Keliling-Keliling di Belanda (Bagian 2 dari 2)

Baca bagian sebelumnya di Keliling-Keliling di Belanda (Bagian 1 dari 2)

 

Sabtu malem itu, saya pergi ke tempat untuk bermalam yang udah di-booking pake Airbnb. Lokasinya di Javastraat. Ga disengaja lho, saya ga ngeuh alamat itu sama sekali pas mesen. Saya cuma ngeliat posisinya yang ga jauh dari pusat kota. Saya ke sini naik bus sendirian, soalnya saya udah beli kartu SIM Belanda, bisa nyari jalan sendiri.

DSCF8169 (683x1024)

Host saya buat malem itu, Gian, sebelumnya udah menghubungi saya dan ngasih tau bahwa malam itu sampe pagi dia bakalan pergi buat bekerja. Saya bisa ngambil kunci apartemennya yang dititipin ke temennya di restoran Italia di lantai dasar. Saya jadinya semaleman sendirian di apartemennya. Walau pagi-pagi sekitar jam 5an saya denger kayak ada suara-suara di luar kamar, tapi pas saya jam setengah 8an mau solat subuh dan mandi, ga ada orang. Aneh. Si Gian ini tidur di mana?

PhotoGrid_1448180986135

Daerah di sekeliling tempat menginap saya bener-bener mengingatkan saya dengan satu daerah di Bandung yang nama-nama jalannya mengambil nama pulau-pulau di Indonesia. Yap, di daerah ini pun nama jalannya mengambil nama-nama pulau di Indonesia. Ahaaaa, saya jadi dapet ide nih. Saya pengen foto-foto di lokasi-lokasi yang alamatnya sama dengan sekolah saya dulu di Bandung, yaitu SMPN 2 Bandung yang alamatnya di Jalan Sumatera No. 42 dan SMAN 3 Bandung yang beralamat di Jalan Belitung No. 8. Di doppelganger-nya di Belanda sini, SMPN 2 jadi toko roti, sementara SMAN 3 jadi rumah tempat tinggal.

Abis iseng foto-foto, saya ngelanjutin perjalanan ke Amsterdam Centraal. Agak galau sih mau ngapain aja hari ini. Tadinya saya berniat Museum Body Worlds dan Anne Frank. Tapi karena waktu udah menunjukkan pukul 10 siang, saya urungkan niat saya. Waktunya kayaknya ga cukup, bahkan walaupun cuma buat ngedatengin salah satunya aja. Soalnya jam 1 nanti saya udah mesti balik lagi ke Amsterdam Centraal. Rencananya, saya mau ngeliat menara kincir angin Belanda yang terkenal itu di Kinderdijk, Rotterdam. Ya udah lah yaaa. Lumayan lah, anggap aja lagi ngehemat duit. Soalnya kebanyakan jalan-jalan lumayan menguras duit nih. Dan harga tiket ke dua tempat tadi pun ga murah.

DSCF8175 (1024x683)

Ya udah, kalo gitu saya mau liat-liat beberapa tempat yang ada di itinerary Sandemans Tour kemaren tapi ga dikunjungi, di antaranya rumah tersempit dan jembatan terlebar di Amsterdam. Yaaah, bukan tempat yang menarik sih. Tapi, daripada ga ada tujuan?

DSCF8177 (682x1024)

Walau agak repot nyarinya, akhirnya ketemu juga rumah tersempit ini. Lokasinya di Jalan Singel No. 7 (Google Maps). Tapi kalo kamu search di Google, ada tempat lain yang juga diklaim sebagai rumah tersempit, bukan hanya di Amsterdam, bahkan di Eropa. Bukan hanya sempit sih, tapi juga emang kecil. Tapi saya lebih milih ke sini, soalnya deket sama tempat berikutnya yang mau saya kunjungi.

