Hidup Sebulan di Leipzig (Bagian 1 dari 5)

Iyeee, cuma sebulan kok, bukan setahun, dua tahun, atau bertahun-tahun kayak temen-temen saya yang kuliah di luar negeri. Saya sih cuma sebulan aja. Jadi ceritanya, saya berkesempatan untuk mengikui training yang diadain ama kantor saya, Siemens Pulomas. Di sini, saya adalah bagian dari tim proposal. Belum pernah denger? Kalo di perusahaan lain sih mungkin namanya tim offer atau tim bidding. Untuk meningkatkan kualitas offer, saya dikirim ke Leipzig sini. Suatu kota yang dulunya merupakan bagian dari Jerman Timur. Kenapa ke Leipzig? Karena di sinilah pusat riset dan produksi low voltage switchgear Siemens. Mulai terdengar terlalu teknis? Oke, itu ga usah dibahas lah yaa.

Tadinya, saya ga nyangka juga sih bakalan dikirim. Sebelumnya, udah ada juga dua temen saya yang dikirim buat training ke sini. Tapi mereka mah cuma seminggu aja. Tapi ternyata, saya dan juga leader saya akan dikirim ke sini, selama sebulan pula, ga cuma seminggu. Scope training-nya tentunya lebih banyak. Kesempatan jalan-jalannya? Tentunya lebih banyak juga, hehehe. Di Eropa pula. Buat orang yang suka jalan-jalan kayak saya, kesempatan menginjakkan kaki di benua lain pasti bakalan jadi pengalaman menyenangkan yang bakalan diinget seumur hidup.

 

Tiket Pesawat dan Visa

For a start, tentunya saya bakalan dapet invitation letter dari orang Siemens di Leipzig sono. Invitation letter ini dikirim via email. Surat ini berisi pernyataan dari mereka bahwa saya akan mengikuti training yang mereka adakan dalam jangka waktu tertentu. Surat ini sepertinya akan digunakan oleh pihak Kedutaan Jerman untuk menentukan apakah saya di sana akan berkerja atau hanya business trip biasa. Training termasuk dalam kategori business trip dan untuk memeroleh visanya jauh lebih mudah daripada kalo kita mesti membuat visa kerja.

flights

Selanjutnya adalah membeli tiket. Anyway, ga ada low cost airlines ya kalo mau ke Jerman. Air Asia, Jetstar, Tiger Airways gitu-gitu mah cuma berlaku di satu region tertentu aja. Ga lintas benua. Nah, buat urusan tiket ini, untungnya saya dibantu Bayu Buana Travel yang emang udah kerja sama ama Siemens Indonesia buat membantu booking-booking tiket pesawat buat para karyawannya yang mesti melakukan business trip. Dan yang ngurusinnya bukan saya juga, saya masih dibantu ama sekretaris tim proposal di kantor, Mbak Niken namanya. Jadi, dia ngehubungin Bayu Buana untuk mencarikan tiket pesawat, pergi pulang. Saya lalu dikasih tiga pilihan, ada Turkish Airlines, Lufthansa, dan Qatar Airways. Saya yakin flight ke Eropa ga cuma ada dari tiga airlines itu aja. Mungkin mereka udah milihin tiga tiket dengan biaya terendah. Terus, apa yang dijadiin pertimbangan buat memilih?

Kalo kamu bayar sendiri, ga kayak saya yang tentunya dibayarin ama kantor, pertimbangan pertama tentunya harga tiket. Pertimbangan lainnya, seberapa berat bawaan kamu ke sana? Karena badan saya gede, pakaian-pakaian saya gede-gede dan dengan demikian otomatis juga lebih berat daripada kalo kamu punya badan yang kecil. Apalagi pas saya ke sana lagi mulai masuk musim dingin, saya mesti bawa beberapa pakaian musim dingin yang gede dan tebel-tebel. Terus, saya mesti hidup di sana selama sebulan. Untuk penghematan, dan juga untuk tujuan kemudahan makanan yang halal, saya mau bawa sendiri rice cooker dan bahan makanan dari Indonesia. Nah, akibatnya bawaan saya jadi berat banget. Makanya, saya lalu mencari tahu airlines mana yang menawarkan kapasitas bagasi paling besar. Saya ga akan menjabarkan baggage policy masing-masing airlines tadi di sini, karena bisa jadi suatu saat policy mereka berubah. Mending kamu cek dulu deh. Daripada mesti bayar kelebihan bagasi? Muahal tauuuu…

