Silaturahmi ke Ragunan (Jakarta)

Dulu banget, pas saya lagi kerja praktek di Jakarta, saya pernah juga ke Ragunan. Rame-rame bareng temen-temen yang sama-sama kerja praktek di Siemens. Iya, saya kerja praktek di perusahaan yang sama tempat sekarang saya bekerja. Waktu itu sih saya dateng pake Trans Jakarta koridor 6, sampe ke halte Ragunan di depan kebun binatangnya banget. Abis itu, kita masuk lewat pintu utara.

Bertahun-tahun kemudian, saya ke sini lagi. Tapi kali ini ga rame-rame melainkan cuma berdua ama Fay. Saya ngejemput Fay di stasiun KRL Tanjung Barat terus kita ngojek bareng, eh, naik motor saya ke sana. Iya, saya tukang ojeknya. Tapi gratisan. So, kalo kamu mau ke Ragunan, selain naik busway juga bisa naik KRL dan turun di stasiun Tanjung Barat. Sayangnya, saya ga tau mesti naik angkutan umum apa buat ke Ragunan. Mungkin naik Gojek atau taksi?

Karena dari Tanjung Barat akan lebih deket ke pintu timur, ya udah, kita terus masuk Ragunannya dari pintu timur deh. Tiket masuk seorangnya 4500 plus bayar parkir motor 3500 perak. Anehnya, hari itu Ragunan ga terlalu rame. Apa karena hari Sabtu? Tapi, kenapa juga Sabtu mesti sepi ya? Apakah sebagian besar warga Jakarta kerja juga di hari Sabtu?

DSCF7017 (1280x855)

Deket pintu masuk, kita bisa ngeliat peta Ragunan berukuran besar ini. Sayangnya situs web resmi Ragunan ga menyediakan peta dalam resolusi tinggi. Karena Ragunan itu luaaas banget. Kamu bisa ngerencanain kunjungan kamu hari itu dengan melihat peta ini. Hewan-hewan apa yang menarik atau pengen kamu liat terus diatur deh rutenya.

DSCF7024 (800x533)

Dari pintu masuk timur saya ama Fay langsung belok ke kanan, ke area banteng. Nah, ini dia ada bantengnya lagi di deket pager. Saya berkesempatan ngelus-ngelus jidatnya yang kotor dan berlumpur kering. By the way, ini bukan kampanye partai yang ada moncong putihnya itu ya. Masih di daerah yang sama juga ada rusa jawa, anoa, babi rusa, kerbau, dan mamalia sejenis lainnya. Tapi karena daerah sini gersang, jadi males juga buat ngeksplornya. Panas, pohonnya sedikit. Ini juga bisa jadi saran buat kamu yang ke Ragunan, bawa payung lipet!

DSCF7031 (534x800)

Dari area kerbau dan rusa-rusaan, kita berbelok ke area buaya-buayaan dan kura-kura. Di sini areanya lebih adem. Banyak pohon-pohonnya. Dan lagi, habitat buaya dan kura-kura kan di perairan dangkal gitu. Buaya yang paling saya inget yang ada di sini yaitu jenis buaya muara. Buaya yang ukurannya gede itu kayaknya ga liat deh. Sayang sekali, papan-papan keterangannya sangat minim sehingga kita ga tau hewan apa yang ada di kandang. Hewannya juga kadang ga keliatan, ga jelas apakah emang ada atau kitanya aja yang jadi kayak kurang kerjaan, celingak celinguk ga jelas nyariin apa yang ga ada.

DSCF7032 (800x533)

Nah, uniknya di Ragunan adalah banyak yang jualan pecel kayak gini nih. Bahkan ada yang sampe nyebutnya wisata pecel di Ragunan. Awalnya sih saya masih bisa tahan, ga pengen beli. Tapi lama-lama ngeliatin yang beginian terus jadinya tergoda juga, iya ngga sih? Anyway, jenis pecel kayak gini emang jarang ditemuin di Jakarta. Tapi begitu kamu ke Jogja atau Solo, misalnya, banyak banget nih penjaja pecel kayak ginian. Bahkan seringkali keliling sambil bawa baskom yang berisi semua bahan kombinasi pecel.

DSCF7033 (800x533)

Pecel yang saya pesen isinya pake kacang panjang, kangkung, ama toge, itu udah paling lengkap sayurnya, terus pake bihun, dan bakwan goreng. Ga pake lontong, biar ga berat. Sederhana kaaan? Tapi enak. Saya suka nih pecel kayak gini.

