Jalan-Jalan di Ibukota Jerman (Bagian 2 dari 2)

Baca dulu dong bagian satunya di Jalan-Jalan di Ibukota Jerman (Bagian 1 dari 2)

 

Tujuan berikutnya yang ada di list saya adalah berkunjung ke museum. Nah, di Berlin ini ada suatu area yang namanya Museumsinsel (Google Maps) atau Museum Island. Bukan pulau beneran di tengah laut lah, kan Berlin ada di tengah benua Eropa. Pulaunya kebetulan berada di antara sungai Spree. Unik kan. Dan yang namanya Museumsinsel juga ga merujuk ke seluruh bagian pulau melainkan cuma bagian utaranya aja, di mana beberapa bangunan museum berada. Nah, sekarang jelas kan kenapa namanya Museumsinsel?

Dari beberapa museum yang ada di sana, saya memutuskan untuk berkunjung ke Museum Pergamon (Google Maps), karena menurut Trip Advisor, dia adalah museum di Berlin yang paling recommended buat didatengin. Harga tiketnya 12 Euro. Kalo kamu cinta banget ama museum, kamu malah bisa mengunjungi semua museum di Museumsinsel dengan hanya membayar 18 Euro aja buat seharian. Karena waktu saya ga banyak, saya sih mau liat museum yang paling the best aja deh.

Museum Pergamon ini ternyata emang fasilitasnya oke banget. Pas sebelum masuk, kita diwajibkan menitipkan jaket di tempat penyimpanan khusus. Abis itu, tiket kita udah termasuk dengan audioguide keren yang bentuknya mirip kayak hape. Jadi, kalo kita misalkan ngeliat simbol headset dengan angka tertentu di suatu koleksi atau ruangan museum, kita bisa ngedengerin penjelasannya melalui audioguide dengan menekan angka yang sama. Cool! Soalnya keterangan koleksi museum di Jerman rata-rata ga ada bahasa Inggrisnya sehingga dengan adanya audioguide kayak gini, kunjungan kita ke museum jadi bisa lebih menambah wawasan. Ga cuma ngeliat doang terus dengan cepat ngeloyor pergi. Udah gitu, koleksi-koleksinya berasal dari daerah Persia dan sekitarnya, dengan ukuran yang beragam dari yang kecil banget sampe dengan yang berukuran masif. Di museum ini juga asiknya kita bebas mengambil foto, beda halnya kalo kita dateng ke museum lukisan.

Setelah dua jam menghabiskan waktu di museum, keluar-keluar udah malem aja. Padahal baru jam 5an. Maklum lah, kalo musim dingin kan waktu siangnya lebih pendek. Sinar matahari juga precious banget, karena bisa tiap hari mendung tanpa ada sinar matahari. Dan kalo udah malem, brrrrr, dingin banget! Apalagi kalo anginnya gelebuk. Hadeuuuh. Mesti pake jaket yang tebel deh. Sialnya, jaket saya tanpa lapisan terlalu, ngga kayak jaket yang mirip logo Michelin itu.

Setelah lumayan lama nungguin bus, saya ngelanjutin perjalanan ke tujuan terakhir saya di hari Sabtu itu, yaitu Tauentzienstrasse dan Kurfürstendamm. Katanya sih, itu jalan yang mirip-mirip kayak Orchard Road-nya Singapur, di mana ada banyak merk berkelas membuka lapak. Dan di sini juga ada Kaufhaus des Westens (Google Maps) atau biasa disebut KaDeWe. Bukan bahasa Sunda lho ya.

Sambil jalan-jalan, ngeliat-liat, dan keluar masuk toko souvenir, saya sebenernya berharap juga bisa nemuin restoran halal. Atau seengganya kebap boleh lah, walaupun bosen juga sih makan kebap melulu selama di Jerman. Tapi sayangnya, ga ada satupun makanan halal yang dijual di jalan ini. Sedikit putus asa, karena ga enak rasanya pulang ke hotel dan tidur dalam keadaan perut yang lapar, saya mencoba googling restoran halal di Berlin. Dapet! Dari sebuah blog punya orang Malaysia, ada dua restoran halal yang berada di jalan Huttenstrasse. Pas saya cek jam bukanya, ternyata dua-duanya buka hingga dini hari. Walaupun agak jauh, tapi boleh juga lah buat dicoba. Ya, karena emang ga ada pilihan lain juga sih. Jadi, di sini ada restoran Al Reda dan Kanun. Al Reda lebih ke hidangan timur tengah sementara di Kanun katanya sih ada crispy chicken. Wih, crispy chicken. Jadi inget KFC deh. Ya udah, saya milih ke Kanun deh.