Selain itu, Turkish Airlines transitnya di Istanbul. Saya udah pernah ke Istanbul, waktu umrah dua tahun sebelumnya. Lufthansa transitnya di Frankfurt, yang mana Turkish dan Qatar pun akan transit ke sana juga. Akhirnya, dengan pertimbangan kapasitas bagasi dan lokasi transit tadi, saya memilih Qatar Airways. Mereka menawarkan kapasitas total bagasi 30 kg berapapun jumlah koper atau tasnya dan transitnya di Doha yang saya emang belom pernah. Secara biaya, mereka di urutan kedua dibanding airlines yang tadi.

schengen

Berikutnya, tentunya mengisi aplikasi visa. Untuk ke Jerman, kita mesti memperoleh Visa Schengen. Nantinya, visa ini bisa kita gunakan juga untuk bepergian ke negara-negara lain di Eropa yang termasuk dalam area Schengen. Praktis kan? Soalnya, Eropa itu kecil meeen. Kebayang ga sih kalo misalnya kita dari Bandung mau ke Semarang atau Surabaya mesti ngurus visa yang berbeda-beda? Dengan adanya visa Schengen, kita bisa bepergian ke negara-negara lain di Eropa dengan mudah. Visa Schengen ini diurus ke kedutaan negara tempat di mana kita pertama kali masuk imigrasi. Dalam hal ini, berarti saya mesti ngurus visanya di Kedutaan Jerman. Nah, di kantor juga udah ada calo langganan buat urusan visa ke negara-negara luar. Jadi, saya cuma tinggal isi form aplikasi visanya, terus sisanya calo yang ngurusin. Saya lalu dateng di hari yang udah ditentukan buat wawancara. Pas saya dateng, saya ga diwawancara sama sekali. Ga ditanya-tanya mau ke Jerman dalam rangka apa, tinggal di mana, dan segala rupanya. Mungkin karena saya pergi atas nama Siemens? Atau karena udah pake calo? Alhasil, saya ke Kedutaan Jerman cuma buat ngambil sidik jari doang, karena ini pertama kalinya saya ke Jerman. Kalo sebelumnya udah pernah ngasih sidik jari, katanya saya bahkan ga perlu dateng.

 

Tempat Tinggal

Setelah urusan tiket dan visa beres, selanjutnya adalah urusan tempat tinggal. Sebenernya saya bisa tinggal di hotel sih. Dibayarin kok ama kantor. Tapi, ada aturan di mana karyawan berhak atas jatah duit akomodasi kalo kita ga ngasih bukti tinggal di hotel. Jatahnya 26 Euro sehari. Intinya, saya cuma mesti nyari tempat tinggal yang biayanya di bawah itu buat sehari. Sisanya, lumayan buat saving saya. Bisa saya pake buat biaya jalan-jalan selama saya di sana =P

Masalahnyaaa, nyari tempat tinggal di Leipzig ini ga gampang. Saya coba nyariin beberapa tempat kosan di wg-suche.de, tapi susahnya minta ampun. Saya coba japri banyak orang yang ngiklanin kosan di situ. Tapi yang respon cuma satu dua doang. Dan itupun bilang “maaf, udah full”. Kata temen saya yang kuliah di Jerman, orang Jerman punya masalah kepercayaan terhadap orang Asia. Katanya, mereka nganggepnya orang Asia itu kotor. Jadi, mereka lebih memilih untuk menghindari orang Asia sebagai penyewa. Wih, jadi ketar-ketir saya. Mana udah makin mepet ke hari keberangkatan.

