Sarapan Lontong Pical di Bagus Rangin (Bandung)

Ini salah satu tempat di mana bisa makan makanan khas minang yang jarang dijual di restoran padang. Lontong pical namanya. Maksudnya sih lontong pecel. Orang minang nyebut pecel dengan pical. Bukan, bukan yang petinju legendaris itu. Walau namanya juga sama sih.

Dapur Minang Lima Saudara namanya. Panjang juga ya namanya, sampe empat kata. Restoran padang aja biasanya cuma dua kata. Si Dapur Minang ini jualannya dari sejak saya pertama diajak papah saya ke sana, sampe sekarang ya di situ-situ aja. Di pinggir jalan Bagusrangin. Kaki lima.

DSCF8562 (800x534)

Tapi jangan salah. Yang dateng rame loh. Karena rasanya yang enak, jualannya yang cukup bervariasi, dan yang terakhir, murah! Pas banget kan buat kantong mahasiswa. Kadang, dia juga suka diundang unit-unit kesenian minang ke kampus-kampus untuk mengisi acara yang mereka adakan. Saya pernah liat dia berjualan di acara Unit Kebudayaan Minang ITB.

DSCF8565 (800x533)

Terakhir kali saya ke sini kayaknya udah lama banget. Mungkin dua tahun yang lalu. Mungkin lebih. Saya liat ada apa aja jualannya, udah lupa soalnya. Saya liat ada lontong pical, lontong sayur, gulai ayam, gulai telur, telur mata sapi, rendang, bahkan ada juga kue lupis dan teh talua alias teh telur.

Dari semua hidangan tadi, saya memilih untuk membeli lontong pical pake gulai telur. Sepenglihatan saya sih mereka ga nyediain nasi. Jadi si ayam, telur, ama rendang tadi itu buat lauk tambahan pas makan lontong pical atau lontong sayur. Sempet tergoda buat membeli teh talua yang juga menjadi favorit saya. Tapiii, ngga ah. Saya ntar pengen beli kue lupis aja deh kayaknya.

Oiya, buat kamu yang belom pernah makan makanan minang yang satu ini, lontong pical itu disajikan dengan kombinasi lontong, mie kuning, kol, timun, kerupuk merah, dan biasanya nih, sayur pakis. Orang minang sih nyebutnya paku (kok jadi berasa debus?). Abis itu di atasnya diguyur oleh bumbu pecel, tanpa kecap. Pokoknya lontong pical ama lontong sayurnya orang padang beda deh sama yang dari Jawa. Cita rasanya gurih. Kamu wajib nyoba biar tau bedanya…

DSCF8567 (800x533)

Puas kangen-kangenan makan lontong pical, perut saya rasanya masih bisa menampung dua buah kue lupis. Kue lupis ini juga merupakan salah satu jajanan pasar khas minang. Kue lupis biasanya diguyur kuah gula merah yang legit dan manis. Hmmm, pas banget deh buat jadi dessert setelah makan lontong.

Lontong Pical Telur IDR 10K
Lupis (Satuan) IDR 2.5K

 

Dapur Minang Lima Saudara
Jalan Bagusrangin (belakang Rabbani) Bandung
Click for Google Maps

dapur minang

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s