Makan Begor di Pondok Suryo (Jakarta)

Waktu saya ama Mita ama Fanu masih kursus bahasa Arab di Univeristas Al Azhar, yang di Kebayoran ya, bukan yang di Kairo, kita pernah makan nasi bebek khas Madura di pinggir jalan seberang kampus. Posisinya ada di pengkolan jalan deket Seven Eleven. Di sebelahnya ada tukang jualan VCD lagu bajakan. Saya suka banget bebeknya sehingga mengajak mereka makan di sana. Dan Mita setuju bahwa bebeknya emang enak. Dia sempet bilang bahwa rasanya mirip Bebek Suryo. Hah, bebek apa? Suryo? Enak? Kok saya ga pernah denger sih? Dan sejak saat itu, tidur saya tiap malam ga pernah nyenyak. Ngigau terus gegara belom kesampean aja makan di Bebek Suryo ini.

dscf9475-800x533.jpg.jpg

Akhirnya, hari penantian itu tiba. Saya parkir di parkiran motor, maksudnya motor saya, bukan saya. Saya masuk dengan hati deg-degan. Saya bahkan udah nyiapin seiket bunga mawar. Bentaaaarrrrr. Emangnya ini acara Katakan Cinta??? Udah ga adaaaa. Sekarang adanya malah Katakan Putus!

img-229135408-0001 (1280x670)

Singkat cerita, akhirnya saya duduk di salah satu sudut yang penerangannya bagus. Maklum, kan mau moto makanannya ntar. Pencahayaan jadi perkara penting yang menentukan tempat duduk saya. Ruangannya juga enak, berAC dan ada wifinya juga yang lumayan kenceng. Seorang pramusaji lalu dateng membawa menu dan form pesanan. Ternyata, Pondok Suryo ini menjual berbagai menu khas Jawa Timuran dengan menu bebek ini menjadi primadonanya. Berbagai menu berbahan bebek tersedia. Ada bebek goreng, bebek bakar, bebek dipenyetin, bebek dipakein kremes, bebek yang disotoin, bebek digorengin nasi, bebek dimiegorengin, dan bebek dibihun goreng. Tapi sekali lagi tenang. Buat kamu yang ga suka bebek, kamu bisa memilih salah satu menu ayam, ikan, daging, atau belut yang tersedia. Terus, harganya ala-ala McD gitu deh. Misal nih, harganya 11.818 tapi kalo udah diitung pake pajak jadi nyaris 13 ribu. Kenapa sih ga ditulis aja 13 ribu dan harganya udah termasuk pajak?

dscf9487-800x533.jpg.jpg

Di menu, ada dua menu paket bebek, yang satu ada di menu “nasi cobek komplit”, satu lagi ada di menu “paket”. Bedanya? Tentu saja kalo di menu nasi cobek kamu bakalan disuguhi nasi dengan sambel cobek di atas cobek. Selain itu, di menu nasi cobek komplit juga kita bakal dapet tempe, tahu, ikan teri, dan sayur asemnya. Tapiiii #1, sebagaimana semestinya ada di jenis bebek Madura, ga ada kalduya. Lah, padahal saya udah ngebayangin bebeknya berkaldu kayak yang saya makan di Al Azhar itu. Yang di Jakarta, bukan yang di Kairo. Tapiiii #2, kalo kita beli bebek di menu paket katanya sih udah dapet kaldu yang langsung dituang di atas nasi. Dan di menu paket, ga ada tempe, tahun teri, ama sayur asemnya. Makanya harganya juga berbeda 10 rebu perak. Duh, jadi bingung? Tapi pas saya baca lagi menunya, ternyata mereka jual kaldu terpisah. Sip, kalo gitu saya mantep beli menu nasi cobek komplit bebek dada dengan tambahan kaldu. Oiya, bebek gorengnya sih sama aja antara menu nasi cobek dengan menu paket.

dscf9486-800x533.jpg.jpg

Bebek gorengnya ternyata emang enaaak. Gorengannya cukup kering, gurih, dan dagingnya empuk banget. Ukurannya juga lumayan gede. Tempenya juga enak. Walau saya tau tempe goreng mah bumbunya biasa aja, tapi saya tau tempe gorengnya ga dibumbuin dengan ngasal karena gurih dan asinnya pas. Tahunya juga perlu dikomenin nih karena enak juga. Tahu yang mereka pake mirip kayak tahu cibuntu gitu, isinya padet. Hasil gorengannya juga bagus. Dan yang terakhir, ada teri. Dikit? Ngga juga, karena pas saya makan pake teri sedikit demi sedikit di setiap suapan nasi, ternyata jumlahnya pas juga. Takarannya well done deh pokoknya. Buat tomat, timun, ama selada, maaf ya, kalian mah ga perlu dikomenin.

dscf9488-800x535.jpg.jpg

Nah, ini dia kaldu yang saya beli terpisah itu. Rasanya? Miriiiip banget sama kaldu yang saya makan di Bebek Bentu. Sampe-sampe saya mikir, apa mereka sodaraan ya? Atau mungkin, emang kaldu bebek khas Surabaya tuh ya kayak gini rasanya. Tapi sebelnya, harganya lumayan juga, 4 ribu rupiah. Dan jumlahnya pun terasa kurang. Padahal kalo makan di Bebek Bentu, kaldu kayak beginian doang mah gratis, udah tersedia di meja dan bisa kita ambilin sepuasnya, kayak ngambil sambel. Saking sukanya, saya bahkan sering tuh nyaris ngabisin kaldunya. Padahal, menurut saya di sini bisa juga pake strategi free refill : kalo udah beli satu, nambahnya gratis.

dscf9493-800x534.jpg.jpg

Sayur asemnya saya makan paling terakhir, ceritanya buat pencuci mulut. Tapi rasanya kurang asem sehingga kurang seger. Ga kayak sayur asem yang pernah saya makan di Radja Gurame. Terus, di sayur asemnya juga ada biji melinjo. Mamah saya nyebutnya tangkil, ga tau deh itu bahasa apa. Jadi inget, dulu saya pernah makan tumis kulit biji melinjo ini. Seriusan, kulitnya doang lho, ga pake bijinya. Mungkin karena bijinya udah dijadiin emping. Gile bener, efisien banget ya. Kulit ama bijinya abis dimakan.

Nasi Cobek Komplit Bebek Dada IDR 62K
Kaldu IDR 4.5K
Es Teh Tawar IDR 6.5K

 

Begor Pondok Suryo
http://pondoksuryo.com/
Jalan Suryo No. 16 Jakarta Selatan
Click for Google Maps

begor suryo

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s