leipzig zentrum

Akhirnya, saya coba nyari kosannya di situs Airbnb. Tadinya saya menghindari nyari di sini soalnya harga sewa kosannya rata-rata lebih mahal daripada yang ditawarin di wg-suche.de. Ditambah si Airbnb-nya masih nge-charge kita pula. Tapi, karena udah makin kepepet, ya udah lah. Tempat tinggal yang saya incer lokasinya sebisa mungkin ada di deket pusat kota (Zentrum) Leipzig, di peta di atas areanya ditandai dengan warna merah, dan juga halte trem. Kenapa mesti deket pusat kota? Karena walaupun Leipig ini kota yang besar, tapi jauhan dikiit aja dari pusat kota, udah mulai sepi. Apalagi kalo saya memilih tempat tinggal yang deket kantor Siemens. Kalo deket pusat kota lebih enak, kita bisa jalan-jalan di area Zentrum yang banyak pertokoannya. Selain itu, objek wisata utama kota Leipzig juga umumnya ngumpul di area yang luasnya palingan cuma 2 km persegi ini. Kalo lokasi kosannya deket, semua tempat tadi bisa dijangkau dengan cukup berjalan kaki aja.

Dari beberapa tempat, akhirnya ada satu lokasi yang cocok dari segi lokasi dan harga. Lokasi kosannya di Sternwartenstrasse. Strasse artinya jalan. Selain itu, fasilitasnya juga oke, ada dapur, microwave, mesin cuci, daaaan wifi! Pas banget sesuai kebutuhan! Saya coba japri melalui aplikasi Airbnb dan syukurnya ditanggapi. Setelah semua pertanyaan saya dijawab dan oke, saya lalu memesan kosan ini. Biaya sewa selama 29 malam 387 Euro ditambah dengan Airbnb service fee 47 Euro totalnya jadi 434 Euro. Itu artinya 15 Euro semalam dan saya bisa menabung 11 Euro sehari.

 

Barang Bawaan

Selanjutnya, persiapan barang bawaan. Urusan pertama, tentu saja, berapa banyak barang yang mau dibawa? Pake apa? Saya pribadi udah punya sebuah koper ukuran kabin yang biasa saya bawa kalo mesti bepergian selama lebih kurang seminggu. Tapi kalo mesti bawa barang buat sebulan, koper ini doang udah pasti ga akan cukup. Saya butuh satu koper lagi yang ukurannya lebih besar. Cukup besar untuk bisa membawa rice cooker ukuran 2 liter dan pakaian musim dingin. Dari mana saya memperoleh koper ini? Tentu saja, dari papah saya. Selama berkarir di Bank Jabar, ayah saya pernah beberapa kali dikirim dinas (baca : studi banding) ke luar negeri. Pernah ke Italia dan ke Rusia. Jadi, dia punya satu koper yang ukurannya gede. Nah, saya mau pake koper itu aja. Tapi warnanya kuning dan ga macho? Peduli amaaat. Yang penting ga usah beli dan, kata siapa warna kuning ga macho? Saya yakin kamu kebanyakan nonton Power Rangers. Oiya, selain koper, tentunya saya juga bawa backpack buat bawa peralatan elektronik kayak laptop, kamera, jaket, sweater. Backpack ini nantinya saya taro di kabin.

Selanjutnya, urusan pakaian. Sebelumnya saya udah punya pakaian musim dingin sendiri. Dibeli waktu saya mesti meeting ke Houston, Amerika Serikat, di bulan Januari. Di kantor saya, kalo kita mesti pergi dines ke negara-negara yang lagi mengalami musim dingin, kita berhak atas jatah winter clothes yang besarnya 500 USD, berlaku selama dua tahun. Pas saya ngecek suhu di Leipzig, rata-rata 10 derajat celcius sih. Suhu segitu sih sama kayak waktu saya main ke Jepang di awal tahun. Berarti saya ga perlu beli winter clothes lagi sih. Walau berhak, tapi ngapain juga numpuk-numpukin pakaian.

north face hyvent

Nah, pakaian yang recommended buat dibawa, terutama kalo kamu ke sini di musim dingin, yaitu,