DSCF7035 (800x533)

Abis nyemil, kita jalan lagi, semakin ke tengah Ragunan. Pas lagi jalan-jalan, kita ngeliat delman kayak gini nih. Widih, kapan ya terakhir kali naik delman? Cobain naik ah. Harganya lumayan mahal sih, tapi ya ga apa-apa lah, kan ga tiap hari naik delman. Biasanya naik motor. Tapi eh tapi, ternyata rutenya pendek bangeeeet. Wah, kecewa, jadi merasa ketipu nih. Jadi, di sini ada beberapa pos delman, masing-masing rutenya beda-beda, ga tumpang tindih. Dan mungkin karena hal itu, rutenya jadi pendek. Entah sih dengan delman yang lain, apakah rutenya pendek juga atau ngga. Pokoknya kalo kamu ke sini, sebelum naik delman tanyain dulu deh rutenya ke mana, jauh atau ngga. Nanti kamu tentuin sendiri, apakah worth dengan bayarannya atau ngga.

DSCF7047 (800x534)

Selain jualan pecel, di Ragunan juga ada penjual es keliling. Merknya sih bukan Campina atau Walls, tapi Miami. Pernah denger? But who caaares? Di bawah cuaca panas Jakarta, makan es merk apapun pasti kerasa seger deh. Karena harganya masih normal dan ga mahal, saya ama Fay beli masing-masing satu.

DSCF7051 (534x800)

Ini si Fay santai-santai nungguin saya yang lagi beli es krim. Kalo ga saya yang minta foto, pasti deh dia mah ga akan minta difoto. Ga seru dong ntar jalan-jalannya kalo malah saya yang banyak fotonya? Padahal cewek-cewek biasanya doyan difoto. Kayak satu cewek yang saya kenal di kantor saya. Hobinya selfieee melulu. Malahan, hasil fotonya sering dijadiin wallpaper. Ya, ga usah sampe segitunya juga sih, Fay. Anyway, foto ini hasil take yang kedua, soalnya dia ga ngerasa puas ama foto take yang pertama. Untunglaaah, berarti Fay masih kayak cewek-cewek yang biasanya suka ga puas dengan pengambilan foto pertama, hehehe…

DSCF7055 (800x534)

Di Ragunan yang luas ini, kamu ga usah khawatir, masjidnya ada banyak kok. Emangnya stasiun kereta di Jakarta, yang tempat shalatnya kecil-kecil? Hampir di setiap penjuru ada masjidnya. Ga heran sih, soalnya kalo lagi membludak, Ragunan ini bisa penuuuh banget. Biasanya pas liburan anak sekolah atau pasca lebaran. Bahkan kadang-kadang, kamu juga mungkin bisa liat liputannya di TV. “Warga Jakarta hari ini memadati Ancol dan Ragunan.” Yes, dengan harga tiketnya yang murah meriah dan lokasi yang terjangkau, Ragunan ini masih jadi primadona banget buat objek wisata warga Jakarta. Pengen Ragunan bisa kayak kebun binatang di Singapur? Wah, kayaknya masih jauh deh.

DCIM100MEDIA

Jadi, ceritanya jalan-jalan ke Ragunan ini dalam rangka main-main sebelum saya berangkat ke Leipzig selama sebulan dalam rangka training. Jadi, saya juga mau nyobain latihan make camera selfie Xiaomi Yi yang saya beli patungan sama Ferdi. Ini dia hasil fotonya. Bagus kan? So far, ini foto favorit saya bareng ama Fay. Eh, emang foto saya bareng ama Fay ga banyak sih…

DSCF7056 (800x533)

Kalo kamu mau beli souvenir atau kenang-kenangan, bisa juga. Ada gantungan kunci, pulpen, balon, sendal, kaos, topi berbentuk kepala hewan, dan bando berbentuk telinga hewan. Tadinya saya mau beli gantungan kunci. Lumayan bagus sih. Tapi ga jadi deh. Lagi sayang duit, ngehehehe…

DSCF7059 (800x534)

Ke arah timur laut, ada kandang berbagai macam burung. Yang ini namanya rangkong badak. Saya hafal banget namanya. Soalnya khas juga, burung ini memiliki satu “cula badak” di kepalanya. Namun, kelebihan-kelebihan yang dimiliki hewan-hewan semacam ini, justru membawa petaka bagi mereka.

DSCF7070 (800x533)

Yang ini namanya burung Dara Mahkota Victoria. Masih sekeluarga lho sama burung merpati. Tapi beda banget kan? Burung yang cantik ini berasal dari Papua. Warnanya biru pekat, tapi ada sedikit aksen warna putih dan hitam di sayapnya. Daaan, di kepalanya ada mahkota yang keliatan kayak renda berwarna biru.