Pas nyampe sini, saya nemunya malah restoran City Chicken (Google Maps). Ga masyalah. Yang penting mereka tampaknya ngejual menu ayam crispy juga. Di menu, ayam crispy-nya dipasangin sama kentang. Bosen ah makan kentang melulu jadi saya minta kentangnya diganti nasi. Agak rugi juga sih, soalnya kan harga nasi lebih murah daripada kentang. Tapi saya ngerasa butuh makan nasi nih.

Malam itu, saya pulang ke hotel, jam setengah 11 malem, tapi dengan perut kenyang. Alhamdu….lillaaaaahhh….

Keesokan harinya, Berlin diselimuti awan mendung dan hujan rintik-rintik sepanjang hari. Saya yang masih meringkuk di tingkat atas tempat tidur bertingkat di hotel, menggeliat dengan malas-malas. Suasananya suram. Apalagi matahari juga baru terbit jam setengah 8 pagi. Kalau pas kemaren rencanan saya berjalan dengan cukup mulus, sepertinya tidak dengan hari ini. Beberapa rencana jalan-jalan pagi ini yang udah saya susun, kayak ngeliat Charlottenburg Palace, ngeliat Victory Column, ngeliat Eastside Wall Gallery (sisa-sisa Tembok Berlin juga), dan Flohmarkt (Pasar Loak alias Flea Market), saya batalin karena hujan. Tapi untungnya, tempat-tempat itu buat saya cukup opsional dan ga wajib buat didatengin. Yang wajib-wajib untungnya udah didatengin kemaren. How lucky!

Tapi, rencana yang wajib hari ini adalah dateng ke Madame Tussauds Berlin di Unter den Linden dan Berlin Dungeon. Tiketnya udah saya beli online beberapa hari selanjutnya. Tadinya saya cuma mau ke Madame Tussauds doang. Tapi terus pas mau bayar, ternyata mereka menawarkan tiket kombinasi ke beberapa tempat wisata lain, kayak Legoland Discovery Centre, Berlin Dungeon, dan Aquadom Sealife. Legoland sepertinya lebih ke tempat wisata anak-anak. Aquadom? Hmmm, ga menarik ah. Palingan kayak Sea World, di Jakarta juga ada yang mirip-mirip. Saya coba ngeliat review Berlin Dungeon dan kayaknya sih oke. Mereka juga menyediakan tur berbahasa Inggris setiap pukul setengah tiga sore dan satu jam menjelang tutup. Oke, saya akhirnya beli tiket kombinasi Madam Tussauds dan Berlin Dungeon seharga cukup 26 Euro saja. Kalo saya beli belinya masing-masing dan ga online, harga totalnya bisa mencapai 44 Euro. Itungannya, tiket yang masing-masing tadinya 22 Euro jadi cuma 13 Euro doang. Murah kaaaan???

Jam 9an saya berangkat dari hotel langsung ke Madame Tussauds. Berlin masih hujan. Gerimis. Dan menurut ramalan cuaca yang saya liat di hotel tadi, hujan akan melanda Berlin seharian penuh. Not a good day eh? Pas mau naik bus, eh baru nyadar saya belom beli tiket harian. Untungnya, ternyata di bus bisa juga beli tiket harian. Fiuh! Bentuk tiketnya beda, tapi harganya sih sama aja kok.

Sesampainya di Madame Tussauds (Google Maps), kira-kira jam 10 lebih dikit, saya langsung merangsek masuk, menggocek bola, dan goooolll!! Eh… Maksud saya, merangsek ke antrian. Karena masih baru buka, saya cuma ngantri kira-kira 2 orang doang di depan saya. Tapi pas saya pulang dari sini, saya liat antriannya udah panjang booo. Sampe keluar gedung dan hujan-hujanan. Kasian. Makanya saya saranin kamu kalo mau dateng jam 10 aja ya. Biar hemat waktu.