  1. Pakaian standar kayak kaos, kemeja, singlet, celana dalem, celana jeans, kaos kaki biasa. Karena di kosan ada mesin cuci, bawa 5 setel sebenernya cukup sih. Waktu itu saya bawa 10 setel dan itu berlebih banget. Apalagi karena cuaca yang dingin, kita relatif ga berkeringet. Satu setel pakaian yang dipake di bawah pakaian musim dingin (sweater dan jaket) bisa dipake buat dua hari deh. Kalo kamu jorok bisa buat 3 atau 4 hari. Ga usah nyuci banyak-banyak deh.
  2. Celana panjang (semacam training) 2 buah buat dipake tidur. Saya cari yang cocok dan murah di C&A dan harganya 15 Euro.
  3. Long john, begitu orang Indonesia menyebutnya. Tapi pas saya di Houston, saya nyebut long john si penjualnya ga tau. Ternyata nama benernya adalah thermal wear. Kamu bisa bawa 2 atau 3 setel, atasan dan bawahan. Pada hari-hari yang dingin dan berangin, pake long john tuh enak banget. Dia bisa menginsulasi udara dingin yang bersentuhan dengan kulit kita.
  4. Jaket yang punya capuchon dan tahan air, siapa tau kamu keujanan pas lagi jalan-jalan. Plusnya lagi, kamu juga jadi ga perlu bawa payung.
  5. Sweater, bawa 2 juga boleh. Sweater kan ga sekali pake terus dicuci, kamu bisa pake buat seminggu. Kalo yang satu lagi dicuci, kamu bisa pake yang satu lagi. Atau bisa juga buat ganti-ganti. Kan malu juga kalo diliat orang kantor kita pake sweater yang itu-itu melulu buat 5 hari.
  6. Kaos kaki tebel! Nah, yang satu ini wajib deh. Soalnya ternyata di kosan tuh kalo malem kerasa dingin (iya, padahal heaternya udah nyala maksimal!). Tidur dengan kaki terasa dingin? A big NO and not recommended as well. Kamu bisa bawa 1 atau 2 pasang. Karena saya ga bawa, saya beli di sana dan harganya 20 Euro.
  7. Sarung tangan, lumayan kalo tiba-tiba suhu ngedrop ke 0 derajat celcius atau bahkan minus.
  8. Kupluk atau winter earmuff. Ini sih sesuai selera aja mau pake yang mana. Winter earmuff itu yang bentuknya kayak headphone tapi fungsinya buat ngangetin telinga.
  9. Sepatu yang kalo bisa sih tahan air. Alasannya masih sama kayak jaket, siapa tau pas kamu lagi beraktivitas outdoor terus hujan. Saya pernah ngalamin pas lagi jalan-jalan di Kinderdijk, Belanda. Percayalah, jalan-jalan dengan kaki yang basah dan lembap itu ga nyaman banget.
  10. Sendal, ga terlalu kepake sih karena cuma dipake pas di kosan doang. Di musim dingin ga mungkin banget jalan-jalan pake sendal.

Selanjutnya adalah kebutuhan sehari-hari selama di sana. Apa aja? Cekidooot.

  1. Setrika, saya beli yang murah merk Maspion seharga 139 ribu.
  2. Keperluan mandi dan pasca mandi : sabun cair, sampo, odol, sikat gigi, pencuci muka, pencukur jenggot, handuk, sisir, deodorant spray, dan parfum. Ada baiknya kalo keperluan mandi ditaro di wadah tersendiri, jadi gampang dimobilisasi dari kamar tidur ke kamar mandi dan sebaliknya.
  3. Lampu tidur? Soalnya ternyata di kamar saya ga ada lampu kecilnya. Tapi kalo dimatiin total juga jadinya terlalu gelap. Saya terpaksa beli di sana dan yang paling murah ini aja harganya 5.39 Euro. Kecil lho padahal.
  4. Rinso cair buat, of course, keperluan nyuci. Satu atau 2 sachet juga cukup.
  5. Gunting, buat motong-motong apa kek
  6. Buku buat catetan, beserta alat tulisnya
  7. Sajadah dan sarung
  8. Plastik besar beberapa buah, misalnya bisa buat bawa sisa baju kotor yang ga sempet dicuci
  9. Tas selempang
  10. Payung lipat. Tadinya saya ga mau bawa, tapi ternyata ngerasa perlu juga dan akhirnya beli yang murah aja di Leipzig seharga 2.5 Euro.
  11. Tisu, ga usah banyak-banyak. Lumayan buat ngelap-ngelap apa kek.
  12. Rain cover buat backpack dan tas selempang, sesuai kebutuhan aja sih.

miyako 3in1

Keperluan makan, kayaknya mesti saya kasih jatah sendiri nih.

