun dari pesawat, saya ngerasa haus banget. Apalagi di pesawat kan ga dikasih makan ataupun minum. Maklum lah, tiket penerbangan murah. Si Janico, yang akhirnya udah ketemu ama kita, nunjukin arah food court bandara yang bukanya 24 jam. Di sini kalo mau makan mesti deposit duit dulu dan duitnya dituker sama voucher gitu. Jadi harga makanannya rata-rata udah fix sesuai dengan pecahan voucher yang tersedia. Saya lalu membeli teh chrysantemum, salah satu minuman yang umum di Thailand.

DSCF9535 (800x534)

Berita gembiranya, di food court ini ada satu food stall yang menyediakan makanan halal. Letaknya nyempil banget di salah satu sudut food court. Tapi waktu itu kita ga makan karena kita lebih memilih buat cepet-cepet sampe ke hotel. Soalnya jam 6 pagi kita udah mesti melesat ke destinasi selanjutnya, Ayutthaya. Prodia lalu memesan Uber untuk menuju ke hotel Lub d Bangkok Siam Square (Google Maps). Lumayan, kalo dibagi empat jadinya ga terlalu mahal.

 

BERSAMBUNG ke Goes to Thailand : Ayutthaya! (Bagian 2 dari 5)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s