Udah lama sebenernya saya pengen banget dateng ke museum Madame Tussauds dan untungnya saya keingetan buat dateng ke sini. Tadinya saya bahkan ga tau kalo di Berlin ini ada museum Madame Tussauds. Ternyata, kalo di Eropa sini, museumnya ada di London (pusatnya), terus di Amsterdam, Berlin, Wina, dan Praha. Dan beruntungnya lagi, pas saya ke Madame Tussauds Berlin, lagi ada eksibisi patung lilin Star Wars. Kyaaaaa!!! I’m a fan!

Masuk ke dalem museum, saya sempetin foto dulu sama si Madame Marie Tussauds. Jadi, si Marie Tussaud ini lahir pada tahun 1761 di Perancis. Ibunya bekerja sebagai housekeeper pada Dr. Philippe Curtius. Dan dari Dr. Philipp inilah Tussaud belajar ilmu membuat patung lilin. Setelah itu, dia banyak membuat model lilin dan berkeliling Eropa untuk memamerkan koleksinya selama 33 tahun sampe suatu ketika dia lagi di Inggris dan pas mau balik lagi ke Perancis, perang Napoleon meletus. Akibatnya dia terjebak di Inggris dan yaaa, singkat cerita akhirnya dia menetap di sana hingga akhir hayatnya.

Di museum ini, koleksi-koleksinya dibagi di beberapa ruangan. Di lantai satu, kita bisa liat patung lilin figur-figur terkenal yang bersejarah (alias udah wafat) kayak Anne Frank, Karl Marx, Adolf Hitler. Khusus untuk patung lilin Hitler, patungnya ditaro terpisah di dalam ruangan khusus yang cuma bisa kita liat melalui jendela berkaca. Mungkin gara-gara sering dirusak pengunjung yang benci, atau mungkin juga banyak yang bergaya agak-agak ga sopan, sehingga patungnya mesti dikerangkeng begitu. Bukan karena takut patungnya kabur lho ya *garing*

Lalu, ada juga figur politisi-politisi Jerman, Rusia, Inggris, Amerika Serikat, dan sebagainya. Saya memilih untuk berselfie sama Bu Angela Merkel dan Mas Obama. Di lantai dua, ada figur-figur terkenal di bidang sains dan seni budaya, kayak Einstein, Mozart, Bach, Shakespeare. i ruangan berikutnya ada figur-figur olahragawan, di antaranya ada Oliver Kahn, Ronaldo, Muhammad Ali, Mesut Ozil, Steffi Graf, dan lain-lain.

Ada patung lilin Spiderman yang nyempil sendirian. Kalo ga salah cuma ini satu-satunya figur superhero yang ada di sini.

Terus, ada figur-figur artis dan penyanyi. Saya berkesempatan buat selfie bareng Teh Marilyn Monroe yang kecantikannya mampu membuat Presiden John F. Kennedy klepek-klepek. Emang, patungnya aja udah cantik banget, gimana aslinya coba?

Ada Elvis Presley juga yang pake kostum, kayaknya sih US Army. Selain Elvis Presley, ada juga figur terkenal kayak The Beatles, Lady Gaga, Rihanna, Justin Bieber, Britney Spears, Katy Perry (cantik bangeeet!). Hebatnya, sampe tato-tatonya juga ditiru. Hmmm, saya jadi mikir tato yang ada di lokasi tertentu nih, ehm… Terus ada artis-artis kekinian kayak Johnny Depp, pasangan Brad Pitt dan Angelina Jolie, Om George Clooney yang ubannya saingan ama saya, Nicole Kidman, Taylor Lautner, dan masih banyak lagi.

Dari lantai dua, kita turun lagi ke lantai satu memasuki ruang pameran patung lilin Star Wars. Kyaaa kyaaaa!!! *lebay* Di sini ada semua figur-figur terkenal dari film Star Wars : Luke, Han Solo, Leia, Obi Wan, Yoda, C3-PO, R2-D2, Darth Maul, Darth Vader, dan Stormtroopers. Neng Carrie Fisher mungil banget deh!

