Makan Siang di The Halal Boys (Jakarta)

Yang namanya inspirasi mau kulineran apa di mana kadang-kadang dateng ga terduga. Kali ini, gara-gara tiket.com. Jadi mereka punya promo diskonan di TixMerchant. Caranya dengan mendonlot aplikasi Tiket.com ke hape, terus tunjukin Virtual Card di aplikasi itu pas bayar. Dapet deh diskonnya. Tentunya, syarat dan ketentuan berlaku ya. Kalo dalam kasus saya, diskon di sini baru bisa diperoleh kalo membeli minimal 3 porsi. Yah, saya kan datengnya sendirian. Masak mesti berkongsi dulu ama orang lain yang dateng sih? *ya bisa juga sih, tapi ogah ah*

Mungkin kamu pernah denger jaringan resto bernama mirip di US sono yang namanya The Halal Guys? Walau namanya beda, tapi sepertinya ini memang salah satu franchise mereka. Di situs mereka dikatakan bahwa mereka saat ini memiliki beberapa cabang internasional di antaranya di Toronto (Kanada), Manila (Filipina), Kuala Lumpur (Malaysia), daaaan Jakarta (Indonesia). Lagipula, di situsnya The Halal Guys yang sederhana, mereka bilang gini, “The Experience of The #1 Halal Food, chich Drives Masses of New Yorkers – Now Available for Indonesia Masses.” Wih, bagus nih. Coba kalo mereka bisa ngembangin jaringan di kota-kota besar tujuan wisatawan muslim di seluruh dunia. Pilihan makanan yang halal selagi berwisata di negeri orang bisa bertambah.

dscf9461-800x533.jpg.jpg

Di Indonesia, so far mereka baru ada di Jakarta sih. Lapak mereka juga bukan merupakan restorang kayak di US sono. Lapaknya cuma berupa container yang disulap jadi food stall. Dari segi biaya mungkin emang murah sih ya. Ga perlu nyewa bangunan, cuma perlu nyewa tempat, palingan berapa sih? Space yang diperlukan sebagai dapur pun ga perlu gede-gede, karena semua bahannya pun udah jadi. Tentunya dimasak di tempat lain yang “itu mah gampang lah”. Tapi kekurangannya sih cuma satu : mereka ga nyediain payung tenda buat para pengunjung. Udah bukan open air lagi ini mah, tapi open sky. Kalo datengnya pas siang-siang lagi matahari terik gitu kan panas meeeen. Alhasil, kebanyakan yang saya liat dateng ke sini, pesennya buat take away. Ada juga sih yang makannya di dalem mobil yang parkirnya ga jauh dari situ. So, kalo kamu mau ke sini, mendingan dateng pagi-pagi di hari Minggu di mana mereka udah bukan dari jam 8 pagi (kalo hari lain bukanya jam 11 siang), atau sore dan malam hari. Mereka bukanya sampe jam 10 malem. Bahkan Jumat Sabtu bukanya sampe jam 1. Pas buat para kalongers.

dscf9458-683x1024.jpg.jpg

“The Best Gyro in Town” begitu mereka bilang. Gyro adalah makanan yang terbuat dari daging yang dimasak vertikal. Does ring a bell huh? Iyak, tepat sekali kalo kamu membayangkan kebap! Sepertinya di negeri aslinya sono, dagingnya dimasak dengan cara ini. Tapi kalo di sini, seperti yang saya bilang tadi, semua bahan termasuk dagingnya udah jadi. Dagingnya bahkan ga dipajang kayak orang jualan kebap di pinggir jalan gitu lho. Di sini dagingnya udah dicincang, ga diiris-iris kayak beli kebap, dan ditaro di wadah berpenghangat. Not so fresh and interesting to see, tapi penyajiannya emang jadi cepet banget sih.

Anyway, menu yang tersedia ada daging kambing dan daging ayam. Yang ga suka kambing, bisa beli ayam. Yang ga suka ayam, bisa beli kambing. Yang suka dua-duanya, bisa juga beli menu berdarah campuran. Eh, emangnya Harry Potter? Pokoknya bisa kambing ama ayam dicampur deh. Harganya sama semua, 55 ribu. Menurut saya agak mahal sih, berasa makan di mal. Mestinya 40 ribuan aja, hehehe. Terus, semua pesenan langsung dibayar di kasir dan mereka langsung nyiapin pesenan kita, kayak konsep fast food restaurant. Minumnya? Hmmm, mendingan ga usah beli di sini deh. Harganya 10 ribuuuu. Dapetnya? Cuma air mineral ukuran kecil meeeen, yang 330 mL. Mendingan beli di warung yang ada deket situ deh, palingan 5 rebu doang, yang 600 mL pula.

dscf9472-681x1024.jpg.jpg

dscf9460-800x533.jpg.jpg

Jangan lupa, tambahin sausnya dulu. Lagipula, sausnya gratis dan bisa kita ambil sesuka kita. Tapi ngga buat dibungkus juga kaleeee. Sausnya ada tiga macem. Daripada saya ngambil kebanyakan dan rasanya jadi aneh, saya cicipin dulu satu per satu. Pertama, saus berwarna putih yang katanya sih “signature secret recipe” mereka. Rasanya ga kayak mayones sih. Lebih mirip kayak saus putih Pizza Hut yang kita dapet kalo beli Cheesy Bites itu loh. Kedua, ada saus barbecue yang rasanya gurih manis. Saya yakin kau pasti tau rasnaya. Dan jangan diambil kebanyakan, ntar terlalu manis, kayak saya (hoek). Ketiga, ada saus sambel yang rasa dan teksturnya mirip banget ama sambel yang saya makan waktu beli Kapsalon di Amsterdam. Jangan kebanyakan, selain lumayan pedes, kayak ada campuran cabe Tabasco-nya gitu, rasanya juga cukup asin. Kalo menurut saya sih perbandingan pas ngambilnya, saus putih 4, saus barbecue 2, sambelnya cukup 1 aja.

dscf9466-800x534.jpg.jpg

Nah, ini dia, semangkok nasi embek siap dimakan. Cahayanya “keras” banget soalnya siang itu cerah dan tempat makan saya ga ada payung tendanya. Keliatan ada cacahan daun selada, daging kambing cincang, dua potong kecil roti pita, dan saus yang tadi saya tambahkan. Nasinya ga keliatan karena ketutupan. Bentar yaaa, saya sendokin deh biar keliatan.

dscf9471-800x534.jpg.jpg

Nih, saya sendokin. Mereka menggunakan jenis nasi yang belom pernah saya liat sebelumnya. Mungkin nasi basmati, karena bentuknya memanjang. Tapi warnanya kuning banget, ngalahin nasi kuning. Malahan cenderung oranye. Mungkin karena mereka pake tambahan resep tertentu pas masak nasinya. Karena semua bahannya udah tercincang dan tercacah kecil-kecil, paling pas kalo makannya diaduk semua. Jadi semua bahannya teraduk merata. Rasanya? Mantaaaabbb. Saya menikmati sampe ke sendokan terakhir deh. Tapi buat yang nyari makanan sehat, kayaknya ini bukan salah satunya deh. Soalnya pas beres makan, di dasar wadah ada cukup banyak sisa minyak. Minyak zaitun mungkin? Entahlah.

Lamb Over Rice IDR 55K

 

The Halal Boys
http://thehalalboys.com/home/
Jalan Hang Lekir II No. 4 Jakarta Selatan
Click for Google Maps

halal boys

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s