Makan Malem di Radja Gurame (Jakarta)

Kenyataannya, emang saya selalu ke sini pas makan malem. Sekali pergi sendirian, satu kali pas buka puasa bareng, dan dua kali bareng sama Fay. Bukannya kenapa-napa sih kalo datengnya siang, tapi emang cuma mau nyampein fakta yang berkaitan dengan judulnya. Ga penting ya? Gapapa. Tarik maaaang!! #joget

DSCF9443 (683x1024)

Sesuai namanya, Radja Gurame menawarkan berbagai menu gurame. Selain gurame, mereka juga punya ikan bawal dan kuwe. Bahkan ada ayam dan empal daging juga. Tapi tetep, menu gurame punya paling banyak ragam masakan. Di menu, ada pilihan paket dan non paket. Non paket udah jelas, cuma dikasih masakan itu thok, tanpa ada tambahan lain-lain. Yang saya ga paham, kenapa mesti isi menu “paket” antara menu di sebelah kiri, yang isinya ada nasi, lalap (cuma selembar daun selada, seiris timun, dan seiris tomat doang), sambel dan kecap manis, tahu, tempe, dan sayur asem, mesti beda dengan isi menu “paket” yang ada di sebelah kanan, yang cuma dikasih nasi ama lalap. Bahkan sambel aja ga dikasih, mesti beli terpisah. Aneeehhhh. Udah gitu, pertambahan harga dari harga “non paket” ke harga “paket” juga ga sama, padahal tambahannya kan itu-itu juga. Makin aneeeeh…

DSCF9442 (683x1024)

Di balik menu, ada berbagai macam menu minuman yang bisa kamu pilih. Dan wow, ada es cingcau hijau juga. Tapi kalo diliat di fotonya, dia pake gula merah, ga pake sirop yang merah. Ah, ga suka.

DSCF0558 (800x534)

Menu pertama yang saya coba pas dateng ke sini adalah gurame goreng. Selain rasanya yang enak, penyajian gurame gorengnya cukup menarik. Dan di antara semua ikan air tawar yang menurut saya paling enak ya gurame. Apalagi kalo gorengnya bisa deep fried kayak gini, dagingnya empuk di dalem, tapi garing di luar. Dimakan pake kecap manis dicampur sambel yang udah termasuk dalam paket, mmmhh, sedaaap!

DSCF9446 (800x535)

Di lain hari, saya nyobain gurame bakarnya. Pas ngeliat menu dengan lebih tjermat dan saksama, dan dalam tempo jang sesingkat-singkatnja, saya baru nyadar bahwa nasi putih bisa di-upgrade jadi nasi merah. Wih, kayak dulu di KFC aja ya, nasi biasa bisa di-upgrade jadi nasi organik dengan nambah sejumlah harga tertentu. Tapi sekarang kalo ga salah nasinya udah nasi organik semua sih. Kalo di sini, dengan nambah 2500 perak kita bisa dapet nasi merah. Kalo beli menu non paket, nasi merah juga bisa dibeli seharga 9500 rupiah.

Gurame bakarnya sendiri ada dua macem, ada yang bakar biasa, ada juga yang bakar luar biasa. Ngga deng, selain bakar biasa ada juga yang bakar pedas. Ini emang ga ada di menu. Pas saya tanya ama mbak pramusajinya, kalo bakar biasa itu cuma pake kecap, kalo bakar pedas itu selain pake kecap, pake sambel juga, sehingga dari segi warna juga agak kemerahan. Gurame bakarnya sendiri, ga murni dibakar, karena kalo dirasa-rasa sih, sepertinya sebelumnya udah sedikit digoreng. Dari segi kecepatan, memang teknik ini bisa membuat ikan bakar bisa disajikan lebih cepat. Tapi, kadang ada juga penikmat ikan bakar yang ga suka dengan cara ini (baca : Papah saya).

IMG_20160121_200015 (800x600)

Udah nyobain gurame goreng dan bakar, gurame apa lagi nih ya yang bisa dicoba. Hmmm, liat menu sebelah kanan, yang menu guramenya lebih “aneh-aneh”. Akhirnya pilihan jatuh ke gurame pesmol yang tengah-tengah lah, ga terlalu aneh, dan berdasarkan ikan mas pesmol yang saya pernah makan, rasanya juga enak. Pesmol itu cara memasak khas Cianjur di mana ikannya dilumuri (atau dituangi ya) kuah (atau bumbu ya?) berwarna kuning yang rasanya asem-asem seger. Duh, air liur saya tiba-tiba terbit. Pokoknya pesmol enak deh. You must try laaah.

