Hidup Sebulan di Leipzig (Bagian 2 dari 5)

Baca bagian sebelumnya di Hidup Sebulan di Leipzig (Bagian 1 dari 5)

 

Dari Jakarta ke Leipzig

Baru mau berangkat, udah dirundung masalah. Jadi, saya baru nyadar, itu juga setelah dikasih tau sama si ground officer Qatar Airways, bahwa visa saya baru berlaku hari Senin yang mana itu justru hari pertama saya training. Harusnya visa saya berlaku sejak hari Minggu, sehari sebelum training di mana di hari itu saya akan sampe di Leipzig. Entah kenapa visanya bisa salah tanggal begini. Akibatnya, saya ditolak untuk berangkat dan jadi mesti berangkat keesokan harinya. Dengan demikian, saya juga jadi melewatkan hari pertama training karena kalo berangkatnya hari Minggu, saya baru akan sampe di Leipzig Senin siang. Saya langsung berkoordinasi sama Mbak Niken buat menjadwal ulang tiket ke Bayu Buana.

Keesokan harinya saya ke bandara, kali ini ga ada masalah, saya bisa check in dan masukin kedua koper saya, yang gede ama yang cabin size totalnya 27 kg bisa masuk bagasi semua, jadinya saya ga repot nenteng-nenteng koper ke kabin. Ini semua berkat baggage allowance kelas ekonomi Qatar Airways yang mencapai 30 kg. Barang-barang yang mungkin akan saya butuhin dalam perjalanan atau pas nyampe di Jerman udah saya masukin semua ke backpack.

Flight pertama saya akan memakan waktu 8 jam 50 menit ke Doha. Berangkatnya jam 6 sore, sampe di Doha hampir jam 11. Loh, bukan jam 1 pagi? Jangan lupakan pelajaran geografi kamu, ada perbedaan waktu 4 jam dengan Jakarta. Terus, kenapa ke Doha? Ini hal yang udah biasa sih. Biasanya penerbangan internasional akan transit di hub utama mereka. Dan karena pesawat saya Qatar Airways, hub utama mereka berada di Doha, Qatar. Kalo saya milih naik Turkish, transitnya di Istanbul. Kalo Malaysia Airlines, pasti di Kuala Lumpur.

QR_Airline2015

Belakangan saya baru tau kalo Qatar Airways ini termasuk dalam sepuluh besar maskapai penerbangan terbaik dunia tahun 2015 versi Skytrax. Tapi buat saya sih, fasilitasnya ya ga jauh-jauh beda lah ama Garuda dan Singapore Airlines yang udah sering saya naikin. Makanannya oke. In-flight entertainment juga udah pasti ada. Tapi sayangnya ga ada Just For Laugh, tontonan wajib saya setiap naik pesawat. Saya bisa ngakak-ngakak tanpa suara di pesawat pas lagi nonton itu.

Sampe di Doha, turun dari pesawat, saya dan penumpang lainnya mesti naik bus bandara. Ah, ga keren nih. Udah gitu jaraknya jauh pula ke gedung terminal Hamad International Airport (HIA) (Google Maps). Di Hamad, saya langsung nyari tempat shalat, shalat isya dan magrib dijama’. Karena ada wifi airport gratis, saya lalu memutuskan untuk beristirahat sebentar sambil whatsappan, laporan bahwa saya udah sampe di Doha. Abis itu, baru deh jalan-jalan dan liat-liat.

Seperti konsep airport yang kekinian, sekarang kita akan bisa menemui mal di dalem airport. Merchant-merchant ternama banyak yang membuka gerainya. Ada yang jualan parfum, alat elektronik, coklat, souvenir, dan lain-lain. Tadinya saya tergoda ingin beli souvenir. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, harganya lumayan mahal sih. Udah gitu, saya juga ga punya duit Riyal Qatar. Ya udah deh, batal. Ga usah beli apa-apa lah, tapi yang penting ada fotonya =P

IMG_20151102_010856

Abis liat-liat, karena masih ada waktu sebelum penerbangan lanjutan, saya beristirahat di ruangan istirahat yang nyaman kayak gini.

