Jalan-Jalan di Ibukota Jerman (Bagian 1 dari 2)

Di weekend saya yang kedua di Leipzig, saya memutuskan untuk berjalan-jalan di ibukota Jerman. Apa coba namanyaaaaa??? (pake gaya rocker ngacungin mic ke penonton) Iyaaak, betttul sekali! Ibukota Jerman adalah Frankfurt!

Tapi bo’ooooong….

Yang bener adalah Berlin!

Yak, Berlin. Buat kamu penyuka kisah perang dunia kedua pasti udah ga asing lagi ama kota yang satu ini. Di sinilah Der Führer alias Hitler yang kumis ala Chaplinnya terkenal itu konon meregang nyawa, menenggak racun bersama kekasihnya, Eva Braun, di dalam sebuah bunker persembunyian terakhir. Berlin juga terkenal dengan Tembok Berlinnya, atau Die Mauer kalo kata orang Jerman, yang menjadi pemisah antara Berlin Barat dan Berlin Timur sampe tahun 1990.

So, saya ke sini pake jasa Flixbus lagi. Pagi-pagi buta, bahkan azan Subuh aja belom kedengeran (ya iya lah ga kedengeran, ga ada azan di sini mah) saya udah bangun. Soalnya bus paling pagi yang berangkat ke kota Berlin adanya jam 6.30. Sengaja saya ngambil bus yang paling pagi, soalnya perjalanan bakal memakan waktu 2 jam 10 menit. Sayang kan kalo berangkatnya kesiangan. Di masa musim dingin begini, waktu siang hari itu begitu berharga. Kenapa? Soalnya, kayak di weekend kedua bulan November ini contohnya, matahari baru terbit jam setengah delapan. Dan jam berapa matahari terbenam? Jam setengah lima sore sodara-sodara. Itu artinya saya “rugi” waktu selama tiga jam dalam satu hari.

Sesampainya di Zentraler Omnibus Bahnhof (ZOB) (Google Maps) atau Central Bus Station Berlin, saya berencana naro tas dulu ke hotel yang udah saya booking sebelumnya melalui Agoda. Nama hotelnya Aletto Kudamm Hotel & Hostel (Google Maps) yang lokasinya deket sama terminal bus dan kereta kebon binatang Berlin. Tapi duh, bentar dulu. Ini kenapa ya anginnya gede-gede banget! Mana saya lupa pake bawahan long john. Brrrrrr!! Dingin banget deh sumpah! Kalo kamu jalan-jalan di musim dingin, jangan lupa pake long john (thermal wear) ya. Saya tadi pagi lupa gara-gara berangkatnya agak buru-buru mau ngejar jadwal trem.

Di Central Bus Station saya beli tiket yang bisa dipake selama satu hari di Berlin. Ini lebih murah daripada beli Berlin Welcome Card yang berlaku 24 atau 48 jam. Iya sih, selain bisa dipake buat naik transportasi apapun sepuasnya dalam jangka waktu tertentu, Berlin Welcome Card juga menawarkan diskon-diskon di banyak objek wisata dan toko. Tapi, saya kan backpacker style, mana ada lah yang namanya bakal shopping. Palingan beli souvenir doang. Jadi, kalo saya beli tipe “tiket satu hari”, saya cuma perlu bayar tiket 6.9 Euro doang dan udah bisa dipake buat muter-muter kota Berlin sepuasnya. Abis itu, ini yang wajib nih, jangan lupa aplikasi transportasi dalam kota mereka, namanya Fahrinfo. Dengan aplikasi ini, saya bisa tau mesti naik transportasi apa aja untuk mencapai suatu lokasi dan berapa lama perjalanannya. Oke banget kaaan?

Oke, sebelum jalan-jalan, saya mau ke hotel dulu, nitip tas. Biasanya hotel-hotel mau nerima titipan tas dan nyediain luggage room khusus. Tentunya tas milik customer mereka yaaa. Jadi, dari ZOB saya naik U-Bahn (Untergrund Bahn), alias istilah subway-nya Jerman, ke suatu titik deket hotel, dan dari situ saya nerusin lagi naik bus. Semuanya sesuai dengan instruksi dari si aplikasi Fahrinfo.