DSCF9449 (800x533)

Ini ayam bakar yang pernah dipesen Fay. Padahal waktu itu katanya lagi pengen makan ke Radja Gurame. Kirain mau pesen gurame eh taunya malah pesen ayam. Mungkin karena tiba-tiba ngerasa kalo mesti makan satu ikan gurame kebanyakan kali ya. Misteri… Dan, rasa ayamnya sendiri juga biasa banget. Ya gapapa sih, lagipula mereka kan udah bilang kalo mereka itu spesialis ikan gurame.

IMG_20160121_200047 (800x600)

Sebenernya, menu “paket” aja udah cukup buat bikin kita kenyang. Apalagi ukuran ikannya kan lumayan gede. Tapi kalo kamu lagi dateng ke sini rame-rame, bisa juga nyobain cah kangkung terasinya. Rasanya enak juga.

Gurame Goreng (Non Paket) IDR 33K
Gurame Pesmol (Non Paket) IDR 42K
Gurame Bakar (Non Paket) IDR 34K
Ayam Bakar (Non Paket) IDR 22K
Kangkung Cah Terasi IDR 17K

 

UPDATE Makan-Makan Traktiran Reinhardt dan Harfin

Ceritanya karena Reinhardt sama Harfin, dua temen kantor saya, mau pergi training selama 6 dan 3 bulan masing-masing di Turki dan di Jerman, mereka ngadain traktiran. Entah mau disebut syukuran atau paksaan, pokoknya makan-makan, hahaha…

IMG_20160928_130822 (1280x857)

Dekorasi interiornya udah berganti sejak terakhir kali saya ke sini bareng Fay. Dulu warnanya didominasi warna hijau dengan cahaya lampu berwarna kuning sehingga berkesan temaram. Sekarang dindingnya dicat putih dengan hiasan-hiasan lampu petromak bergantungan di mana-mana, memunculkan kesan suasana yang lebih terang.

IMG_20160928_123052 (1280x853)

Karena emang namanya Radja Gurame, semuanya pesen menu gurame, ga ada yang iseng mau nyobain nasi goreng atau ayam bakar misalnya. Gurame Goreng Cabe Ijo yag dipesen beberapa temen saya penampilannya sungguh menggoda. Ikan gurame gorengnya dibentuk sedemikian rupa sehingga memanjakan mata, lengkap dengan taburan cacahan cabe ijonya yang sebenernya pedesnya ga seberapa, tapi rasanya gurih asin.

IMG_20160928_123520 (1280x855)

Ada Gurame Hotplate BBQ, yang disajikan pake… ya hotplate lah, sesuai dengan namanya. Dibandingkan gurame goreng cabe ijo, kuran guramenya agak kecil menyesuaikan wadah hotplate. Gurame gorengnya sih sama aja, cuma ditambahin saus BBQ yang saya kira kombinasinya akan terasa aneh tapi ternyata enak juga. Kebetulan saus barbecue yang mereka pilih memang pas. Well done.

IMG_20160928_123306 (1280x855)

Ada lagi Gurame Asam Manis pesenan Fachri Alda yang, kalo saya sih ga akan beli karena, rasanya asam manis. Saya emang kurang suka bumbu asam manis. Sebagian daging di bagian punggung gurame dikelupas sedemikian rupa sehingga penampakannya nyaris seperti tahu.

IMG_20160928_123228 (1280x855)

Yang terakhir ada Gurame Bakar Rica pesenannya Pak Aang yang sama aja kayak gurame bakar biasa, tapi di atasnya dikasih sambel rica-rica. Sambelnya ga terlalu pedes sehingga lebih cocok sebagai penambah rasa di tiap suapan nasi.

 

Radja Gurame
http://www.radjagurame.com/
Cabang Jalan Cempaka Putih Raya No. 137 Jakarta Pusat
Click for Google Maps

radja gurame

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s