Dari Doha, penebangan dilanjutkan ke Frankfurt. Penerbangan memakan waktu 6 jam 50 menit, berangkat jam 02.05 dan sampe jam 06.55. Perbedaan waktunya dengan Doha 2 jam. Sampe di Frankfurt, saya inget banget waktu itu matahari belum terbit. Maklum, kan musim dingin. Matahari terbit lebih siang. Buat saya yang seumur-umur hidup di Indonesia, matahari yang terbit di atas jam setengah 7 pagi itu rasanya unik. Udah gitu, kotanya pun dilingkupi kabut. Cuma ujung-ujung bangunan doang yang keliatan. Cool. Di TV pesawat, bisa keliatan juga kalo landasannya pun berkabut. Jadi, pas pilot mampu mendaratkan pesawat dengan cukup mulus, beberapa penumpang bahkan spontan bertepuk tangan. Kapan lagi coba saya bisa ngeliat penumpang yang mengapresiasi kinerja pilot? Baru, kali, ini…

IMG_20151102_074525

Frankfurt Airport (Google Maps) adalah bandara tersibuk keempat di Eropa dan salah satu yang yang tersibuk di dunia. Walau kalo buat saya, sibuknya sih ga terlalu keliatan. Tapi kalo kita kebagian terminal ketibaan dan keberangkatan yang lokasinya jauh banget itu, nauzubilah deh jalannya. Capeeeek. Jadi emang si airportnya tuh gede banget. Bahkan sampe ada turnya segala.

Pas saya nunggu transit di bandara ini, saya mulai share-share foto saya di grup Whatsapp saya. Eh, ga nyangka ada satu temen yang nyahut dan bilang ternyata dia lagi di Frankfurt Airport juga. Burhan namanya. Wow, ajaib banget! Padahal saya jarang-jarang juga ketemu dia. Apalagi dia ini lagi S3 di King Abdullah University of Science and Technology (KAUST) di Thuwal, Mekah. Sekarang, malah ketemu di negeri orang? What an odd thing, isn’t it? Akhirnya terus kita ketemuan, ngobrol-ngobrol sikit dan tentunya selfie-an dulu dong. Kalo kata orang, no pict hoax!

Jam 12.40 saya berangkat lagi ke Leipzig. Lumayan juga gara-gara ketemu temen tadi, nunggu jadi ga terlalu berasa. Kali ini perjalanan cuma akan memakan waktu 55 menit saja. Jaraknya bahkan ga nyampe antara Jakarta dan Semarang. Dari bandara Leipzig/Halle (Google Maps), saya naik taksi ke tempat kosan saya. Bayarnya berapa cing? 45.7 Euro alias 687 ribu rupiah! Padahal jaraknya cuma 22 km doang.

DSCF7206 (800x533)

Saya baru tau bahwa kamar kosan saya berada di lantai paling atas, lantai empat! Rempong juga sih mesti bawa dua buah koper yang berat totalnya 27 kg. Saya mesti bawa bergantian sampe ke lantai yang paling atas. Ga kebayang juga kalo setiap hari saya mesti bolak-balik kosan, pas berangkat ke kantor dan pas pulang. Walau seminggu pertama di sini akhirnya biasa juga sih. Lagian mau gimana lagi, masak mau minta dipasangin lift?

IMG_20151102_152753 (800x534)

Di atas, saya memencet bel pintu dan disambut oleh pemuda Jerman. Saya lupa namanya. Malu-maluin ya. Saya emang ga banyak bergaul ama dia sih. Orangnya juga agak kaku dan kurang ramah. Malah cenderung aneh. Pernah saya mergokin dia lagi gelap-gelapan, duduk di sebuah jendela. Sementara si empunya kosan yang namanya Philipp Liehs ternyata ga ada di tempat dan udah nitipin soal saya ke temen kosannya. Jadi, dia terus ngasih tau yang mana kamar saya, terus ngasih briefing dan tur singkat mengenai tempat mandi, mesin cuci, dapur. Ga lupa, saya juga nanyain password wifi-nya. Yang terakhir disebut ini justru yang paling penting, hehehe. Wifinya ternyata kenceng banget. Mau streaming Youtube? Mau donlot film? Ga ada masalah!

DSCF7196 (800x533)

Kamar saya sendiri ukurannya lumayan. Ga gede juga ga kecil. Cukup lah. Tempat tidurnya yang ada di kanan bawah itu. Bantalnya dikasih dua buah. Lembek banget bantalnya. Dan so pasti ga ada gulingnya. Terus ada satu meja kerja dan dua buah kursi. Yang ga keliatan, di sebelah kanan di sebelah tempat tidur yang mungkin lebih tepat disebut dipan, ada lemari baju dan keranjang sampah. Jendelanya cuma ada satu dan tepat di bawah di jendela ada heater. Mungkin maksudnya untuk membuat tirai udara panas untuk menghalangi hawa dingin yang dateng dari luar. AC? Kagak adaaaa! Mungkin di karena di musim panas pun udaranya udah cukup sejuk ya.