  1. Rice cooker, yang ukurannya kecil aja. Karena ga punya dan males nyari pinjeman, saya akhirnya beli rice cooker 2 liter seharga 289 ribu. Ga usah yang terlalu mahal juga. Palingan cuma dipake selama sebulan di sana.
  2. Beras 1 atau 2 liter. Saya sih bawa 1.5 liter dan itupun masih berlebih karena ternyata saya lumayan sering beli makan di luar. Ini sih tergantung kamu mau seberapa hemat selama di sana. Harga beras 2 kg palingan 20 ribu bisa buat sebulan. Makan di sana? Bisa 3 sampe 7 Euro sekali makan, alias 45 sampe 105 ribu.
  3. Bumbu nasi goreng, praktis banget apalagi buat saya yang ga bisa masak. Ada merk Kokita, Indofood, Sajiku, Pronas, dan sebagainya. Beli aja yang sesuai selera. Satu sachet bumbu bisa dipake buat 3 sampe 4 kali makan.
  4. Indomieeee! Ini wajib deh. Saya yakin kamu juga lebih suka Indomie kan daripada Sarimi atau Mie Sedap. Waktu itu saya bawa beberapa bungkus Indomie goreng buat temen dimakan pake nasi. Lumayan ampuh buat ngobatin kangen makanan Indonesia juga lho. Alternatif lain, bisa juga bawa Mie Gelas yang bikinnya praktis bisa tinggal seduh.
  5. Kecap pedes, walau saya bawa tapi ternyata ga dimakan sama sekali dan akhirnya saya kasihin ke Jejey pas ketemu di Belanda karena ternyata makanan sini ya ga cocok dimakan pake kecap. Dan pas masak-masak pun ternyata ga butuh kecap sama sekali.
  6. Saos sambel, tapi jangan yang kayak jenis sambel bajak. Soalnya ga akan cocok kalo misalnya buat dimakan pake pizza, burger, atau kebab. Mendingan bawa jenis saos sambel ABC gitu.
  7. Mentega, buat masak-masak. Lebih praktis daripada pake minyak goreng.
  8. Dua kaleng sarden, buat dimakan bareng nasi putih
  9. Satu kaleng kornet, lumayan buat campuran masak nasi goreng
  10. Spageti La Fonte buat sekali makan yang udah ada bumbunya
  11. Kerupuk! Bunyi kriuk-kriuknya lumayan juga buat menemani makan daripada sunyi sepi sendiri.
  12. Pas saya belanja di Carrefour, saya ngeliat ada rendang daging dan rendang jamur kemasan, harganya masing-masing 76 dan 42 ribu. Kalo di kosan ada kulkas sih, bisa juga beli rendang kemasan kayak gini. Nanti, dimakannya dikit-dikit. Kalo belom abis bisa dimasukin kulkas deh.
  13. Wadah makan, sendok, dan garpu. Buset dah kalo kamu bisa sampe kelupaan barang-barang ini. Oiya, kenapa saya sebut wadah makan, karena kamu bisa aja bawa piring, tapi menurut saya akan lebih praktis kalo kamu bawa wadah makan yang menyerupai mangkok aja sekalian. Saya bawa satu dari Indonesia, tapi rusak dalam suatu insiden microwave. Wadahnya sampe meleleh, untung microwave-nya ga sampe rusak. Akhirnya saya beli yang baru seharga 8 Euro.
  14. Gelas juga, kebangetan kalo lupa. Tapi kamu bisa juga ga usah bawa gelas tapi cukup bawa botol minum yang bisa juga dipake pas lagi jalan-jalan. Harga sebotol air mineral di Eropa sini mahal meeeen. Tapi kamu ga perlu sampe bawa Aqua galon juga sih dari Indonesia.

