Makan Ramen dan Mango Dessert di Kedai Ling Ling

Dulu banget, Kedai Ling Ling tuh jualannya masih di pinggir jalan Cihampelas, di kedai kecil yang ukurannya kayak food truck doang. Orang-orangnya juga makan tanpa ditemani meja dan hanya beratapkan langit sahaja. Walaupun begitu, yang dateng rame banget. Saya juga tau tempat itu karena dikasih tau ama Yena. Waktu itu dia katanya pengen makan Mango Dessert di Kedai Ling Ling. Kedai Ling Ling? Baru denger deh. Ya udah, akhirnya kita ke sana. Beli Mango Dessert yang ternyata jadi favorite menu di sana.

DSCF9066 (800x533)

Terus, lupa juga sih sejak kapan, mereka buka lapak di tempat yang jauh lebih nyaman dan juga luas di Jalan Sukajadi. Cabang lain? Kayaknya ga ada deh. Mereka emang keren banget. Dari kedai kecil sampe bisa buka restoran yang gede. Tetep rame pula. Sekarang malah ramenya sama orang-orang Jakarta juga. Mobil pelat B banyak yang mampir ke sini. Mungkin karena lokasinya juga strategis, deket ama PVJ. Tapiii, saking ramenya, di sini tuh rame banget sama orang yang ngobrol. Untungnya pengelola Ling-Ling pengertian dan mereka ga nambahin keributan dengan memutar musik dari speaker.

DSCF9067 (800x533)

Walaupun rame banget tapi untungnya ga sampe fuly ccupied kok. Di sini kursinya rata-rata udah diatur buat dua orang. Yang buat 4 orang ga terlalu banyak. Waktu saya, Ferdi, ama Nanda dateng ke sini, meja dengan kursi 4 orang malah dikasih tulisan “reserved”. Tapi itu ternyata cuma trik mereka supaya orang yang datengnya emang cuma berdua ga duduk di situ. Oiya, selain tempat duduk yang kursi, mereka juga punya area lesehan walaupun kapasitasnya ga banyak.

Mereka punya daftar menu yang ada fotonya, tapi di sana ga tercantum harganya. Harganya ada di lembar kertas untuk order ini. Nice thought sih menurut saya. Jadi kalo harganya berubah, mereka cuma tinggal ngedit kertas ordernya aja, daftar menu yang jauh lebih fancy itu masih tetep bisa dipake. Oiya, kalo ga kebaca, you can always click and see all the photos here in their original size.

DSCF9086 (800x534)

Kedua adik saya mesen Hakata Style Ramen yang, kalo menurut saya sih, emang yang paling oke di sini. Harganya juga termasuk yang paling mahal. Sesuai dengan namanya, ramen ini berasal dari daerah Hakata di bagian selatan Jepang. Ga cuma di Indonesia, di Jepang sendiri ramen jenis ini cukup populer. Mungkin karena taste-nya yang lebih gurih dibanding ramen biasa. Loh, emang bedanya apa sih? Nah, yang paling kentara adalah kuahnya yang milky. Kalo makan ramen ini kamu tentunya bakalan keinget sama sop kaki kambing khas tanah abang yang kuahnya mirip. Bukan mirip rasanya ya, tapi penampakannya. Seporsi Hakata Style Ramen ini isinya cukup rame. Selain mienya tentunya, ada setengah telur rebus matang, irisan wortel, rumput laut, jamur, daging, chikuwa, dan dan yang ada motif spiralnya itu disebut naruto atau narutomaki.

Oiya, karena di meja ga ada apa-apa, sebenernya kamu bisa minta bubuk cabe, yang emang udah lazim di rumah makan khas Jepang, ke pelayannya. Nanti mereka bakal menyediakannya buat kita. Jadi, bukan berarti ga ada. You just have to ask.

DSCF9082 (800x534)

Karena kedua adik saya udah keburu mesen Hakata Style Ramen yang sebenernya juga favorit saya, saya akhirnya memilih buat nyobain menu baru mereka, Seaweed Ramen. Rasanya ternyata ga jauh beda ama yang Hakata Style Ramen karena kuahnya pun milky. Mungkin lebih tepat kalo namanya Seaweed Hakata Style Ramen. Dalam penyajian menu ramen mereka memberi kita sendok kuah dan sumpit. Rasa dagingnya agak manis, saya kurang suka kalo agak manis kayak gini. Lebih prefer kalo asin doang. Kata si mas-masnya sih ada bubuk nori di kuahnya, tapi saya ga liat dan ga ngerasa juga. Selain itu, rasa mienya enak. Menurut saya kekenyalan dan ukurannya juga pas.

DSCF9087 (800x534)

Karena laper mata, kita bertiga mesen Katsu Donburi (di Jepang sih disingkat Katsudon). Kita bertiga? Iya, soalnya kita masing-masing kan udah pesen ramen, jadinya si donburi ini buat dimakan barengan. Donburi adalah hidangan nasi khas Jepang yang disajiin dengan mangkok. Kalo pake piring namanya apa? Ah, ga tau juga ya. Anyway, donburi katsunya enak banget. Di atas nasi ada chicken katsu yang udah dipotong-potong, telur, daaan mayones. Ga heran deh kalo enak banget. Kombinasi telur dan mayones mana mungkin salah #lebay

DSCF9076 (800x533)

Mango dessertnya seperti biasa rasanya enak, seger. Rasanya ga berubah sejak dulu pertama kali nyobain. Rasa mangganya ga asem, enak deh. Dalam campuran mango dessert ada ager yg bulet kecil warna-warni yang kalo digigit berbunyi krenyes-krenyes. Ada juga yg potongannya balok-balok kecil dan kenyal.

Ini juga hal yang ga kalah penting buat kamu perhatikan sebelum dateng kemari. Karena mereka ga nyediain pembayaran dengan kartu debit, alias mesti bayar cash, pastikan kamu dateng ke sini dengan membawa duit tunai yang cukup. Kamu ga mau kan disuruh nyuci piring buat bayar tagihan makannya?

Hakata Style Ramen IDR 39K
Seaweed Ramen IDR 39K
Katsu Donburi IDR 33K
Mango Dessert IDR 19K

 

Kedai Ling-Ling
Jalan Sukajadi No. 157 Bandung
Click for Google Maps

ling ling

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s