Keluar dari Madame Tussauds, waktu menunjukkan pukul 12 siang. Dan Berlin masih diselimuti hujan gerimis. Jadwal saya berikutnya adalah menuju Legoland Discovery Centre untuk membeli beberapa cinderamata. Di sini kita bisa beli gantungan kunci Lego Brick yang bisa dikasih ukiran nama kita, free! Tapi sebelum ke sana, saya mau makan siang dulu ah. Karena sengaja ga makan pagi, perut rasanya laper banget nih. Saya mampir ke restoran vegetarian, namanya Samadhi (Google Maps), yang berada ga jauh dari Madame Tussauds. Harga makanannya lumayan mahal deh, rata-rata di atas 10 Euro. Heuuuh. Ya udah deh, itung-itung ngegabungin biaya makan pagi ama siang. Saya akhirnya beli nasi goreng dan minuman sari leci.

Abis makan, saya baru inget saya belooooom solat. Alamaaak! Blunder banget ini mah. Mau solat di mana dooong. Udah jam 1 pula. Padahal, saya masih ga tau mau solat di mana. Udah gitu, kalopun udah tau mau solat di mana, ke sananya pasti butuh waktu. Padahalnya lagiii, saya masih mau ke Legoland sebelom ke Berlin Dungeon jam setengah 3, ngejar jadwal tour berbahasa Inggris. Tiba-tiba, saya memperoleh sebuah ide brilian. Sambil celingak celinguk, saya perhatiin, ini restorannya lumayan gede tapi juga sepi. Saya coba ngeliat beberapa sudut restoran dan nemuin di lantai basement, ke arah WC, ada sedikit ruang yang agak tersembunyi, bersih, dan bisa buat tempat solat. Yes! Solat di sini aja deh. Sajadahnya pake jaket. Saya teru tayamum, terus buru-buru solat zuhur ama asar dijamak qashar. Takut kepergok ama orang yang mau ke toilet. Daaaan, beneran dooong, pas saya baruuu aja beres salam banget, ada orang yang turun ke basement.

Menuju Legoland Discovery Centre (Google Maps), saya nungguin bus lumayan lama. Deg-degan deh, khawatir ga bisa ke Berlin Dungeon tepat waktu. Entah mengapa, di saat hujan kayaknya jadwal bus ga karuan. Ngeliat jadwal di halte dan di aplikasi Android, sering banget ga pas. Walau akhirnya dapet bus, saya mesti lari-larian. Pas nyampe di Legoland, masih bingung, di mana ini toko Lego-nyaaa?? Masak mesti bayar tiket masuk dulu? Ah, ga mungkin ah!

DSCF7965 (683x1024)

Yak, ternyata jalan masuk ke toko Lego-nya mesti dari tempat lain, melalui area bioskop entah apa namanya. Jadi kayak lewat jalan belakangnya gitu. Legoland-nya sendiri kayaknya berada di bawah tanah dan tembus ke sini. Akhirnya saya bisa beli juga Lego Brick Keychain. Pilihan warnanya ada banyak. Saya ngambil warna biru ama ijo, ke kasir, dan minta diukir nama. Gratis tis tis. Kita cuma perlu bayar harga barangnya aja, satunya 5 Euro. Btw, denger-denger di toko Lego Citos juga kita bisa minta Lego Brick Keychain-nya diukir nama. Bener ngganya, ga tau deh. Selain beli Lego Brick Keychain, saya juga beli Star Wars Mini Figure Keychain, karakternya Luke Skywalker dan Princess Leia, masing-masing harganya 4 Euro, lebih murah dari Brick Keychain ya. Tapi sayang, mini figure-nya Han Solo malah ga ada.

DSCF7966 (682x1024)

Dari Legoland, saya naik bus lagi ke Berlin Dungeon (Google Maps) di deket Alexanderplatz. Saya agak tenang sekarang, soalnya kalo ngeliat estimation time di Google Maps sih kayaknya saya sempet. Pas di Berlin Dungeon, sedikit mengantri. Untungnya, buat yang udah beli tiket kombinasi boleh masuk fast lane, jadi saya bisa lebih menghemat waktu.

Sayang di Berlin Dungeon ini kita ga boleh moto-moto. Dan kalo dipikir-pikir, emang ga asik juga sih kalo moto-moto, jadi ga menikmati wahananya. Soalnya, Berlin Dungeon ini sebenernya kayak wahana drama interaktif dibalut komedi. Selama lebih kurang satu jam, kita diajak menyelami sejarah kelam kota Berlin melalui penjelasan aktor dan aktris yang ada di tiap ruangan yang kita lewati. Ada masa-masa di mana terjadi wabah yang menewaskan banyak penduduk Berlin, terus masuk ke masa pemberontakan, dan sebagainya. Drama interaktif ini didukung oleh efek-efek berteknologi canggih, lampu, angin, dan suara. Not bad laaah. Pengalaman yang menarik, beda dari yang lain.

