Makan Ayam Goreng Manis di Suniaratu (Bandung)

Jadi awal ceritanya itu begini. Sekeluarga saya doyan banget makan di restoran yang satu ini, namanya Mergosari. Pertama kali saya tau ada restorang yang ayam gorengnya enak banget ini pas saya sekeluarga lagi ke Jogja. Karena berangkatnya dari Bandung, jalur yang dilalui udah barang tentu bukan Jalur Pantura ya, soalnya itu mah malah muter ke utara dong. Jauh. Jadi, di jalur selatan menuju ke Jogja ini ada beberapa Restoran Mergosari di daerah Ciamis dan Banjar. Kamu belom pernah nyoba? Wah, cobain deh. Enak lho ayam ama sambelnya! Tapi kalo kejauhan, di Bandung juga ada kok, di Jalan Karapitan. Nah, pas lagi makan di Mergosari, si Ferdi yang emang tukang kuliner juga, bilang bahwa di Bandung ada penjual ayam goreng yang enak. Suniaratu namanya. Wah, baru denger nih namanya. Dan sejujurnya pas ngedenger nama itu, ingatan saya langsung berasosiasi dengan “Gua Sunyaragi” di Cirebon dan dengan kota Pelabuhan Ratu.

Berselang beberapa minggu, akhirnya kesampean juga saya makan di Suniaratu. Jualannya di daerah Suniaraja. Mungkin itu juga sebabnya kenapa namanya Suniaratu. Mereka berjualan tepat di trotoar perempatan Jalan Pecinan Lama dan Gg. Suniaraja. Setau saya, kalo siang tempatnya dipake jualan sama Sate Pak Danu. Saya baru tau juga kalo malem dipake ama penjual lain.

DSCF9033 (800x534)

Sebelum duduk, kita pesen-pesen dulu lah apa yang mau dimakan. Ada ayam goreng, ada sate usus, ada sate kulit, tempe, tahu, daaaan kol goreng juga ada. Wah, udah pasti wajib dipesen tuh.

DSCF9030 (800x533)

Salah satu ciri khas penganan Bandung tuh kol goreng. Eh, ga tau juga ya kalo di kota lain ada juga. Kalopun ada, ya mungkin mencontoh dari Bandung. Atau ada juga yang menjual karena sering banyak yang minta. Nah, yang minta itu kalo ngga orang Bandung, ya orang yang udah pernah makan kol goreng di Bandung! Hehehe. Anyway, kol goreng ini semakin gosong semakin enak. Dan akan semakin enak kalo digoreng pake minyak jelantah, hehehe… Kol goreng biasanya gratis. Tapi kalo di sini karena udah jadi bagian dari menu yang bisa dipesan, dan lagi karena ngasih cukup banyak, sepiring, jadi mesti bayar.

DSCF9021 (800x533)

Sambelnya kayak sambel goreng dikasih kecap sehingga cita rasanya manis. Tapi cocok sama ayam gorengnya.

DSCF9022 (800x533)

Ini ayam gorengnya. Kenapa warnanya item gitu? Yakin itu bukan ayam bakar? Ngga kok, ngga dibakar. Warnanya item karena ayamnya sebenarnya udah dikasih bumbu kecap. Tau sendiri kan makanan yang mengandung gula kalo digoreng hasilnya bakal kehitaman. Kalo di rumah makan Sunda, ayam yang dibumbu kecap dan warnanya coklat gelap biasanya buat dibakar, sementara yang dibumbu asin dan warnanya kuning buat digoreng. Tapi sebenernya emang ga ada salahnya sih kalo mau kamu kawin silangin. Misalnya yang asin dibakar, yang manis digoreng. Saya suka kayak gitu juga, ayam yang manis saya minta digoreng karena emang enak sih. Dan di Suniaratu ini, ayam yang berbumbu kecap ini emang khusus buat digoreng dan hanya digoreng. Dia bahkan ga ngejual ayam bakar. Mungkin karena yang digoreng juga lebih praktis.

DSCF9023 (800x533)

Nah, kalo cuma makan ayam goreng mah kurang pol ya rasanya. Jadi kita juga mesen tahu, tempe, sate usus, dan sate kulit. Khusus untuk sate usus dan sate kulit, ukurannya rada kecil-kecil. Apalagi sate ususnya. Keduanya dijual dalam bentuk bundelan sepuluh tusuk. So kalo kamu bilang “sate ususnya satu A” itu berarti sepuluh tusuk. Rasa sate usus ama kulitnya enak nih. Saya sampe abis bertusuk-tusuk.

DSCF9027 (800x533)

Dan sesungguhnya, semua ayam goreng, tempe, sate usus, dan sate kulit itu ga akan ada manfaatnya kalo mereka cuma didiemin di piringnya masing-masing dan ga kita makan, hehehe. Oke, mari kita makaaaan! Hmmm, nasinya juga pulen nih. Mantap!

 

Ayam Goreng Suniaratu
Jalan Pecinan Lama Gg. Suniaraja, Bandung
Click for Google Maps

suniaratu

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s