Seeelamat Pagi Chingu! (Bandung)

Ada yang ngeuh ga sih apa maksudnya judul saya itu? Yaaak, itu maksudnya plesetan dari frase “Selamat pagi cikgu!” yang biasa kamu denger kalo nonton serial Upin & Ipin. Cikgu maksudnya Encik Guru alias Ibu Guru. Dan, emang itu yang terpikir ama saya pas Nanda pertama kali ngusulin buat nyobain restoran Korea yang satu ini.

DSCF8969 (800x533)

DSCF8971 (800x533)

So, walaupun bangunannya merupakan bangunan tua, bisa keliatan dari ubin lantainya yang jadul, tapi dekorasinya dibuat jadi semenarik mungkin. Dengan mengusung nama Korean Fan Cafe, menurut saya mereka berhasil membawa atmosfer Korea di sini.

DSCF8974 (800x533)

DSCF8977 (533x800)

DSCF8980 (533x800)

DSCF8984 (533x800)

Dekorasinya niat banget. Ada dekorasi ala halte bis. Ada dekorasi ala MRT lengkap dengan logo Korail. Saya sih menduga itu semacam PT KAI-nya Korea Selatan. Ada lagi yang dekorasinya ala di taman, soalnya ada pohon imitasinya. Mau lesehan? Ada jugaaaa. But anyway, beberapa sudut ruangan akan terasa sempit sih kalo saya mesti duduk di sana.

DSCF8987 (800x533)

Setelah mesti menunggu hampir setengah jam gara-gara jadi waiting list di urutan ketujuh, akhirnya saya ama Nanda berhasil mendapatkan kursi untuk duduk dan dikasih menu. Menunya lucu, dibuat jadi konsep majalah. Saya sih ngeliatnya kayak majalah jualan yang biasa ada di pesawat. Tau kan? Harga makanannya ditulis kayak gini, contoh : Buchujeon 790 W. Maksudnya W itu mata uangnya Korsel, yaitu Won. Tapi sebenernya semua harga dalam Rupiah. Tinggal tambahin nolnya aja satu. Di belakang ya, bukan di depan. Anyway, saya akhirnya pesen beef ramyeon, Nanda mesen Bibimbap pake mozzarella karena emang lagi ngidam itu, terus saya pesen beef bulgogi buat dimakan bareng-bareng.

DSCF8994 (533x800)

Tumben, minuman agak lama datengnya. Ini pesenan saya ama Nanda. Keduanya bersoda. Nanda beli Blackjack’s Fire, udah ketebak lah ya yang mana? Rasanya bubblegum. Saya beli Midnight B2uty, rasanya kombinasi leci dan anggur.

DSCF8996 (800x533)

Makanan yang dateng paling pertama adalah pesenan saya. Si ramyeon, alias ramen kalo kata orang Jepang, disajiin dengan menggunakan panci berwarna emas, plus ada tutupnya. Ga jelas juga apa fungsinya. Mungkin buat efek dramatis di mana uap akan mengepul ketika kita membuka tutupnya. Anyway, rasa ramyeonnya enak. Telurnya mateng di luar tapi bagian kuningnya masih encer. Ada daging sapi cincang yang rasanya asin manis gurih. Sementara mienya, mirip banget sama mie Indomie. Beneran deh.

DSCF8997 (800x534)

DSCF9004 (800x533)

Berselang 10 menit kemudian, bibimbap dateng. Kenapa agak lama ya? Mungkin kalo ramyeon banyak yang pesen sehingga dibikinnya barengan. Sementara yang saat itu mesen bibimbap mungkin cuma adik saya. Bibimbap sendiri disajiin pake semacam hotplate berbentuk panci. Nanti, si telur, sayuran, daging, saos, dan mozzarella diaduk-aduk dan rasanya dijamin lebih enak deh kalo udah dicampur-campur kayak gitu.

DSCF9009 (800x533)

Berselang 10 menit lagi, datanglah si bulgogi. Gapapa. Sejak awal memang dia ditujukan buat cemilan doang. Porsinya ga terlalu banyak. Karena emang dicemil doang ga pake nasi, dalam waktu dua menit juga si beef bulgogi udah habis tandas ludas. Rasanya not bad laaah.

Beef Ramyeon IDR 25.9K
Bibimbap + Mozzarella IDR 29.9K
Beef Bulgogi IDR 29.9K
Blackjack’s Fire IDR 10.9K
Midnight B2uty IDR 10.9K

 

Chingu Cafe
Jalan Sawunggaling No. 10 Bandung
Click for Google Maps

chingu

(Sebagian) Daftar Menu

DSCF8990 (800x533)

DSCF8991 (533x800)

DSCF8989 (800x533)

DSCF8988 (800x533)

Iklan

Satu pemikiran pada “Seeelamat Pagi Chingu! (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s