Santai Sore di I Scream for Ice Cream (Bandung)

Saya ga tau juga pastinya sejak kapan mereka udah berjualan. Tapi seinget saya sih, pas saya kuliah dulu aja mereka udah ada. Dan saya pun sebenernya udah pernah beberapa kali ke sini. Tapi ya ga sering juga sih. Walaupun suka sama es krim, tapi makan es krim belom jadi semacam kegiatan rutin bagi saya.

DSCF9440 (800x533)

I Scream for Ice Cream menempati sebuah rumah jadul di Jalan Hariangbanga. Kamu ga tau jalan ini di mana? Pokoknya deket ama Unisba. Sebenernya sih dia emang cuma jalan pendek yang menghubungkan Jalan Ranggagading dan Jalan Sawunggaling. Coba aja liat di peta. Pendek kan? Udah gitu, plangnya pun kecil ga mencolok, dengan warna krem dan biru muda, bisa dipastikan siapapun akan melewatinya tanpa sadar.

DSCF9389 (800x533)

Di pelataran teras, ada beberapa kursi, cocok buat kamu yang ingin makan es krim sambil menikmati suasana di luar. Untungnya jalannya juga ga terlalu rame. Kamu bisa nongkrong di sini dari jam 10 sampe jam 5 sore. Dan kalopun di luar panas, kamu bisa juga makan es krimnya di dalem. Walau ga berAC, di Bandung mah ga perlu-perlu amat sama AC ga kayak di Jakarta, seengganya di dalem lebih adem. Ademnya khas rumah jadul banget. Saya, Nanda, ama Ferdi memilih buat duduk di dalem aja sore itu.

DSCF9391 (533x800)

DSCF9425 (800x533)

Setidaknya di sini menyediakan tiga macem es krim. Oke, saya jabarin satu-satu deh. Pertama, kita beli es krim Marbelicious namanya. Kamu bisa milih mau yang 2 scoop atau 3 scoop. Dua scoop harganya 36 ribu, tiga scoop 45 ribu. Rasanya ada mocca, vanila, coklat, ama rum. Kata mbak pramusajinya sih ini rum asli sehingga ga halal. Ow, semoga dia ga lupa ngasih tau hal ini ke pembeli muslim ya. Toppingnya bisa milih dua dari yang tersedia, ada cookies with jam, caramel candi, nougat, raisin, gummy candy, corn flakes, chocolate with nut, coffee candy, ama chocolate wafer. Saya mesti bilang kalo pilihan toppingnya juga tergantung ketersediaan mereka ya, soalnya pas saya ke sini emang ada yang ga tersedia. Cuma ada labelnya doang.

DSCF9413 (800x534)

Nanti es krim dan topping yang kita pilih akan diaduk di atas meja marmer yang dingin. Mungkin karena di bawahnya dialiri nitrogen cair. Saya jadi inget tempat jualan es krim yang namanya Cold Stone. Kayak gini juga kali ya? Nah, karena nantinya bakalan diaduk, makanya rasa es krim yang bisa dipilih cuma satu, ga bisa dicampur. Kata mbaknya sih kalo dicampur khawatir rasanya jadi aneh. Ah, kumaha aing weh nya kuduna mah? Siapa tau emang ada pembeli yang aneh, pengennya rasa yang aneh. Cocok kan, aneh ketemu aneh?

DSCF9427 (800x534)

Karena es krim dan toppingnya diaduk jadi satu, penampilannya sungguh ga seksi dan menggugah selera sih. Tapi, yang penting kan rasanya. Kalo kata temen saya mah, “ntar kalo udah masuk perut juga keluarnya sama semua”, wkwkwk. Anyway, rasa es krimnya sih enak, coklat. Toppingnya tadi milihnya corn flakes ama chocolate wafer. Tapi sayangnya, es krimnya ga tahan lama kayak jenis es krim di Lick Over Lips misalnya. Baru sebentar dibawa ke meja, es krimnya udah banyak yang cair. Alhasil, mesti cepet-cepet dimakan deh.

DSCF9434 (800x535)

DSCF9435 (800x534)

Jenis es krim yang kedua yaitu es krim scoop yang ga diaduk. Harganya satu scoop 18 ribu, dua scoop 30 ribu, tiga scoop 36 ribu, dan empat scoop 40 ribu. Rasa yang bisa dipilih antara lain kopi karamel, rocky road (ada kacang almond ama marshmallownya), tutti frutti, minty green, coklat putih, dan kopi espresso. Mungkin bisa juga milih dari rasa es krim yang tadi dipake buat Marbelicious? Saya lupa ga nanya hal itu. Topping buat es krim jenis ini beda juga ama yang buat Marbelicious. Kita bisa milih dua topping dari pilihan corn flakes, choco candy (kayak M&M), meises coklat warna coklat, meises coklat warna warni, dan choco cereal (kayak Koko Krunch).

DSCF9438 (800x534)

Sebagai penutup yang ringan, mereka juga menyediakan es puter. Harganya per cup 7500, kalo per liter 55 ribu. Pilihan rasanya ada duren, kopyor, kelapa muda, tape ketan, nangka, ama coklat. Dari semua pilihan tersebut saya tertarik buat nyobain yag rasa kopyor. Pas mau saya makan, deuh, keras banget esnya! Kayaknya suhu lemari pendinginnya terlalu rendah. Mungkin kebanyakan orang yang beli es puter buat dibawa pulang kali ya, entahlah. Akhirnya es puternya saya makan di mobil. Rasanya enak, manis banget. Malahan terlalu manis sih kayaknya. Terus di esnya juga ada banyak daging kelapa kopyornya. Enaaakkk…

Buat tambahan pengetahuan kamu nih, es puter sering juga disebut es dong dong, es tong tong, atau es dung dung. Es ini dibuat dari bahan santan sebagai pengganti susus. Hmm, mungkin pas jaman dulu, cuma orang-orang kaya yang mampu beli susu? Sementara kelapa kan banyak ada di mana-mana dan mudah diperoleh. Teruuus, esnya dibekuin dengan sebuah alat berbentuk tabung yang diputer-puter di dalem es batu dan garam. Nah, itu sebabnya dia dikasih nama es puter. Sementara nama es tong tong atau es dung dung berasal dari bunyi gong kecil yang biasa dibunyiin sama penjualnya. Tong! Tong!

Marbelicious 3 Scoop IDR 45K
Ice Cream 1 Scoop IDR 18K
Es Puter Rasa Kopyor Cup IDR 7.5K

 

I Scream for Ice Cream
Jalan Hariangbanga No. 17 Bandung
Click for Google Maps

i scream

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s