Di U-Bahn saya sempet bingung karena ga ada Entwerter atau mesin pemberi stempel waktu berlakunya tiket. Jadi, naik subway atau trem di Jerman itu ga kayak naik KRL di Jakarta atau MRT di Singapura. Ga ada pintu di mana kita mesti nge-tap kartu. Di sini mesti jujur, kalo kamu naik kereta kamu mesti beli tiket di mesin penjual tiket otomatis yang tersedia di beberapa halte atau stasiun tertentu, terus kamu cap deh tiketnya ke si mesin stempel. Nanti mesin stempel akan mengeprint keterangan kapan kita mengecap tiket. Setelah itu, biasanya tiket bisa digunakan untuk naik trem selama satu jam, ke mana aja selama masih di area yang diperbolehkan oleh tipe tiket. Kadang ada zona area tiket di mana tiket hanya berlaku di daerah tersebut, misal tiket tipe A hanya berlaku di zona A, tiket tipe B bisa dipake di zona A dan B di mana zona B misalnya area yang lebih jauh atau lebih luar dari zona A, dan seterusnya. Akibatnya, harga tiketnya juga berbeda sesuai luas zona yang bisa ditempuh.

Oke, jam 9an saya sampe di hotel dan menitipkan tas saya di luggage room mereka. Tapi, aduh, padahal saya jam 10 mesti ikutan Free Tour Berlin yang diadain sama Sandemans. Kalo ga sampe pada waktunya, udah so pasti saya ditinggal. Dan sekarang waktu udah menunjukkan pukul setengah 10. Saya rencananya mau naik bus nomor 100 dari halte kebun binatang Berlin. Tapiii busnya telat dan baru dateng jam 9.50. Dan sialnya menurut Fahrinfo, perjalanan akan memakan waktu 23 menit.

Meeting point tour ada di depan Star Bucks Pariser Platz (Google Maps) karena tempat pertama yang akan dilewati adalah Brandenburg Gate. Tapi karena udah tau saya telat, ya udah lah, saya memutuskan ga jadi jalan bareng mereka. Agak kecewa juga sih, padahal saya cukup ngarep buat ikutan tour ini. Mana gratis pula kan. Ya udah lah, gapapa, saya akan jalan-jalan dengan style seperti biasa aja, the lone ranger style! Siapa tau kalo saya tetep ngikutin itinerary mereka nanti mereka bisa kesusul.

Saya lalu turun di halte Reichstag yang deket sama Gedung Reichstag (Google Maps). Kebetulan tempat ini emang ga dilewatin sama tour. Gedung Reichstag ini sejak dibuat udah khusus dipake sebagai gedung parlemen (Bundestag). Walow sempet bertahun-tahun ga dipake, tapi setelah penyatuan kembali Jerman Barat dan Timur, gedung megah yang bentuknya kotak ini lalu direnovasi buat dipake lagi sebagai gedung parlemen. Di depan gedungnya sendiri, ada lapangan luas berumput yang disebut Platz der Republik. Tadinya di sini berdiri Siegessäule atau Victory Column sebelum akhirnya dipindahin ke lokasinya yang sekarang. Sayang saya ga sempet moto Victory Column (Google Maps) ini karena ga sempet berhenti di situ, cuma lewat doang pas naik bus 100. Padahal monumen ini menurut saya keren. Tingginya 67 meter dan di puncaknya ada patung perunggu yang mengkilat.

Dari Reichstag, saya ngelanjutin perjalanan ke Brandenburg Gate (Google Maps). Not much to see sih sebenernya. Wong cuma gerbang doang. Terus di atasnya ada patung orang naik kereta (chariot) yang ditarik oleh empat ekor kuda. Tapi biarpun begitu, di sini rame banget udah kayak di pasar. Ga heran sih, soalnya gerbang ini bener-bener jadi salah satu ikon landmark-nya kota Berlin. Di depannya yang rame banget orang itu namanya Pariser Platz (Google Maps) yang terhubung dengan salah satu jalan utama di Berlin, Unter den Linden.

Tempat selanjutnya yang dilewatin, mengikuti itinerary tour, adalah Memorial to The Murdered Jews of Europe atau dikenal juga dengan nama Holocaust Memorial (Google Maps). Saya ga tergoda untuk berjalan-jalan di antara kotak-kotak beton yang jumlahnya mencapai 2711 buah ini. Pokoknya saya mau nyusul si tour. Jadi saya foto-foto secukupnya aja.

