Makan Tahu Telor di Warung Tekko (Jakarta)

Ini gara-gara kita mesen tahu telor di Pecel Lele Lela. Tahu telornya cuma pake toge doang di atasnya. Dan kata Fay, tahu telor yang pernah dia makan di Warung Tekko jauh lebih enak daripada yang enak. Ugh. Kata “jauh lebih enak” itu selalu bikin saya penasaran pengen nyoba.

DSCF9131 (800x533)

Ya udah, kenapa ga nyoba aja? Kalo kata Gus Dur, “Gitu aja kok repot? Mendingan repath.” Eh, saya ga yakin dia ngomong kayak gitu sih. Intinya, akhirnya pada satu kesempatan, saya ama Fay menyambangi Warung Tekko terdekat dari kantor. Warung Tekko yang beruntung itu ternyata cabang Jalan Boulevard Raya Kelapa Gading. Kalo dari selatan, lokasinya udah hampir mau ujung jalan yang ketemu bunderan gede itu.

DSCF9122 (800x533)

Karena mereka mengaku sebagai spesialis iga penyet, saya merasa wajib salah satu menu iga penyet mereka. Walau namanya “penyet” tapi iganya ga diulek-ulek sama sambelnya. Biasanya kan kita kalo beli ayam penyet atau lele penyet, ayam atau lelenya sedikit diulek bersama sambel sehingga udah agak-agak hancur. Dalam satu porsi, kita dikasih tiga potong iga yang ukurannya cukup gede. Dimakan berdua juga masih bisa nih. Dagingnya juga empuk banget tapi menurut saya malah cenderung rapuh, ga liat kayak daging. Kamu mau gigit melintang dengan seratnya juga masih bisa dengan mudah terpotong. Sambelnya sendiri rasanya enak. Tingkat kepedesannya juga bisa kita pilih.

DSCF9128 (533x800)

Yang ini dibeli karena godaan gambar di menu. Keliatannya sih kayak yang enak, akhirnya beli deh satu porsi. Ceritanya buat dimakan berdua. Sayangnya pas nyampe ke meja, hotplatenya ga terlalu panas sehingga ga ada bunyi desisnya yang khas itu. Jadi kayak lebih ke buat wadah untuk mempercantik penampilan aja. Sate ayamnya, sialnya, ga ada gajihnya. Fay pasti kesenengan deh kayaknya pas tau satenya ga ada gajihnya. Daging ayamnya juga cenderung kering, kayak yang udah lama dibakarnya dan tinggal dipanasin doang. Rasa bumbu kacangnya sih lumayan, tapi kecapnya kurang banyak.

DSCF9119 (800x534)

Udah nungguin review tahu telor? Nah, ini dia. Sebenernya dia dateng paling pertama sih, dan kita makan paling pertama. Tapi sengaja saya taro paling akhir sebagai pemuncak. Soalnya ternyata, emang enaaaak! Kalo di sini, ga pake toge melainkan cacahan kembang kol alias kubis (eh, sama kan ya?). Ukurannya gede, dimakan tanpa nasi juga pasti puas. Telornya juga ngembangnya bagus. Yang nambah bikin enak menurut saya adalah bumbu kacangnya. Yak, lagi-lagi bumbu kacang lah yang jadi penentu makanan yang menggunakan jenis bumbu itu enak atau ngga. Bumbu kacangnya cenderung kental dan rasanya manis. Untungnya mereka ga pake bumbu kacang yang sama kayak buat  sate, ga pas. Pokoknya bumbu kacang yang ini pas deh buat di tahu telor. Must try!

Tahu Telor IDR 25K
Iga Penyet IDR 49K
Sate Ayam IDR 35K

 

Warung Tekko
http://www.warung-tekko.com/
Cabang Jalan Boulevard Raya Kelapa Gading, Jakarta Utara
Click for Google Maps

tekko

 

Sebagian Daftar Menu

DSCF9114 (683x1024)

DSCF9116 (682x1024)

DSCF9117 (683x1024)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s