DSCF7074 (800x535)

Keren ga nih, meraknya lagi ngembangin bulu ekornya. Dalam dunia binatang, hewan yang memiliki penampilan lebih menarik umumnya adalah jantan. Aneh? Ngga aneh kok. Jadi, hewan jantan itu mesti mampu menarik perhatian betinanya. Nah, merak yang ini ga tau deh mau show-off ke siapa. Padahal ga ada merak betinanya lho.

DSCF7077 (532x800)

Nah, hewan apa coba ini namanya? Bukan! Bukan monyet Dufaaan! Ini tuh namanya bekantan. Nama latinnya Nasalis larvatus. See? Nasal… Ciri khas hewan asal Kalimantan ini adalah idungnya yang gede, kayak orang yang idungnya abis disengat tawon. Eh, belom pernah liat juga sih ada orang yang kayak gitu. Tapi konon katanya, orang Indonesia jaman dulu suka manggil bekantan dengan “monyet belanda” karena idungnya yang gede itu.

DSCF7087 (533x800)

Di sebelah kandang primata alias permonyetan, ada kandang reptil. Oiya, sebelum ke kandang reptil dan primata, kita sebenernya sempet mampir ke kandang ikan. Alias akuarium. Ikannya, you know lah, ikan air tawar. Rata-rata jenis ikan yang berasal dari sungai di Kalimantan. Tapi akuariumnya ga menarik. Banyak yang akuariumnya beda tapi ikannya 4L. Lu lagi lu lagi. Nah, balik lagi ke kandang reptil. Di pintu masuk kandang reptil ada patung dada Raden Saleh. Wah, ada urusan apa pelukis ini sama Ragunan? Pas saya baca tulisannya, ternyata Raden Saleh ini perintis kebun binatang Ragunan. Dia nyumbangin tanahnya seluas 10 hektar buat dijadiin kebun binatang. Tapi dulu pas zaman Belanda, Ragunan itu lokasinya di Cikini. Baru pada tahun 1966 lokasinya dpindahin ke Ragunan.

DSCF7089 (800x535)

Walau namanya kandang reptil, tapi isinya kebanyakan ular doang. Kalo dikelilingi kandang ular gini, saya jadi inget film Harry Potter deh. Waktu ke kebun binatang, si Harry terbawa suasana dan jadi bisa ngomong pake bahasa ular. Saya nyobain juga sih, ngeliatin ulernya lama-lama. Mata saya kelilipan…

DSCF7109 (1280x855)

Kalo kamu ke Ragunan, rasanya belom lengkap deh kalo belom dateng ke Pusat Primata Schmutzer (PPS). Kalo diliat di peta, lokasi PPS ada di tengah-tengah Ragunan. Jadi setengah harian ini saya ama Fay baru menjelajah seperempatnya Ragunan doang? Emang sih, Ragunan kan kebun binatang yang paling gede di Indonesia. Untuk bisa masuk ke dalam PPS kita mesti ngebayar tiket lagi sih. Harganya juga unik, kalo hari biasa, harganya 6000, tapi kalo weekend, harganya 7500. Lucu kan? Padahal tiket masuk Ragunan aja dibedainnya buat dewasa dan anak-anak. Pas kita masuk juga, penjagaannya sedikit lebih tinggi, barang-barang bawaan kita bakalan diperiksa ama petugas.

PPS ini menampung berbagai jenis primata. Ada babon, lemur, simpanse, orangutan, siamang. Tapi primata primadona mereka adalah gorila. Kandangnya luas banget dan dibuat semirip mungkin dengan habitat aslinya, disebut enclosure. Bahkan, ada feeding time-nya segala yang bisa kita liat. Sayangnya, pas kita ke sini di jam feeding time, ga ada apa-apa. Udah gitu, ga ada satupun gorilanya yang keliatan. Ya ga heran sih. Mungkin males kali ya diliatin orang melulu.

 

Tiket Masuk Ragunan
Dewasa IDR 4.5K
Anak-Anak IDR 3K
Foto Pre Wedding IDR 250K
Film Dokumenter IDR 500K
Parkir Bus Besar, Truk Besar + Asuransi IDR 15.5K
Parkir Bus Kecil, Truk Kecil + Asuransi IDR 13K
Parkir Motor IDR 3.5K
Mobil Sedan, Minibus, Pickup + Asuransi IDR 6K

 

Tiket Masuk Pusat Primata Schmutzer (PPS)
Senin-Jumat IDR 6K
Weekend IDR 7.5K
Waktu buka loket 09.00-16.00

 

Kebun Binatang Ragunan
http://ragunanzoo.jakarta.go.id/
Jalan Harsono RM. No. 1, Ragunan, Jakarta Selatan

ragunan

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s