Dari sini, saya jalan lagi ke bunker Hitler (Google Maps). Letak objek wisatanya emang berdekatan, enak banget makanya. Di situs yang tampaknya dulunya merupakan bekas bunkernya Hitler (soalnya kayaknya udah ga ada lagi), di sekitarnya ada banyak bangunan yang kemungkinan residensial, alias tempat tinggal. Selain itu, ada banyak grup Tour juga yang lagi berkumpul. Saya cuek aja lah selfie sendirian. Pas beres selfie, eh saya ketemu sama grup tour Sandemans. Ternyata di antara grup-gruo tour tadi ada dua grup tour Sandemans, masing-masing di-guide ama seorang cowok dan seorang cewek. Kalo ngedengerin dari obrolan antar guide-nya, kayaknya dua-duanya berasal dari Inggris. Soalnya bahasa inggrisnya medok bangeeet. Saya terus izin ikut gabung ke grup yang di-guide ama cowok.

Tempat berikutnya yang dikunjungi yaitu sisa-sisa Tembok Berlin yang sekarang udah jadi museum Topography of Terror (Google Maps). Dalam perjalanan menuju ke sini, ada beberapa tempat yang mana si tour guide (saya lupa namanya) berhenti sebentar dan memberikan penjelasan, kayak misalnya di bekas markas Luftwaffe (angkatan udaranya Nazi) yang sekarang jadi gedung Kementerian Keuangan (Google Maps). Tapi saking medoknya, saya hampir ga bisa nangkep apa yang dia omongin. Too bad.

Di Topography of Terror, kita berhenti lagi. Dan seperti biasa, saya ga bisa nangkep apa yang dia omongin. Karena saya pengen foto-foto, saya memisahkan diri dari rombongan. Pas lagi asik-asik selfie, eh ada bapak-bapak yang minta tolong difotoin. Asalnya ternyata dari Filipina dan dia kira saya juga berasal dari Filipina. Emang sih, wajah orang Filipina, Malaysia, ama Indonesia ga beda jauh.

Abis foto-foto dikit, saya jalan lagi. Mau nyusul grup Sandemans ke Checkpoint Charlie (Google Maps). Tapi ternyata saya udah ga bisa nemuin mereka lagi. Ya udah lah, gapapa. Jadi males juga ngikutin tournya, saya juga ga bisa nangkep apa yang diomongin tour guide-nya. Udah gitu, dia juga ga terlalu lucu dan menghibur. Makin males deh. Lagian, ga bebas juga, kalo misalkan kita pengen agak lama di suatu tempat karena pengen liat-liat atau foto-foto atau pengen masuk ke toko souvenir yang menarik minat, mana mungkin ditungguin?

Checkpoint Charlie ternyata jadi objek wisata foto-foto. Di sini ada dua orang berseragam US Army dan Soviet Army khusus buat diajak berfoto-foto. Gratis? Oh tentu saja tidaaak. Mana ada di dunia ini yang gratis. Kita mesti mbayar 3 euro per orang untuk bisa berfoto bersama mereka. Karena lumayan menarik dan ga terlalu mahal, saya berfoto ama mereka. Si cowok yang pake seragam US Army nanya asal saya dari mana, saya bilang dari Indonesia. Ternyata pas mau difoto, dia bisa memberikan aba-aba “satu, dua, tiga!”

Checkpoint Charlie ini dulunya adalah gerbang perbatasan tembok Berlin. Di sekitaran Checkpoint Charlie ini ada beberapa objek wisata lainnya. Ada beberapa museum dan souvenir shop. Karena mbayar (sambil ngelus-ngelus dompet) dan ga ada dalam rencana saya, saya ogah masuk. Di sini juga ada panometer buatan seniman bernama Asisi yang menggambarkan kota Berlin dalam kanvas raksasa 360° yang menyerupai bentuk dinding tabung.

Dari sini saya jalan lagi ke Gendarmenmarkt (Google Maps). Sayangnya, pas saya ke sini, pemandangannya ketutupan sama stan-stan yang udah disiapin buat Christmas Market. Plaza ini dikelilingi oleh tiga buah bangunan klasik, yaitu Konzerthaus (udah ketebak lah ya ini tempat apa?) di tengah, Gereja Jerman di sebelah kiri, dan Gereja Perancis di sebelah kanan. Walau bisa dibilang bangunan tua, tapi sebenernya ga tua juga sih. Loh, maksudnya piye? Jadi, banyak bangunan di kota-kota besar di Jerman yang rusak berat pas Perang Dunia II karena dihujani bom. So, banyak dari bangunan tersebut yang sebenernya bukan bangunan asli melainkan hasil rekonstruksi.