 

Belanja for The First Time

Hal pertama yang saya lakukan di sini? Belanja! Kebetulan, tadi si bule Jerman ngasih tau saya bahwa ada supermarket kecil di deket kosan, namanya Edeka (Google Maps). Jadi di Leipzig sini, entah ya kalo di bagian Jerman yang lain, pasar swalayan yang mendominasi itu ada Edeka, Netto, Aldi, dan Rewe. Kadang ada juga beberapa versi mini marketnya kayak Rewe To Go yang katanya sih tetep buka walaupun tanggalnya merah.

DSCF7205 (533x800)

So, apa aja yang saya beli di supermarket? Yang pasti, air minum. Ini penting banget. Pas saya ngeliat bagian air minum, beuh, saya bingung sumpah. Banyak banget sih, oke. Dan juga, kalo kamu orangnya suspicious, kamu akan menyadari bahwa tutup botolnya memiliki warna yang sama, padahal merknya beda. Misalnya nih, merk A ada warna biru tua, biru langit, dan merah. Tapi, merk B dan merk C dan merk D juga. Saya ga tau sih maksud kode warnanya apa. Dan saya juga ga kepikiran buat nanya. Lagian, hal terburuk apa sih yang bisa terjadi ketika kita membeli air minum? Akhirnya saya ngambil paket 6 botol 1.5 liter yang tutup botolnya berwarna biru tua. Kenapa saya ngambil yang itu? Ga ngerti juga ya. Mungkin karena kalo di Indonesia udah kebiasaan minum Aqua kali ya.

Hal lain yang saya beli adalah telur. Yes, yang satu ini gunanya buat topping tambahan pas bikin nasi goreng. Telur di supermarket dijual dalam paket setengah dan satu lusin. Ukuran telurnya gede-gede. Ga kebayang ayamnya segede apa. Ga mungkin kan kalo ukurannya sama kayak dengan yang di Indonesia. Bisa sakit banget tuh pas ngelahirin telur-telur itu *if you know what I mean* Saya terus beli telur yang setengah lusin aja.

Pas ke kasir, eh ternyata di Jerman sini menerapkan peraturan no plastic bag. Orang-orang di sini biasanya udah sedia kantong belanja sendiri, atau yang paling umum adalah, mereka biasanya bawa backpack atau tas tangan (buat yang cewek) dan masukin belanjaan mereka ke dalemnya. Yah, cuma buat kalo belanjaannya dikit dan bukan belanja bulanan kali ya. Nah lho, terus saya gimana? Jangan kuatir, karena di deket kasir juga biasanya mereka udah nyediain kantong belanja, tapi kita mesti beli. Harganya berkisar antara 1 sampe 3 Euro, tergantung ukurannya. Karena saya beli 6 botol minum ukuran 1.5 liter, saya terpaksa beli kantong belanja berukuran gede. Kamu, mendingan udah bawa kantong belanja sendiri deh dari Indonesia. Lumayan kan, 3 Euro.

Sampe di kosan, petaka terjadi. Ternyata oh ternyata, air mineral yang saya beli, kenapa coba? Ternyata air mineral yang saya beli, kenapa cing? Ternyata air mineral yang saya beli, jeng jreeeng, bersoda sodara sodaraaaa. Demi apa lah, air putih kok bersoda! Saya sama sekali ga tau hal ini sebelumnya. Mas Ary, leader saya yang udah lebih dulu ke sini aja ga ngasih tau soal hal ini. Beuh, air putih bersoda bersoda banget lagi, 6 botol 1.5 liter lagi. Cem manaaa! Akhirnya, saya browsing di internet soal hal ini. Ternyata tutup botol tadi emang ada kodenya. Biru tua buat air mineral yang bersoda banget. Ini parah sodanya, kayak minum Coca Cola tapi airnya putih. Ga ada bedanya dengan air soda yang kalo di Indonesia dipake buat campuran minuman soda gembira. Tutup warna ijo artinya sodanya sedeng. Sementara yang tutupnya berwarna merah artinya air mineral biasa. Ga bersoda sama sekali. Dan mestinya ini yang tadi saya beli.