DSCF8180 (1024x683)

Tempat berikutnya itu adalah ini, jembatan terlebar di Amsterdam, namanya jembatan Torensluis (Google Maps). Hmmm, mungkin maksudnya kota tuanya Amsterdam kali ya. Jembatan di kota tua Amsterdam yang dikelilingi kanal-kanal ini emang umumnya ga lebar. Tapi beda halnya dengan jembatan ini. Katanya sih dulu di atas jembatan ini berdiri sebuah menara hingga tahun 1829. Hmmm, jadi itu sebabnya jembatannya bisa lebar banget. Oiya, seperti yang bisa kamu liat di foto di atas, di sini juga ada patung dada Multatuli. Ga tau Multatuli? Haduuuuh, coba buka-buka lagi buku sejarahnya deh…

DSCF8188 (683x1024)

Abis dari Torensluis, saya mau liat yang katanya jalan tersempit di Amsterdam. Namanya Trompettersteeg (Google Maps) dan lokasinya ternyata deket sama De Oude Kerk yang kemaren udah didatengin. Pas nyampe sono, euleuuuh, jalan kayak gini mah ada banyak banget di Indonesia. Kita menyebutnya gang! Ga istimewa ah. Tapi karena udah kadung ke sini, ya udah deh, saya ambil aja fotonya.

DSCF8190 (1024x683)

Nah, di Red Light District sini ada banyak banget coffeeshop. Loh, apa istimewanya sih coffeeshop? Kan cuma tempat ngopi kayak Starbucks gitu? Eits, jangan sampe salah masuk ke sini. Masih inget kan kalo di Amsterdam sini ganja dijual secara legal? Nah, ganja itu di antaranya dijual di coffeeshop kayak ini nih. Orang-orang masuk ke coffeeshop ini tanpa pake malu-malu, kayaknya udah biasa banget. Di beberapa coffeeshop malah ada beberapa kursi yang ngadep ke jendela. Orang-orangnya keliatan lagi ngisep ganja. Ya olooooh. Kadang malah banyak juga orang-orang yang ngerokok ganja di jalanan. Jejey ngasih tau saya bahwa bau asep ganja tuh ya yang kayak gitu itu. Menurut saya sih baunya ga enak, bikin enek! Oiya, terus kalo mau ngopi beneran mesti ke mana dong? Kalo kamu mau ngopi yang ga pake ganja, silakan pergi ke tempat yang tulisannya “cafe”. Jangan sampe salah, lho. Okey???

DSCF8194 (1024x684)

Dari Red Light District, saya mulai mengarahkan langkah saya ke Amsterdam Centraal. Tapi karena waktunya masih agak luang, saya menyempatkan diri untuk membeli makan siang di Wok To Walk (Google Maps) yang bisa dibawa dengan gaya chinese takeout box gitu. Iyes, saya tau wajannya dipake barengan sama pesenan lain, tapi yang penting ga ada menu babinya, dan pesenan saya insya allah makanan yang halal semua. Di  sini kita bisa milih tiga hal : makanan utama, pelengkap alias lauknya, dan sausnya. Makanan utama yang saya pilih adalah mie telor, terus pake lauk jamur champignon. Sausnya garlic and black pepper aja deh.Plus tambahan topping bawang putih goreng. Semuanya “hanya” 6.5 Euro saja. Really, segitu udah murah kok. Tapi kalo mau yang lebih murah lagi yaaa, silakan aja beli kebap. Tapi saya sih ogah. Boseeeenn!!

DSCF8197 (1024x683)

Sampe di Amsterdam Centraal, ternyata kereta datengnya masih setengah jam lagi. Saya nyari peron yang mana kereta saya akan berhenti di sana. Saya liat di jadwal di papan jadwal keberangkatan. Yes, ada nomer kereta saya yang mau ke Rotterdam. Nah, sekarang tinggal mau ngapain nungguin kereta. Tempat duduk kagak ada. Garing nih…

Perjalanan ke Rotterdam Centraal Station (Google Maps) memakan waktu satu seperempat jam. Perginya pake tiket yang udah dibeli Jejey online dengan harga yang lebih murah. Kok bisa lebih murah? Jadi katanya sih itu tiket yang dibeli patungan dengan orang-orang lain, yang kalo menurut pemahaman saya sih, ga saling kenal. Ga tau juga di mana belinya. Mungkin di suatu forum atau apa gitu. Dan harga tiket grup ini emang jauh lebih murah sih. Abis itu, tiketnya cuma perlu di-print karena di situ ada QR code buat di-scan di pintu masuk stasiun atau buat ditunjukin ke petugas, kalopun diperiksa.