DSCF7776 (1024x677)

Perjalanan dilanjutkan ke Unter den Linden (Google Maps) atau kalo dalam bahasa Indonesianya, “di bawah pohon linden” yang memang ditanam sepanjang jalan ini. Nama jalan yang unik ya. Terus linden itu pohon apaan sih? Kalo kata orang Amrik sih itu pohon Basswood atau Lime kalo kata orang Inggris. Kata orang Sunda? Pohon teuing ah!

Dari Unter den Linden, saya naik bus ke Alexanderplatz (Google Maps), karena lumayan jauh dan sekalian mau ngehemat waktu. Soalnya saya kan ngejar waktu sholat zuhur. Turun di Alexanderplatz, pas banget saya ngeliat rumah makan kecil yang ngejual kebap, plus ada label halalnya. Pas liat menu, eh ada currywurst. Waw, udah lama banget saya pengen nyobain makanan yang satu ini. Sering liat tapi ga mau beli karena takutnya ga halal. Ngomong-ngomong, currywurst itu sejenis sosis yang dikasih saos tomat dan bubuk beraroma kari. Sosisnya sih enak. Tapi sayang rasa bumbu karinya kurang kuat. Dan lagi, saya ga suka rasa saos tomat yang asem itu. Udah gitu, pas mau beli minum, mahal booook. Masak sebotol air mineral harganya 2.2 Euro? Ah, ogah!! Mending ditahan dulu deh hausnya, nyari yang jual minum di tempat lain aja.

Btw, walau yang jual kebapnya orang Turki, kayaknya belum tentu kebapnya halal. Kalo bisa sih mendingan ditanya aja, halal ngga, ada sertifikatnya ngga. Gitu sih kalo kamu mau hati-hati banget. Soalnya walau di KTP orang Turki tertulis agamanya Islam, bisa aja kan dia bukan muslim yang baik, atau bahkan atheis, dan sebagainya. Saya ga bercanda lho, soalnya saya kenal orang Turki yang KTP-nya Islam tapi dia ngakunya sih atheis.

Abis recharge, saya jalan-jalan sebentar ngeliat Alexanderplatz kayak apa. Dari sini kita juga bisa ngeliat Berliner Fernsehturm (Google Maps) atau Berlin TV Tower yang tingginya mencapai 368 meter. Wow banget kan? Hampir tiga kali tingginya Monas. Dan emang ga salah sih, menara yang dibangun oleh pemerintah Jerman Timur pada tahun 1965-1969 ini jadi salah satu bangunan tertinggi di Eropa. Kita bisa ngeliat menara ini hampir dari seluruh pelosok kota Berlin.

Dari Alexanderplatz, saya naik U-Bahn disambung bus ke Indonesische Weisheit und Kultur Zentrum (IWKZ) (Google Maps). Ceritanya saya mau numpang shalat di sini. Lumayan jauh sih tapi saya ga ada ide lagi mau solat di mana.

DSCF7792 (1024x684)

Tapi eh pas udah nyampe sini, loh, kok tutup siiih? Padahal masih siang walaupun yaaa emang hari Sabtu. Ga nyangka aja gitu. Terus saya jadi bingung deh mau shalat di mana. Beruntung, di penempatan jalan ga jauh dari IWKZ, saya sempet ngeliat ada toko dengan simbol bendera Lebanon. Nah, kemungkinan yang punyanya muslim. Saya bisa nanya ke dia di mana tempat shalat terdekat.

Pas di toko, yang jaganya ternyata seorang bapak yang usianya mungkin udah 50 tahunan. Dengan sedikit bahasa Tarzan, dia ngasih tau saya bahwa di jalan yang sama ada tempat shalat. Saya coba cari alamatnya. Sambil bingung itu sebenernya masjid atau apa. Pas saya masuk ke dalem, oalaaah, ternyata sekolah Islam toh (Google Maps). Ada tulisannya deng, Schule alias sakola. Tapi ga tau deh sekolah masyarakat asal negara mana, mungkin Lebanon juga. Pokoknya mah yang penting saya bisa shalat. Dengan sempet dicurigain ama bapak-bapak yang kayaknya petugas security (sampe diperiksa isi tas dan diraba badannya), saya akhirnya bisa numpang shalat di sana. Beres shalat, saya balik ke toko si bapak Lebanon tadi buat beli minum. Jauh lho bedanya, saya beli sebotol air mineral cuma 60 cent doang!

 

Baca terusan ceritanya di Jalan-Jalan di Ibukota Jerman (Bagian 2 dari 2) yaaa…

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s