Obat-obatan dan suplemen kesehatan juga jangan lupa. Bawa aja yang standar kayak,

  1. Paracetamol, merknya macem-macem bisa Panadol, Pamol, Dumin, dan sebagainya.
  2. Obat flu, bawa yang kamu paling cocok.
  3. Obat batuk, saya sih lebih suka yang cair kayak OBH. Ga suka kalo agak kental.
  4. Tolak angin, buat kalo lagi ngerasa ga enak badan.
  5. Madu dan multi vitamin buat menjaga kesehatan dan kebugaran
  6. Obat penting ga penting lainnya kayak obat diare, minyak kayu putih, plester, obat nyeri sendi, dan sebagainya. Bebas sih, tergantung kebutuhan pribadi. You know yourself better anyway.

xiaomi yi

Peralatan elektronik? Wajib lah, apalagi di era digital kayak gini.

  1. Travel adapter? Sebenernya sih ga perlu karena colokan listrik di Jerman itu sama kayak di Indonesia.
  2. Laptop dan chargernya, mouse
  3. Kamera dan chargernya
  4. Sebaiknya kamu punya nih, selfiecam kayak GoPro atau Xiaomi Yi. Bisa juga sih pake hape dan tongsis, tapi kurang praktis deh.
  5. Powerbank
  6. Handphone dan chargernya
  7. Terminal T, itu loh, colokan bercabang yang bisa nambah colokan buat 3 peralatan listrik.
  8. Batere cadangan, nah ini lumayan penting ga penting. Soalnya pas saya lagi di sana, batere mouse wireless saya abis dan saya ga bawa batere. Pas saya beli di sana, sepaket batere isinya 4, ga ada yang 2. Dan harganya juga 4.29 Euro. Najong!

Nah, itu dia bawaan saya buat hidup selama sebulan di negeri orang. Sebenernya sih ga semuanya saya bawa dari Indonesia. Ada juga yang kelupaan dan ga kepikiran buat dibawa, tapi karena dirasa butuh, akhirnya saya beli di sana. Tapi, beli di sana kan harganya ga murah. Makanya, daftar di atas bisa kamu pake kalo mau tinggal di negeri orang. Seengganya buat sebulan lah, bukan yang buat setahun atau dua tahun kayak orang mau kuliah. Tapi saya rasa sih sama-sama aja ya bawaannya. Sebisa mungkin, jangan sampe ada yang dibeli di sana ya. Mahaaal!

Oiya, jangan lupa nih buat ngebungkus benda-benda cair yang kalo bocor pas lagi di perjalanan, entah karena kopernya dibanting-banting atau karena kegencet sama benda lain, bisa jadi pe er banget buat ngebersihin benda-benda yang terkena. Gimana kalo kena baju? Kena barang elektronik? Bisa amsyong!

 

Nukerin Duit ke Money Changer

vip

Iya lah, mana bisa di sana beli cimol pake duit rupiah? Mesti pake Euro laaah. Nah, ada beberapa tempat nih di Jakarta di mana kamu bisa nukeran duit rupiah ke duit asing yang rate-nya murah. Ada Valuta Artha Mas, Ayu Mas, Indo Valas, Valuta Inti Prima (VIP) (Google Maps), Dua Sisi, dan masih banyak lagi sih. Saya memilih nukerin duit rupiah saya di VIP, Menteng, karena relatif deket ke kantor dan kosan. Kalo kamu tau Golden Money Changer alias GMC di Bandung, ini yang punyanya suami istri. Kalo kamu liat situsnya, desainnya sama. Cuma namanya aja yang beda. Di sini saya lalu nukerin duit 25 juta rupiah, ke dalam pecahan 50 Euro. Pecahan ini udah cukup oke, ga kegedean dan kekecilan buat dipake transaksi.

 

Bersambung ke Hidup Sebulan di Leipzig (Bagian 2 dari 5)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s