Mungkin ada yang bertanya-tanya, emangnya tap water alias air ledengnya ga bisa diminum kayak di Singapura? Nah, kayaknya sih ya, ini kayaknya lho, bisa. Dan kemudian emang saya pernah juga sih mergokin (kesannya kayak tindak kriminal ya) orang kosan yang ngambil minum dari ledeng. Hmm, mungkin karena mereka mahasiswa ya, maunya hemat. Tapi akhirnya, saya juga tiap hari ngambil minum dari ledeng. Buat di kosan atau juga kalo jalan-jalan, biar hemat. Kadang saya campurin sama si air soda yang saya salah beli tadi, maksudnya biar ga terlalu bersoda. Iya lah, masak 6 botol mau dibuang? Sedikit tips, jangan sampe keliatan orang sini pas kamu lagi ngisi ulang botol air minum dari ledeng di toilet. Nanti mereka bisa mikir, “Ih, kasian amat nih orang, ga mampu beli air mineral.”

 

Komunikasi

Masih di hari yang sama di hari saya tiba di Leipzig, hal kedua yang saya lakukan setelah belanja adalah membeli SIM Card Internet. Sebelumnya pas Indonesia, saya udah sempet nanya-nanya ke temen yang kuliah di sini, provider apa yang mereka pake. Keduanya menjawab O2 sih, alasannya karena kebanyakan orang Indonesia pakenya O2 sehingga buat nelepon jadi lebih murah. Ada benernya. Tapi bukan berarti O2 yang paling oke. Mereka bilang Vodafone yang paling oke. Ya udah karena saya ga akan pake kartunya buat nelepon dan cuma jual internet doang, saya mau cobain pake Vodafone deh. Kalo saya liat di situsnya mereka (buka situsnya Vodafone Jerman ya), mereka punya paket SIM Card CallYa. Kartu ini cuma bisa dipake buat internetan. Nantinya, bisa kita isi pulsa lagi yang bisa di-assign untuk membeli paket internet tertentu. Misalnya, paket 500 MB, paket 1 GB, dan seterusnya. Mirip kayak di Indonesia deh. Kamu beli aja yang mana yang sesuai kebutuhan. Kalo di kosan udah berwifi, mungkin kamu bisa beli yang paket 1 atau 2 GB. Insya Allah cukup.

Lagian, sekarang kan Whatsapp atau LINE misalnya, udah bisa dipake buat nelepon. Inget kan iklan LINE di mana si bapak lagi ada di rig sementara istrinya ngelahirin? Itu akting si bapak ga bagus banget deh. Masak sih dia ga nangis terharu! Selain Whatsapp dan LINE, saya juga menjajaki alternatif komunikasi lainnya. Oh, maksud saya bukan telepati atau sign language ya. Saya ngecek tarif call international buat IM3, provider yang saya pake, buat nelepon ke Indonesia. Tapi, seperti yang udah saya duga, mahal. Coba ngecek tarif telepon berbayar Skype, ah masih mahal juga. Ya sudah lah ya, akhirnya saya putuskan akan make Whatsapp atau LINE aja yang gratisan. Anyway, dari dua itu, manakah yang lebih bagus? Ah, ga ada! Kadang Whatsapp bagus, LINE jelek, kadang sebaliknya, atau malah kadang dua-duanya jelek. Kayaknya sih tergantung sinyal internet si penerima. Ga mungkin sinyal saya lah, saya kan di Jerman gitu loh! *songong*

IMG_20151102_172753 (533x800)

So, karena saya udah milih kosan yang deket ke pusat kota, alias city center, alias Zentrum, saya bisa tinggal jalan deh ke sana. Gerai Vodafone terdekat (Google Maps) ada di deket pusat perbelanjaan Galeria. Di city center kayaknya sih itu cabang tergede mereka. Selain di situ, mereka masih punya beberapa gerai kecil lain. Di gerai Vodafone ini, ada beberapa petugas yang standby, minimal dua lah. Kadang saya pernah liat ada empat yang standby. Dan kerennya, mereka bisa berbahasa Inggris dengan fasih. Mungkin emang sengaja diatur begitu untuk melayani pendatang atau turis asing kayak saya. Yang pasti, pelayanannya oke banget dan saya impressed.

