Makan Soto Bandung? Ojolali Lah Yaaa (Bandung)

Kali ini saya lagi pengen menjelajah kuliner legendaris Bandung. Eh, selain legendaris, mestinya kuliner yang satu ini juga khas Bandung, karena ga ada soto lain yang serupa di tempat lain. Coba, di mana lagi tempat yang ngasih lobak di dalam sotonya? Ga ada kan? Ga ada??? *padahal jangan-jangan sayanya aja yang kudet alias kurang apdet*

DSCF9335 (800x533)

Udah tau kan soto apa yang saya maksud? Iyaaak, soto bandung! Ini satu-satunya soto yag saya tau pake lobak. Tapi justru itu yang membuatnya unik. Waktu saya dateng, padahal jam makan siang tuh, rumah makannya sepi, cuma ada tiga orang pengunjung di sana. Ruangan terasa lengang. Saya berpikir, “Wah, jangan-jangan soto bandung udah semakin kehilangan peminatnya nih.” Saya dan kedua adik saya pun akhirnya duduk di kursi deket kaca yang menghadap ke jalan. Di sisi seberang, seperti terlihat di foto di atas, ada dua buah foto berukuran besar. Mereka pendiri Soto Ojolali yang konon udah ada sejak tahun 1939/1940. Namanya M. Karta dan Mama Endi. Dua-duaya cowok. Saya ga ngerti kenapa dipanggilnya Mama. Istilah bahasa Sunda, mungkin? Udah gitu, namanya juga malah ojolali yang notabene bahasa Jawa yang berarti “jangan lupa”. Kok? Apa mereka itu aslinya orang Jawa? Entah juga ya…

DSCF9346 (800x533)

Walaupun belum masa pendudukan Jepang yang terkenal itu, sepertinya kehidupan masyarakat di tahun 1939 pun udah sulit. Ya bayangin aja, isi soto bandung kan cuma segitu doang. Daging sapi (ga pernah ada yang pake daging ayam lho ya), irisan lobak, dan kacang kedele. Udah. Yaaa, ada isi lainnya kayaknya cacahan daun seledri dan bawang goreng. Tapi mestinya ga masuk itungan lah. Intinya, sederhana banget. Udah gitu, kuahnya pun jenis kuah kaldu yang bening warnanya. Ga pake santan. Eh, tapi bukan maksud saya merendahkan lho ya. Ini kan cuma deskripsi. Lagipula, kalo dipikir-pikir, soto bandung mestinya bisa dikatakan soto sehat. Iya ga sih?

DSCF9349 (800x535)

Karena ga ada menu lain selain soto, ya udah lah udah pasti kita bertiga beli soto. Eh, tapi ada beberapa menu khas masakan Sunda juga ketang. Tepat di dalem kaca display sebelah kanan pintu masuk. Ada perkedel jagung, perkedel kentang, tempe, tahu, empal, usus, dan babat. Telur asin juga ada. Ah, tapi kita memilih makan soto bandung aja tanpa pake lauk lain-lain, kecuali….. kerupuk! Kurang rame rasanya kalo ga ada kerupuk. Walau ada emping juga, saya memilih kerupuk aci aja deh yang lebih sehat. Emping mah asam urat meeen. Ga disangka, walau kerupuk acinya ukurannya mini, tapi enaaak.

DSCF9352 (800x534)

Si sotonya sendiri, warna dagingnya cenderung kemerahan. Saya tau ada tipe orang yang ga suka warna daging kayak gitu di dalem makanan. So mungkin kalian yang emang kayak gitu orangnya, mau mikir-mikir dulu sebelum ke sini. Masak dateng ke sini terus malah makan menu masakan Sunda yang tadi saya bilang sih? Mendingan ke Ampera aja keleus. Terus, selain dagingnya berwarna kemerahan, dagingnya campuran antara daging empuk dan gajih, Tapi sayang gajihnya cenderung keras dan ga lembut.

Oiya, pemikiran saya tadi, bahwa jangan-jangan soto bandung udah kehilangan peminatnya, ternyata salah. Abis kita bertiga masuk, kemudian dateng lagi empat kelompok pengunjung. Wih, ternyata masih banyak yang suka dong ama soto bandung. Syukurlaaaah. Soto bandung jangan sampe hilang dimakan zaman. Caranya? Ya, kita-kita juga yang mesti sesekali makan, hehehe… *bukan promosi* *saya ga di-endorse sama sekali ama soto ojolali kok*

Soto + Nasi IDR 29K
Kerupuk Aci Satu Bungkus Gede IDR 5K
Es Teh Manis IDR 4K

 

Rumah Makan Soto Ojolali
Jalan Cibadak No. 79 Bandung
Click for Google Maps

ojolali

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s