DSCF8202 (1024x684)

Di stasiun Rotterdam, ternyata Jejey udah nyampe duluan. Tapi, temen-temen kuliahnya yang katanya pada mau ke Kinderdijk juga ternyata belom nyampe. Setengah jam lagi katanya. Duh, saya udah dag dig dug aja. Soalnya hari mulai sore. Dan jam setengah lima aja kan matahari udah terbenam. Mau ngeliat apa di sonoooo? Batman lagi bertugas? Ya udah, daripada stres, mendingan foto-foto dulu deh di depan stasiun. Katanya stasiunnya masih baru. Emang sih, kecium dari baunya.

Dari Rotterdam Centraal, jangan kira udah deket ya. Untuk mencapai Kinderdijk, kita masih mesti naik kereta lagi ke stasiun Rotterdam Lombardijen (Google Maps). Tiketnya 4.4 Euro buat bolak-balik di kelas 2. Dari situ, kita nerusin perjalanan naik bus lagi sekitar tiga perempat jam. Tiket busnya lumayan juga, 8 Euro sekali jalan. Jejey nanya apakah saya udah solat atau belom. Oiya, hampir aja kelupaan. Tadi di kereta ke Rotterdam saya malah tidur. Oke lah, markisoldibus.

DSCF8225 (1024x684)

Sampe di Kinderdijk (Google Maps), gerimis bo. Gelaaap dan dingin pula. Ah, sayang banget. Sambil nungguin hujan agak reda, kita iseng-iseng masuk ke dua toko souvenir yang ada deket jalan raya tempat kita turun dari bus. Sambil liat-liat souvenir di situ, dengan gaya sok-sok mau beli. Hmmm, tapi kayaknya sih yang punya toko, dengan pengalaman bertahun-tahunnya, pasti tau mana yang beneran mau beli, mana yang cuma akting. Tapi untungnya kita tau diri, kita udah buru-buru minggat tanpa nunggu diusir, kekekek.

Di Kinderdijk ini, kita ga perlu mbayar buat masuk, Gratis! Beda kayak di Indonesia ya? Kalo di sini orang-orangnya lebih kreatif buat nyari duit. Mereka bikin museum, ngadain penyewaan sepeda, buka toko souvenir kayak yang kita datengin tadi, dan sebagainya.

DCIM100MEDIA

Jadi, menara kincir angin Belanda yang terkenal ini dalam bahasa inggrisnya disebut windmill, yang maknanya lebih sesuai dengan fungsinya. Dahulu, windmill digunakan untuk menggiling (mill) gandum dan memompa air. Belanda itu banyak daerah rawa-rawanya, makanya windmill kemudian digunakan untuk tujuan itu. Di Kinderdijk ini ada beberapa spot foto dengan latar windmill yang oke. Yang paling oke, adalah di jembatan putih ini, di mana ada empat windmill yang berbaris di kejauhan. Jaraknya dari halte bus lumayan juga, sekitar 1.2 km. Sebelum pulang, kita nyempetin buat ngambil foto selfie.

Bus dari Kinderdijk ke Zuidplein ini, mungkin karena hari Minggu ya, datengnya satu jam sekali. Pas kita masih deket si jembatan putih itu, Jejey ngecek aplikasi Androidnya dan bilang si bus itu bakal dateng 13 menit. Haiyyaaaa, 1.2 km paaaak! Akhirnya kita, dengan suasana gerimis mengundang, lari-larian sampe halte. Gila, ngos-ngosan. Kita semua tertolong oleh banyaknya antrean orang yang juga mau masuk. Bayangin kalo kita telat. Kedinginan di halte, nungguin bus yang bakalan baru dateng sejam kemudian. Sekalian aja bawa korek api, biar kayak cerita gadis penjual korek api.