 

Pershalatan

Maksudnya anything about shalat. Hal lain yang saya cek ketika sampe di kosan adalah arah kiblat. Kamu bisa cek arah kiblat pake situs eQibla.

Menurut dua orang mahasiswa Indonesia yang ga sengaja saya temukan (kesannya kayak apa ya, ditemukan) di mal Promenaden, di Leipzig ini ada dua masjid yang utama, masjid Arab dan masjid Turki. You know lah ya maksud I. Masjid di sini memang seringkali identik dengan komunitas Islam yang mayoritas. Mereka, katanya, tinggal di daerah yang dekat dengan masjid Turki ini, sehingga lebih sering shalat di sana. Di daerah sana memang menjadi domisili mahasiswa-mahasiswa asal Indonesia. Sayangnya, sampe saya pulang, saya ga kesempetan buat mengunjungi masjid ini.

IMG_20151104_165836 (532x800)

IMG_20151104_170640 (800x534)

Masjid yang satu lagi, mereka nyebutnya masjid Arab tapi nama resminya sih Al-Rahman Moschee (Google Maps). Lokasinya di Roscherstrasse 33A, di utara pusat kota (Zentrum Nord). Walau disebut masjid, ukurannya ga terlalu besar. Saya pernah mencoba mengunjungi masjid ini di awal-awal saya tinggal di Leipzig, pas jam pulang kantor. Agak repot juga, karena saya mesti berjalan cukup jauh dari halte trem. Pas saya nyampe, bingung. Soalnya masjidnya sepi. Sama sekali ga ada petunjuk apapun mengenai di mana lokasi masjid. Akhirnya, saya pake intuisi. Ternyata, tempat wudhunya ada di basement, dan tempat shalatnya ada di lantai 3. Pas nyampe atas, eh, udah keburu beres pula shalat magrib berjamaahnya.

Alhasil, selama saya di Jerman (dan sekitarnya, karena saya sempet jalan-jalan ke Belanda juga), saya sama sekali ga pernah shalat Jumat. Bukannya ga mau sih. Tapi lokasi masjid dan kantor jauh banget. Kalo naik trem, plus jalan kakinya, bisa memakan waktu satu setengah jam. Bolak-balik udah tiga jam. Bisa aja sih saya minta izin spesial, keringanan buat saya karena sebagai muslim saya mesti menjalani shalat Jumat. Ah, tapi saya ga enak. Tiga jam gitu loh. Saya kira keringanan tidak menjalankan shalat Jumat ini bisa saya ambil selama tinggal di sini. Kalo tinggal lebih lama dari itu sih, lain cerita. Untuk shalat-shalat lainnya sering saya jalankan secara jama’. Terutama jama’ shalat zuhur dan asar yang saya lakukan di kantor dengan menggunakan ruangan training. Kolega-kolega saya berbaik hati menunggui saya shalat dengan cara berjalan-jalan di dalam komplek kantor.

 

Urusan Perut

Makan! Nah, ini juga topik yang penting buat kamu-kamu yang ngakunya muslim dan mesti hidup di negeri asing di mana mayoritasnya bukan muslim. Iya sih, urusan kehati-hatian dalam soal makan ini berbeda-beda antara muslim satu dengan yang lainnya. Saya sih, bisa dibilang, tengah-tengah ya. Saya sebisa mungkin untuk ga makan sesuatu yang saya tau ga halal. Misalnya nih, yang orang sering salah kaprah, daging sapi dan daging ayam. Loh, bukannya sapi ama ayam itu halal? Iya, emang halal. Tapi kalo disembelihnya dengan menyebut nama Allah swt. Lah di sini? Palingan sapi ama ayamnya langsung gorok aja kan. Jadi, selama di sini saya sebisa mungkin saya menghindari dua daging itu. Selain daging babi juga tentunya. Dan, cukup sukses sih. Lah, kenapa cuma “cukup” sukses? Ntar deh saya ceritain.

IMG_20151103_070221 (800x600)

Seperti yang udah saya saranin di postingan bagian pertama, karena kesulitan mencari makanan yang halal di sini, kamu mendingan bawa bahan makanan sendiri dari Indonesia. Selain itu, tujuannya juga buat berhemat. Kalo cuma bawa buat sebulan sih masih memungkinkan. Nah ini nasi goreng telur perdana buatan saya pake telur yang saya beli di Edeka tadi. Perlu dicatat, ini juga masakan pertama saya yang saya masak sendiri (selain Indomie tentunya) *bangga*

IMG_20151104_075105 (800x534)

Saya juga bawa rendang kemasan, saya angetin pake wajan teflon. Abis itu saya campur aduk sama nasi biar bumbunya tersebar merata. Ga disangka, ternyata rasanya enak juga.

