Nyicip Martabak Tropica (Bandung)

Kadang-kadang mamah saya juga cukup gaul, bisa juga ngusulin suatu tempat kulineran. Contohnya ya si Martabak Tropica ini. Katanya sih pernah ngeliat martabak ini muncul di TV. Ga tau juga deh stasiun TV mana yang dimaksud, lokal atau nasional. Katanya, si martabak ini jualannya di Jalan Wayang. Mamah saya ga inget juga nomer berapanya. Akhirnya kita nyusurin Jalan Wayang deh, dari Jalan Malabar sampe tembus ke Jalan Burangrang. Hasilnya? Nihil. Saya coba Googling, katanya sih di Jalan Wayang 2. Karena curiga dia  sebenernya ada di sisi Jalan Burangrang-nya dan bukan di sisi Jalan Wayang-nya (walaupun alamatnya emang di Jalan Wayang No. 2), saya coba parkir mobil di sudut Jalan Wayang dan Jalan Burangrang buat ngecek. Ternyata emang bener, lapaknya ngadep ke Jalan Burangrang. Mungkin alamat tempat usahanya emang di Jalan Wayang. Memusingkan customer yang mau dateng sih sebenernya.

DSCF8955 (800x533)

Di depan udah parkir banyak motor. Tapi ga semuanya mau ke situ sih, soalnya di sebelahnya juga ada tempat makan In & Out Eatery. Kalo tadi kita cuma nyusurin Jalan Burangrang sih pasti bisa langsung keliatan si lapaknya. Soalnya plangnya gede banget. Mana mungkin ga keliatan. Plus ada running text-nya juga yang mencolok mata. Wadaw!

DSCF8960 (800x534)

Varian martabaknya ada banyak bangeeeet. Selain itu, kita juga bisa milih jenis martabaknya, mau tipis, medium, large, atau special. Duh, rasanya pengen nyobain semuanya deh. Eh tapi kalo emang mau nyobain banyak rasa, mereka juga punya varian martabak pizza yang diisi dengan 10 topping lho. Jadi nanti martabaknya ga dilipet jadi dua, tapi langsung dipotong jadi 10 terus 10 macem topping ditaro di masing-masing potongannya. Makanya namanya jadi martabak pizza.

Saya pernah nyobain martabak pizza Orins di Jakarta. Menurut saya sih, martabak pizza kurang enak. Alasannya? Karena toppingnya jadi relatif kering. Sementara kalo martabaknya dilipet, toppingnya akan berada di antara adonan martabak. Susu kental manisnya juga lebih menyatu ama topping. Mungkin lain kali deh nyobain martabak pizzanya.

Pas baru dateng, mereka bahkan lagi ngebagiin tester martabak rasa cakalang. Unik sih, martabak yang biasanya manis sekarang ada varian asinnya. Tapi saya pikir, kalo mau asin sih sekalian aja dibikin jadi martabak telor, terus isinya cakalang. Kalo martabak yang manis ya mendingan tetep manis aja.

DSCF8959 (800x533)

Seperti kebanyakan restoran kekinian, kita bisa ngeliat proses pembuatan martabak di dapur. Tiap karyawannya pake sarung tangan plastik. Mungkin bakal lebih oke lai kalo pake topi ya, biar ga ada rambut atau ketombe yang bisa jatuh ke martabak (kok ngebayanginnya jadi jijik ya…). Eh sebentar, tapi tukang martabak pinggir jalan juga bisa kita liat ya proses ngebikinnya.

DSCF8963 (800x535)

Naaah, ini dia martabak Red Velvet Nutella pesenan kita lagi disiapin. Hmm, kayaknya ngasih susu kental manisnya kurang murah hati ya. Dan kalo dipikir-pikir, nambahin 15 ribu cuma biar martabaknya red velvet lumayan mahal juga ya. Berbeda dengan martabak pandan yang warnanya ijo dan emang baunya pandan, martabak red velvet ini otomatis cuma dikasih pewarna merah tua doang.

DSCF8966 (800x534)

Ini dia penampakan martabak red velvet yang udah jadi. Martabaknya emang ga terlalu tebel sih, tapi menurut saya Nutella-nya masih kurang banyak. Jadinya rasa Nutella-nya kurang intens. Tapi selebihnya sih lumayan lah ya. Harganya yang mahal sih emang udah harga standar martabak-martabak yang pake Ovomaltine, Nutella, Toblerone, yang gitu-gitu.

Martabak Red Velvet Nutella Large IDR 95K

 

Martabak Tropica
Jalan Wayang No. 2 Bandung
Click for Google Maps

tropica

Iklan

Satu pemikiran pada “Nyicip Martabak Tropica (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s