Nyate Buntel di Waroeng Sate Kardjan (Bandung)

Pengen makan sate buntel tapi kejauhan kalo mau ke Solo? Jangan kuatir. Di Bandung ada kok yang jual. Yang saya tau sih, ada di Sate Pak Gino, yang di Jalan Sunda abis perlintasan kereta api itu, sama di sini nih, di Waroeng Sate Kardjan di Pasir Kaliki. Lokasinya juga sama-sama deket perlintasan kereta api, di seberang Hotel Hilton yang bangunannya gede tinggi itu.

img_20160215_131224

Nah, dari pinggir Jalan Pasir Kaliki kira-kira gitu deh penampakannya. Itu juga fotonya saya comot dari Google Street. Parkirnya di dalem komplek TNI AD, masuknya lewat gerbang item itu. Jangan lupa, senyum sama petugas jaganya. Tapi jangan harap kamu bisa lolos dari biaya parkir cuma dengan pake senyum doang.

DSCF8824 (800x533)

Karena saya pengen makan sate buntel, saya dateng ke sini deh. Kenapa ga ke Pak Gino aja? Udah pernah juga sih dulu. Tapi sate buntelnya daging doang, ga ada lemaknya. Duh, saya tau kurang sehat sih, tapi justru lemaknya itu yang bikin enak. Makanya kalo mau makan sate buntel saya memilih ke sini. Waktu hari Sabtu saya dateng jam 12an hampir jam 1, eh sate buntelnya belom siap. Hadeuuuh. Karena saya ada keperluan lain, akhirnya saya batal makan sate buntel. Tapi besoknya saya dateng lagi, sekalian sore, biar yakin sate buntelnya udah ada. Ternyata, emang dia baru buka jam 12 siang sampe malem.

DSCF8823 (534x800)

Buat yang ga doyan kambing, tenang, tenang. Di sini juga dijual sate ayam dan sate sapi. Dan selain sate, ada juga masakan tongseng, gule, dan sop iga. Jadinya si Nanda yang ikuta bareng sama saya dan Ferdi bisa pesen sate ayam.

DSCF8826 (800x533)

Biar tenggorokan, eh, kerongkongan ga kering pas makan sate, saya beli tongseng juga niiih. Satu hal nyebelin yang saya inget, bukaaan soal rasa tongsengnya, tapi soal wadahnya. Wadahnya tuh punya sisi yang rendaaaah banget. Geser tongseng dikit aja kuahnya tumpah. Sampe tiga kali kuahnya tumpah melulu. Saya sampe mesti minta tisu karena di meja juga ga disediain tisu. Oke deh, soal tongsengnya, rasanya sih lumayan enak. Dan agak seger karena ada potongan-potongan cabenya. Oiya, kenapa tongseng dan bukan gule? Yah, biar ada sayurnya aja sih. Bedanya gule ama tongseng kan ada kolnya. Biar ga berasa dosa-dosa amat, jadinya dipakein sayur deh. Walopun cuma sekadar sayur kol.

DSCF8835 (800x533)

Sate yang kita bertiga pesen datang dengan beralaskan hotplate. Nyemmm, paling seneng deh kalo sate disajiinnya kayak gini. Denger suara mendesisnya. Kesannya fresh aja gitu. Bumbu yang saya minta adalah bumbu kacang, tapi dipisah. Dan dikasihnya juga ga terlalu banyak. Kalo abis ya tinggal minta lagi.

Sate kambingnya sih biasa ajaaa, saya bakalan masih lebih milih sate kambing di Gang Suniaraja. Menurut saya sih yang spesial ya sate buntelnya. Satenya emang ga rapi sih, tapi ya ga usah liat bentuknya juga lah, yang penting rasanya cukup enak. Apalagi, sate buntelnya ada lilitan gajih tipisnya. Tapi saya pernah juga sih di Jakarta makan sate buntel di Sate Khas Senayan dan walopun ukurannya lebih kecil, tapi so far itu sate buntel terenak yang pernah saya makan. Yang ini kedua deh. Tapi kalo di Bandung, ya ini yang paling enak deh. Harganya lumayan mahal sih. Soalnya 8 tusuk sate kambing setara dengan sate tusuk buntel.

Nasi Putih IDR 6K
Sate Buntel Satu Tusuk IDR 22K
Tongseng Goreng IDR 40K
Sate Ayam IDR 38K

 

Waroeng Sate Kardjan
Jalan HOS Cokroaminoto (Pasir Kaliki) No. 32 Bandung
Click for Google Maps

kardjan

Iklan

3 pemikiran pada “Nyate Buntel di Waroeng Sate Kardjan (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s