Pusing-Pusing di Kuala Lumpur (Bagian 3 dari 3)

Baca bagian sebelumnya di Pusing-Pusing di Kuala Lumpur (Bagian 2 dari 3)

 

Berjaya Times Square

Di kesempatan terbaru saya ke Kuala Lumpur, saya memilih untuk menginap di Melia Hotel di daerah Bukit Bintang (Google Maps). Waw, hotelnya bintang empat lho! Emangnya mampur bayar? Ya ngga mampu laaah, wkwkwk. Kan dibayarin kantor. Kali ini saya masih ke Kuala Lumpur dalam rangka meeting. Sengaja saya pilih hotel ini karena letaknya yang strategis. Ga sampe 2 km jaraknya ke kantor tempat meeting bakal diadain. Di depannya ada mal Berjaya Times Square (Google Maps). Dan di belakangnya ada Jalan Bukit Bintang atau dikenal juga dengan Arab Street dan ada Jalan Alor yang terkenal sebagai pusat kulinernya Kuala Lumpur.

DSCF8882 (533x800)

Di malam sebelum meeting, saya belum berniat jalan-jalan ke Jalan Alor karena takut capek. Akhirnya saya memilih untuk ngeliat-liat mal Berjaya Times Square. Pas masuk ke dalem, owalaaaah, ternyata malnya mirip kayak ITC Cempaka Mas tapi dalam versi yang lebih rapi dan teratur. Selain itu, malnya juga agak sepi. Tiga lantai terbawah emang rame, tapi pas ke atas-atasnya mulai sepi. Mengingatkan saya pada kondisi Mal Arta Gading yang mati segan hidup pun tak mau.

DSCF8878 (800x533)

Dan mirip seperti Trans Studio Mal di Bandung, di dalem mal inipun ada taman bermainnya lho, namanya Berjaya Times Square Theme Park yang diklaim sebagai Theme Park terbesar di Malaysia. Waw, masak sih? Tapi taman bermainnya sepi tuh. Dan keliatannya juga ga oke-oke amat. Apa karena emang hari Rabu? Atau karena harga tiketnya yang mahal? Entahlah… Pokoknya ga nyampe satu jam saya jalan-jalan di sini, saya udah pengen pulang aja deh. Ga ada yang seru yang bisa diliat.

DSCF8886 (800x533)

Pas mau pulang, saya ngeliat gerai pizza Papa John. Wow, jadi nostalgia. Dulu pas di Bandung ada Papa John’s Pizza, saya dan keluarga sering pesen buat delivery. Menurut saya rotinya lebih enak daripada Pizza Hut. Apakah di sinipun rotinya sama? Saya penasaran buat beli satu loyang ukuran medium, sekalian buat makan malam. Harganya 28.5 RM. Sebelnya, mereka ga nyediain saos sambel. Saya cuma dikasih paprika berbentuk mirip cabe ijo yang rasanya lebih ke asem daripada pedes. Satu-satunya saos yang mereka punya cuma saos bawang putih. Ya udah deh, I’ll take any sauce I can get.

 

Jalan Alor

Pulang meeting, saya balik dulu ke hotel. Syukurnya hari masih sore, saya tidur dulu deh karena bener-bener ngerasa exhausted. Abis solat magrib, di sini magribnya jam setengah delapan, karena waktunya maju sejam, saya berangkat buat mengeksplor Jalan Alor (Google Maps) dan sekitarnya.

DSCF8911 (800x533)

Menuju Jalan Alor ini jaraknya cuma 500 meter dan saya capai tentunya dengan berjalan kaki. Sempet ngelewatin Jalan Bukit Bintang yang juga dikenal orang sebagai Arab Street karena entah mengapa ada banyak banget restoran Arab di sini. Oiya, kalo kamu ke sini naik LRT, kamu bisa turun di stasiun Air Asia Bukit Bintang. Iya, nama stasiunnya ada nama sponsornya.