DSCF8231 (1024x683)

Dari Rotterdam Zuidplein (Google Maps), kita naik kereta lagi, tapi kali ini saya ama Jejey memisahkan diri dari rombongan  karena Jejey mau ngajak saya ke Rotterdam Blaak Markt. Lokasinya tepat di samping stasiun Rotterdam Blaak (Google Maps). Jadi kita ga perlu jalan terlalu jauh. Keluar dari stasiun, kita bisa ngeliat bangunan yang terkenal ini nih, namanya Kubuswoningen atau Cube House (Google Maps). Keren ya kayaknya kalo tinggal di sini.

DSCF8246 (1024x683)

DSCF8232 (1024x683)

Sementara si Blaak Markt atau Markthal (Google Maps) juga ga kalah uniknya. Bangunannya gedeeee banget. Dan pas kita masuk pun masih dibuat takjub. Di dalemnya itu berupa hall yang sangat luas dan kosong melompong hingga ke langit-langitnya. Udah gitu, langit-langitnya pun ga polos melainkan penuh dengan motif-motif berwarna-warni. Cool!

DSCF8236 (1024x683)

Markthal ini merupakan pusat jualan makanan. Karena saya udah diguna-guna ama Jejey supaya mau nyobain kentang gorengnya orang Belanda, akhirnya saya beli satu porsi di kedai bernama Bram Ladage. Saus standarnya mayones. Ga ada saos cabe? Yang pasti ga ada saos cabe ABC lah. Yang ada saos cabe kayak pas makan Kapsalon kemaren. Ih, ogah…. Rasa kentang gorengnya sendiri enak. Apalagi masih anget. Tapi, saya masih mau bandingin sama kentang gorengnya Smullers yang kalo kata Jejey sih lebih enak. Ih, jadi makin penasaran.

DSCF8242 (1024x683)

Tujuan utama kita ke Blaak ternyata bukan cuma mau makan kentang goreng. Ternyata sekitar 200 meter dari Markthal ada restoran semacam Wok to Walk yang tadi siang saya makan. Namanya Eazie (Google Maps). Kalo kata Jejey sih restorannya halal. Kayaknya sih emang iya, walaupun ga ada logonya. Soalnya pas saya masuk sini ada perempuan yang berjilbab lagi makan. Kali ini saya mau nyobain mie bihunnya (nyebutnya glass noodle) pake ayam dan bumbu sate. Hah? Bumbu sate? Iya, kamu ga salah baca. Ada bumbu satenya lhooo. Makanya saya penasaran. Pas saya cobain, not baaad. Tapi lama-lama, karena porsinya lumayan banyak, jadi kerasa enek juga. Soalnya rasa bumbu satenya agak manis. Oiya, sebenernya ada yang ukuran kecil juga deng. Harga seporsi besar yang saya pesen ini 6.25 Euro. Udah udah, ga usah diitung berapa rupiahnya. Sebelum berangkat dari Eazie, saya nyempetin nge-refill botol air minum saya, di toilet. Abisan mau gimana lagi, wastafelnya cuma ada di dalem toilet. Cuek aja lah. Toiletnya juga bersih ini kok. Ga bau… *pembelaan*

DSCF8251 (1024x683)

Dari Blaak, karena masih ada cukup banyak waktu, Jejey ngajakin saya mampir ke stasiun Delft (Google Maps). Walau lebih kecil, stasiunnya lebih baru daripada Rotterdam Centraal karena baru selesai direnovasi dan diperluas. Btw, terus di Delft ini ngapain? Ga ada. Ini beneran saya kayaknya diguna-guna dan mau aja diajakin ke stasiun kota di mana Universitas Delft, tempat Jejey berkuliah, berada. Saya, saya ga sadar. Beneran, saya ga inget apa-apa! Itu saya di atas juga ga nyadar lagi difoto. Bahkan senyumannya pun palsu. You have to trust me!

DSCF8248 (1024x684)

Sebagai penutup malam, saya beli kentang goreng Smullers di stasiun Delft. Kayaknya si Smullers ini menang tender untuk berjualan di stasiun-stasiun di Belanda deh, soalnya di Amsterdam Centraal juga ada. Anyway, secara umum sih rasanya ga jauh berbeda sama kentang gorengnya Bram Ladage. Saos mayonesnya rasanya sama-sama aja. Tapi kentangnya emang sedikit asin dibanding kentangnya Bram yang terasa hambar.

 

TAMAT

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s