DSCF7207 (800x533)

Di Jerman ada banyak imigran yang asalnya dari Turki, eh, ada yang udah turun-temurun juga sih, sehingga kamu sebenernya bisa menemui banyak kedai kebap dengan mudah. Saking seringnya makan kebap, saya sampe sempet bosen kebap. Perlu dicatat bahwa ga semua orang Turki itu muslim. So, mungkin kamu mau lebih berhati-hati ketika memasuki rumah makan kebap, tanya dulu apakah dagingnya halal atau ngga. Oiya, menu makan orang Jerman biasanya gede banget, bahkan buat seorang Fachri sekalipun. Satu porsi kebap kayak begini bisa buat dua kali makan. Mungkin kamu bisa minta bungkus setengahnya sejak awal dan setengahnya lagi buat dimakan di tempat.

IMG_20151119_171322 (800x534)

Opsi lain adalah makan vegetarian food. Biasanya restoran India yang menyediakan makanan vegetarian dalam bentuk prasmanan (buffet). Menu all you can eat dalam sepiring gede kayak gini dibandrol 5 Euro. Ada juga opsi piring kecil kalo ga salah dihargai 3.5 atau 4 Euro. Keliatan banget ya saya ga mau rugi =P

DSCF7376 (800x534)

Kadang kalo lagi jalan-jalan kamu juga bisa nemuin gerai makanan yang menyediakan opsi vegetarian food. Kamu cuma perlu mencermati menunya. Kayak pizza vegetarian ini misalnya, saya beli di sebuah kedai pizza di city center yang juga menjual menu pizza dengan topping daging.

IMG_20151122_113022 (533x800)

Atau bisa juga di kedai yang juga menyajikan menu dengan daging sapi dan ayam tapi kamu mesen menu yang ga pake daging. Pernah di suatu mal di Leipzig, saya baca menu makanannya lamaaa banget, menimbang-nimbang mau mesen apa. Akhirnya saya memutuskan untuk membeli nasi goreng seafood tanpa daging ayam (walaupun di menunya ditulis pake ayam juga). Nah, kalo yang ini saya beli waktu jalan-jalan di Belanda. Isinya mie goreng pake jamur champignon. Walau ga pake daging, emang iya sih, wajan yang dipake buat masaknya cuma yang itu-itu aja, sehingga udah pasti bekas masak menu yang pake daging juga. Tapi sekali lagi, itu pilihan. Mau strict banget terhadap kehalalan suatu makanan atau ngga, itu terserah kamu.

IMG_20151125_174253 (800x534)

Nah, yang terakhir ini bisa dibilang blunder dan kegagalan terbesar saya dalam menjaga diri dari makanan yang ga halal. Jadi ceritanya, pas lagi memilih-milih menu makanan di suatu kedai di mal, di hari-hari terakhir saya di Leipzig pula, saya membeli menu tempura di atas. Karena kalo di Indonesia menu tempura biasanya kan identik dengan udang, halal doong, jadinya menunya ga saya baca-baca lagi. Eh, pas makanannya jadi, ternyata, jeng jreeeng, kayak gini dooong, pake daging ayam. Saya coba baca lagi menunya dengan seksama, ternyata emang bener pake daging ayam. Saya menghela napas panjang. Terus gimana dong? Mau dibuang? Ya jangan lah. Atau mau dikasih ke orang? Tapi siapaaa? Akhirnya, saya putuskan untuk memakannya. Dan sialnya, ternyata chicken tempuranya enaaaak. Padahal baru daging ayam yang ga halal doang tapi rasanya udah enak gini ya, wkwkwk…

Selain menu-menu di atas, saya juga suka beli kue-kue. Asumsi saya kue itu umumnya halal. Kue-kue buatan orang sini enak-enak deh. Udah gitu penampilannya pun menggiurkan. Makanya kadang saya suka laper mata tiap kali ngelewat toko-toko kue.

 

Bersambung ke Hidup Sebulan di Leipzig (Bagian 3 dari 5)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s