DSCF7969 (683x1024)

Abis dari Berlin Dungeon, saatnya kita berburu oleh-oleh. Jadi sebelumnya saya udah googling, nyari info di mana toko souvenir yang murah-murah. Ada beberapa lead sih. Tapi yang paling deket ama si Berlin Dungeon dan bisa ditempuh dengan berjalan kaki adalah toko Redbear Berlin ini (Google Maps).

DSCF7968 (1024x683)

Di dalemnya ada macem-macem oleh-oleh yang bisa dipilih, tapi ya standar-standar aja sih. Ada kaos, gantungan kunci, magnet kulkas, tote bag, dan sebagainya. Ferdi, adik saya, sebenernya nitip kaos. Tapi karena menurut dia desainnya aly-alay, ga jauh beda sama desain-desain yang dijual di emperan Jalan Malioboro, dia ga jadi nitip deh. Harga barang-barangnya juga ga terlalu mahal (walau kalo dibandingin dengan di Indonesia ya udah pasti lebih mahal). Tapi, di sini suka ada promo “Beli 3 cuma 5 Euro, Weekend Only” (entah beneran cuma pas weekend atau tiap hari) atau semacamnya, jadinya kamu bisa lebih hemat.

DSCF7970 (683x1024)

Selain itu, di Berlin juga ada toko oleh-oleh ini, Ampelmann (Google Maps). Desain dan barang-barangnya lebih premium, otomatis lebih mahal juga, tapi ga terlalu berbau Berlin, soalnya dia lebih menonjolkan logonya sendiri yang emang jadi brand dia, yaitu logo Ampelmannchen. Ampelmann ini adalah simbol buat pejalan kaki yang aslinya digunakan di Jerman Timur, tapi sekarang digunakan hampir di seluruh Jerman. Simbolnya terdiri dari simbol “berhenti” berupa orang berwarna merah yang lagi berdiri dan simbol “jalan” berupa orang berwarna ijo yang sedang melangkah. Di sini saya beli oleh-oleh tote bag buat Mbak Niken. Saya sendiri ga berminat beli Buat saya sendiri. Mahal ah…

Dari sini, saya masih berusaha memburu oleh-oleh titipan Ferdi, yaitu pajangan khas Buddy Bear yang harganya lumayan mahal. Nyari di daerah Checkpoint Charlie, ga nemu motif yang diinginkan. Akhirnya, dapetnya di souvenir shop di Kurfustendamm. Harganya? Hampir 200 rebu. Walaupun emang bagus dan unik, tapi hanya dengan mengingat harganya dalam rupiah udah cukup buat memadamkan niat saya untuk membeli juga.

Oiya, ada lagi satu souvenir yang khas dari Berlin, yaitu tembok Berlin. Heeeh??? Beli tembok? Iyaa, biasanya ada pecahan-pecahan tembok, kecil doang sih, paling seujung jari, yang dijadiin souvenir. Kadang dimasukin plastik plus sertifikat keasliam, ada yang dijadiin gantungan kunci, ada juga yang ukurannya cukup gede buat dijadiin pajangan. Harganya beragam dari sekitar 4 hingga 10 Euro. Tapiii, sebenernya saya meragukan keasliannya sih. Masak iya pecahan-pecahan tembok Berlin boleh diperjualbelikan dengan bebas begini? Dan kalopun boleh, temboknya udah runtuh sejak tahun 1990 lho. Kalo dijadiin souvenir kayak gini, apa ga udah abis? Karena mikir kayak gitu, akhirnya saya ga jadi beli souvenir ini deh.

Beres membeli semua oleh-oleh dan titipan, saya balik lagi ke hotel buat ngambil tas yang lagi-lagi saya titipin di luggage room. Hujan deras mulai mengguyur. Saya lumayan basah kuyup, tapi udah ga mungkin berteduh dan menunggu. Sekitar satu setengah jam lagi Flixbus saya buat balik ke Leipzig akan berangkat. Berabe nih kalo ketinggalan. Bisa-bisa saya ngegembel buat ngedapetin jadwal bus berikutnya…

 

TAMAT

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s