Akhirnya ke Soleluna Juga (Bandung)

Iya, tadinya pernah tuh, udah parkir mobil di depannya, eh ga tau kenapa hati saya tiba-tiba beruba untuk berkunjung ke Indischetafel yang ada di seberangnya. Tapi kali ini akhirnya ke sini juga. Ceritanya dalam rangka kumpul-kumpul sama Yena dan Ikeu minus Indri yang masih terjebak di Singapur. Sekarang dua-duanya udah bawa suami sendiri-sendiri. Biasanya bawa suami orang lain *loh* Tinggallah saya yang masih juga belom memboyong banyak istri, eh maksudnya seoran istri. Seperti biasa, sekarang kalo kumpul-kumpul ama mereka saya malah bawa Nanda. Ya udah lah yaaa…

DSCF8507 (533x800)

Seperti yang mungkin kamu belum ketahui kalo kamu belum pernah dateng ke sini dan belom pernah baca dan denger tentang Soleluna sama sekali, Soleluna ini tempatnya ternyata enak juga buat ngumpul-ngumpul dan kongkow-kongkow. Apalagi di sore hari itu situasinya juga ga terlalu rame, enak kan ngobrolnya bisa lebih santai ga perlu bersaing ama suara berisik tetangga.

DSCF8481 (683x1024)

DSCF8483 (683x1024)

Seperti yang juga mungkin kamu belum ketahui kalo kamu belum pernah dateng ke sini dan belom pernah baca dan denger tentang Soleluna sama sekali, Soleluna ini menyediakan berbagai macam menu makanan Spanyol. Yang bikin agak bertanya-tanya sih, apa ya bedanya ama makanan Meksiko. Kirain yang namanya taco, nachos, burrito, ama quesadillas itu makanan khas Meksiko. Ternyata di Spanyol ada juga ya. Selain itu, mereka juga nyediain menu “nyasar” kayak nasi goreng, iga bakar, sop buntut, steak, dan spaghetti. Menu yang ga berat juga ada, disebutnya tapas, yang berarti cemilan.

DSCF8485 (800x533)

Ini creme brulee yang dipesen Ikeu, ceritanya buat anaknya, Faiqa. Tapi malah abis ama saya dan Nanda. Abisnya emang enak siiih! Creme brulee ini aslinya dari Perancis dan kadang disebut juga burnt cream karena bagian atasnya yang berupa karamel dibakar. Karena dibakar, lapisan karamelnya jadi mengeras. Mesti kita ketok dulu pake sendok supaya pecah. Tapi uniknya, di bawah karamel yang berupa krim custard tetep lembut kayak puding.

 

DSCF8489 (800x534)

Ini Nachos ala Soleluna yang dipesen Yena en suami. Nachos adalah penganan asal Meksiko yang bahan utamanya adalah keripik jagung tortilla yang berbentuk segitiga. Loh, kok Meksiko sih? Ah, ngomongnya masih pake bahasa Spanyol juga kan? Topping nachosnya standar aja, ada daging sapi dan parutan keju. Rasanya sih biasa aja. Tortillanya malah keliatan kayak pangsit goreng. Karena cara buatnya gampang banget, kamu juga kayak bisa tuh, beli Tortilla Chips di supermarket terus di atasnya tinggal dikasih parutan keju. Dagingnya? Bikin aja daging kayak buat spaghetti bolognaise. Udah mirip deh!

DSCF8493 (800x533)

Menu yang keliatannya kayak nasi kuning atau nasi kebuli ini namanya Paella Carne. Pengejaan paella kira-kira mirip kayak “payeya” sementara penyebutan carne itu kayak “kaane” di mana r-nya ga disebut dengan nyata. Paella sendiri merupakan hidangan yang menu utamanya menggunakan nasi yang diberi minyak zaitun. Toppingnya bisa pake ayam, seafood, daging, atau campuran. Tapi kalo yang ini di Soleluna ini sih rada gado-gado, ada ayam, sosis sapi, daging, dan tak lupa sayuran-sayurannya. Carne sendiri emang berarti daging. Rasanya sejujurnya mirip kayak makan nasi kebuli. Satu hal yang masih misteri buat saya adalah kenapa nasinya bisa berwarna kuning.