DSCF8914 (800x533)

Saya udah bilang kan kalo Jalan Alor ini pusat kuliner? Mirip kayak di Jalan Sabang di Jakarta. Kuliner yang ditawarkan sangat beragam, ada steamboat, seafood, dimsum. Tapi umumnya restorannya chinese food. Lagi-lagi, kalo mau makan di sini rasanya ga aman banget deh. Tapi untungnya ga semua restorannya chinese food. Ada juga restoran yang mencantumkan label halal. Kalo kamu mau makan di tempat yang ga nyantumin label halal, ada baiknya kamu nanya deh. Saya pernah ngeliat ada sepasang suami istri yang mana si istri menggunakan jilbab mau beli dimsum di sini. Tapi si penjual langsung bilang, “No halal, sorry!”. Masalahnya, kalo cowok kan ga pake jilbab. Makanya, wajib nanya!

DSCF8917 (800x533)

Salah satu jajanan kaki lima yang khas di sini yaitu chestnut panggang. Entah kayak apa rasanya soalnya waktu itu saya ga berminat mencoba. Supaya tetep anget, si chestnut disangrai dengan mesin otomatis kayak gini. Yang warnanya item-item itu saya juga ga tau apa ya. Yang pasti bukan kopi.

DSCF8899 (800x533)

Malem itu, inceran saya adalah Nasi Kandar Tg’s yang ada di deket Jalan Alor. Tapi pas saya ke situ, tempatnya ga terlalu oke dan juga ga terlalu rame. Padahal di perjalanan menuju ke sini, saya sempet ngelewatin restoran nasi kandar juga yang tempatnya lebih oke dan juga rame. Karena ga meyakinkan, akhirnya saya balik ke restoran yang lain itu deh, namanya Restoran SK Corner di Jalan Rembia (Google Maps).

DSCF8897 (800x533)

Nasi kandar sendiri merupakan salah satu makanan khas Malayia yang juga terkenal selain nasi lemak. Bedanya, kalo nasi lemak merupakan makanan khas ras Melayu, nasi kandar ini makanan khas ras India tapi India muslim. So, makanannya insya Allah halal.

DSCF8896 (800x533)

Dan kalo diliat sekilas, eh malah berkali-kali diliat pun, masakannya mirip banget ama nasi padang. Rasanya juga mirip, tapi ya udah tentu bercita rasa India. Saya ngambil telor dadar, gulai babat, dan sayur. Kuahnya saya campur-campur. Alhamdulillah enak dan harganya pun cuma 8 RM. Minumnya saya pesen bandung. Iya, itu nama minuman kok. Namanya bandung. Rasanya persis kayak rose syrup dipakein susu. Dan ini minuman favorit saya kalo ke Singapur atau Malaysia.

DSCF8903 (800x533)

Di jalan pulang, saya ngeliat ada yang jual sate-satean. Pas saya tanya, ternyata satenya sate ayam. Kirain apaan, soalnya warnany merah banget. Saya sekalian tanya aja deh, halal apa ngga. Katanya halal. Yesss, aman. Saya terus beli sate kulit sama tungging. Yang jual nyebutnya pantat. Yah, I guess nyebut pantat itu lazim kali ya.

DSCF8907 (800x534)

Oiya, belok dikit dari Jalan Alor, ada satu bagian di mana berjejer para penjaja jasa pijat. Lucunya, posisinya saling bersebelahan gitu, entah ada 5 atau 7 ruko. Dan karenanya, persaingan jadi cukup ketat kali ya. Para karyawannya sampe mesti turun ke trotoar buat nawar-nawarin, “Massage, Sir?” Saya bener-bener menghindari kontak mata ama salah satu dari mereka untuk menghindari tawaran yang lebih intens. Mirip kayak kalo kamu lagi naik bus atau metromini terus ada pedagang asongan yang lewat deh.

DSCF8921 (800x533)

Sambil pulang, saya ngelewatin Jalan Alor lagi. Kali ini saya tergoda buat nyobain es krim kelapa yang dijajakan oleh Sangkaya. Mereka berbaik hati ngasih saya sample satu sendok es krim. Daaaan, rasanya emang enak! Akhirnya saya beli menu signature mereka. Harganya 10.5 RM saja.

