Sarapan Bubur Cikini H.R Sulaeman (Jakarta)

Akhirnyaaa, kesampean juga beli si Bubur Cikini H.R Sulaeman alias burcik ini. Sehari sebelumnya, saya udah dateng ke sini. Tapi karena kesiangan, buburnya udah abis. dooong. Padahal waktu baru juga menunjukkan pukul setengah 10. Beuuuhh. Makin penasaran kan jadinya. Gapapa, burcik ini buka tiap hari kok, Dan besok, saya berjanji bakalan dateng lebih pagi lagi. Camkan itu!

DSCF8382 (800x533)

Maka jadilah hari minggu keesokan harinya, saya berangkat jam setengah delapanan. Berangkat jam segitu aja saya udah deg-degan, takutnya ntar ada menu yang abis. Kayak misalnya ati ampela yang biasanya emang lebih cepet abis.

DSCF8383 (800x534)

Tempat yang tersedia ga sebanding dengan animo pengunjung. Ada lantai duanya sih, tapi saya males kalo mesti naik tangga ke atas. Jadi saya juga ga tau keadaan di atas kayak apa. Mungkin lebih kosong sih. Kalo kamu datengnya rame-rame, wah, udah lah. Siap-siap aja duduknya nyebar-nyebar.

Dan karena ramenya itu, mau beli aja lumayan ngantri. Soalnya selain ada yang makan di tempat, tentunya ada juga yang pesen buat dibawa pulang. Karena saya dateng sendirian, saya ga bisa nge-take tempat duduk. Ya udah, saya ngantre aja lah. Urusan pantat mah gampang. Yang penting urusan buburnya dulu. Emangnya mau keabisan lagi?

Burcik ini mengklaim dirinya sebagai bubur cirebon. Setau saya sih bubur cirebon ada dua jenis. Ada yang berkuah kuning kayak sop, ada yang buburnya biasa aja. Nah, si burcik ini masuknya tipe bubur cirebon yang ga berkuah. Porsi yang bisa kita pesen ada dua macem, porsi besar dan porsi kecil. Porsi besar sendokannya tiga, porsi kecil sendokannya cuma dua. Ga terlalu beda jauh. Selain itu, kita juga bisa nambahin kuning telor kampung mentah, buat diaduk sama buburnya. Pelengkap lainnya, ada sate ati ampela. Saya ga tau harganya, soalnya pas saya pesen udah keabisan.

DSCF8377 (800x534)

So, seporsinya ini, bahkan yang porsi besar pun, ga terlalu banyak kok. Cukup lah. Buburnya ga terlalu encer, tapi juga ga terlalu kental. Dan rasa buburnya? Hambar sodara-sodara! Orang-orang banyak mengklaim burcik ini sebagai bubur yang sehat. Iya juga kali ya. Hambar gitu buburnya. Ya udah, saya yang nyesuain, saya nambahin kecap asin dan sambel secukupnya. Setelah itu, baru deh buburnya jadi lebih berasa.

Oiya, selain bubur ayam di sini juga jual nasi goreng dan martabak telor. Mungkin maksudnya buat dijual pas malem-malem ya, soalnya burcik ini jualannya pagi-pagi ama sore ke malem. Tapi biarpun pagi-pagi, ada aja sih yang beli nasi goreng ama martabak telor itu. Emang ya, yang namanya selera mah ga kenal waktu…

Bubur Ayam Telor (Besar) IDR 22K
Bubur Ayam Biasa (Besar) IDR 18.7

 

Bubur Ayam Cikini H.R Sulaeman
Jalan Cikini Raya, seberang KFC Cikini
Click for Google Maps

burcik

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s