DSCF8496 (800x535)

Fried mozarella ini pesenan Nanda. Pas dia liat di menu ada fried mozzarella langsung aja deh dipesen tanpa berpikir panjang. Ya lagian emang cemilan ringan doang sih. Seperti namanya, isinya ya cuma keju mozzarella yang di-deep fried pake tepung panir. Udah, gitu doang? Yap, gitu doang. Tapi karena emang pada dasarnya keju mozzarella itu enak ya rasanya juga enak. Yang bikin ga enak adalah kalo kejunya malah lebih dikit daripada tepungnya.

DSCF8498 (800x533)

Ini chicken roll pesenennya Ikeu. Kalo kamu googling chicken roll, pasti kamu bakal ngeliat ayam yang disajiin berbalut kulit lumpia atau semacam roti buat kebab. Chicken roll di Soleluna beda. Tapi saya yakin cara masaknya sama kaya fried mozzarella sih, soalnya dibalut oleh tepung panir juga. Terus, sebagai tambahannya ada mashed potato dan sayur ijo (ga tau sayur apaan). Bumbunya pake thousand island.

DSCF8499 (800x534)

Quesadillas (dibaca kesadiya, pake huruf E kayak di kata belang) merupakan penganan ringan dari Meksiko. Quesadillas menggunakan tortilla gandum atau tortilla jagung yang dipanggang kemudian dilipat dua jadi kayak setengah bulan purnama. Di Soleluna ini ada beberapa varian quesadillas tapi kita nyobain Cheese Quesadillas-nya. Rasanya sih, biasa aja. Silakan bayangkan memakan kulit kebab yang isinya keju.

DSCF8500 (800x533)

Terus, kita juga mesen beef burritos (bener-bener kalap deh). Burrito adalah makanan asli Meksiko yang disajikan miriiiip banget ama kebap. Isinya pun sama, daging. Tapi bedanya, kalo kebab dagingnya diiris, kalo di isian burrito dagingnya potongan dadu atau dicincang. Di Soleluna ini beef burrito-nya disajiin pake keripik kentang. Waktu saya pernah ke Amrik dulu, kalo mereka makan siangnya pake burger atau sandwich suka ada snack berupa keripik kentang gitu. Ah, ternyata mereka sama juga ya kayak kita, kalo makan mesti ada rame-ramenya.

DSCF8501 (800x533)

Ikeu bener-bener lagi kelaperan karena ini juga salah satu yang dia pesen. Tapi entah kenapa deng, beberapa cewek yang saya kenal suka ama aglio olio. Walau bukan asli dari Spanyol maupun Meksiko, ya ga ada salahnya sih jualan aglio olio juga. Iya ngga? Nah buktinya ini ada yang beli kan. Berbeda dengan spaghetii bolognaise atau carbonara, aglio olio ini merupakan spaghetti yang cenderung kering, yang dimasak hanya dengan bumbu bawang putih dan minyak zaitun aja. Di sini, aglio olionya dikasih tambahan ayam dengan bumbu barbeque dan roti kering, tapi bukan garlic bread.

DSCF8504 (800x535)

Wih, sampe juga di menu terakhir kita. Churros! Sejak pertama kali nyobain churros yang saya ama Nanda beli di Istana Plaza, yang sayangnya sekarang udah ga jualan lagi, kita jatuh cinta. Komposisi churros ini mirip kayak odading (itu lho, cakue yang bentuknya persegi kayak bantal), rasanya manis. Kadang dikasih gula putih juga sehingga udah bisa dimakan gitu aja. Tapi biasaya sih dikasih saus coklat buat dicocol kayak gini nih. Coklat yang paling umum dipake adalah coklat Nutella. Mmmm, ga mungkin ga enak deh. Asal jangan pelit aja ngasih saos coklatnya.

Aglio Olio IDR 47.5K
Chicke Roll IDR 57.5K
Paella Carne IDR 140K
Nachos ala Soleluna IDR 42.5K
Cheese Quesadillas IDR 42.5K
Beef Burritos Single IDR 27.5K
Fried Mozzarella IDR 35K
La Luna Roja IDR 27.5K
Churros IDR 22.5K

 

Soleluna
Jalan Sumatera No. 28 Bandung
Click for Google Maps

soleluna

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s