DSCF8919 (800x534)

Menu signature-nya kayak gini, kita dikasih empat scoop es krim rasa kelapa, serutan daging kelapanya, dengan beralaskan mangkuk batok kelapa. Terus, kita juga boleh milih tiga topping dari beberapa topping yang tersedia. Saya memilih jagung, kacang, dan kacang merah. Hummm, enaaaak!!

DSCF8922 (800x533)

Dan kalo kamu haus, di Jalan Alor ini ga cuma jualan makanan kok. Ada yang jual minuman juga. Kayak ini misalnya, ngejual minuman air tebu dengan harga 3 RM buat botol kecil atau 5 RM buat botol besar.

DSCF8923 (800x533)

Besok paginya, saya sengaja ga makan di hotel. Sayang sih. Tapi, rasanya malah lebih sayang lagi kalo saya mesti melewatkan nasi lemak. Ini nasi lemak yang saya incer. Ga ada papan namanya sih. Mereka jualannya pun hanya di tenda. Kalo di Google Maps sih namanya Nasi Lemak Jalan Alor (Google Maps). Dan lokasinya emang di pertigaan Jalan Alor dan Jalan Changkat Bukit Bintang.

DSCF8924 (800x534)

Dalam satu porsi standar nasi lemak biasanya kita dikasih, selain nasi lemaknya tentunya, ikan teri goreng, kacang tanah goreng, potongan timun, dan sambal. Tergantung yang jualan sih. Kalo di sini, mereka nyediain banyak menu tambahan. Saya pesen nasi lemaknya pake dendeng balado dan telor dadar. Harganya lumayan juga, 7 RM. Anyway, walau nasi lemak pun dibuat dengan melibatkan santan, tapi entah mengapa rasanya agak berbeda sama nasi uduk.

 

Pasar Imbi atau Pasar Bukit Bintang

DSCF8928 (800x270)

Abis beli nasi lemak dibungkus, tadinya saya mau makan di kamar hotel aja. Tapi gara-gara baca tulisan di blog ini, saya jadi penasaran pengen ngeliat yang jualan makanan buat sarapan di Pasar Imbi atau Pasar Bukit Bintang (Google Maps) yang lokasinya ga jauh dari hotel. Pas saya jalan ke situ, lah, kok malah ada construction site yang katanya bakal ngebangun Tun Razak Exchange. Owalah, ternyata posisi pasarnya agak ngegeser sedikit. Pasarnya ga terlalu gede, tapi pas di bagian tempat makannya, rame bangeeet. Yang jualannya kebanyakan orang Cina, begitu juga yang makannya. Menunya pun terkadang berbahasa (plus bertulisan) Cina. Karena ngeri, akhirnya saya cuma mesen minum aja deh di sini. Makannya cukup nasi lemak yang tadi dibeli.

Ngomong-ngomong, mengenai minuman, saya mau share info yang penting ga penting nih. Kalo kamu bilang ice tea atau es teh, nanti kamu bakalan dikasih teh susu yang sekilas mirip teh tarik. Lah, terus kalo mau beli es teh manis atau es teh tawar piyeee? Tenaaang. Kalo mau beli es teh manis, bilang aja “Teh-O!” Dan kalo kamu mau beli es teh tawar, bilang aja “Teh-O kosong!” Oke? Jangan lupa ya.

DSCF8935 (800x533)

Abis makan, saya tergoda buat beli dodol cina ini. Keliatannya enak sih. Saya tanya harganya berapa seporsi. Ternyata 5 RM.

DSCF8936 (800x533)

Nah, seporsi dodol cinanya segini nih, cuma sekotak styrofoam. 5 RM lho ini. Mahal ya? Untung aja rasanya enak. Unik. Mirip kayak dodol susu Pangalengan, tapi dengan tekstur yang lebih liat dan rasa manisnya pun lembut, ga giung. Dan penyajiannya pun kayak ongol-ongol, dibalut parutan kelapa.

 

TAMAT

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s