Dinner Berkelas di Lara Djonggrang (Jakarta)

Konon, Lara Djonggrang ini masuk urutan ke-12 dalam daftar kuliner The best di Jakarta, menurut Trip Advisor. Eh, bukan konon deng. Emang kenyataan. Entahlah bagaimana urutan itu dibuat, apakah memang si Trip Advisor yang menyurvei? Atau murni hanya berdasarkan pemberian review dan rating dari pengunjungnya? Hmmm, ga ada cara yang paling tepat untuk mengetahuinya selain dengan cara mencobanya langsung.

DSCF7152 (1024x683)

Lokasi Lara Djonggrang ini letaknya cukup dekat dengan kantor saya, masih di sekitar radius 10 kilometeran lah. Setelah pulang dari kantor, saya ama Fay langsung meluncur ke sini, ga pake muter dulu ke Jakarta Selatan gitu misalnya. Mau ngapain?

DSCF7184 (1024x683)

Mungkin di malam itu, cuma kita berdua yang dateng pake motor. Yang lainnya, naik mobil yang umumnya mewah. Yaa, ga heran sih, rumah makan ini emang tergolong mewah kok. Bisa terlihat dari dekorasi interiornya yang superior. Karya seni bertebaran di mana-mana, baik itu karya dua dimensi kayak lukisan maupun yang tiga dimensi kayak patung-patung. Eh ya, selain itu harga makanannya juga emang mahal-mahal sih, dua sampe tiga kali lipat. Nekat banget ya kita ke sini. Gapapa, demi mengobati rasa kepenasaranan, hehehe…

DSCF7166 (1024x683)

Kalo menurut saya sih, walau namanya Indonesia banget, Lara Djonggrang, tapi dekorasinya ga terlalu Indonesia banget sih. Beberapa ruangan malah agak tematik. Kayak misalnya ruangan yang paling depan. Ruangan ini nuansanya Cina dengan dominasi warna merah dan dekorasi khas Cina. Salah? Ya ngga juga, terserah yang punya dong. Lagipula buktinya rumah makannya laris manis dikunjungi banyak orang, mulai dari turis asing hingga artis yang saya yakin emang dateng ga cuma karena pengen makan, tapi juga karena pengen menikmati suasananya. By the way, pas kita ke sini, ada Olga Lydia dan temen-temennya yang saya ga kenal karena dia ga ngenalin, duduk di sebelah meja saya.

DSCF7154 (683x1024)

Menu di sini ada banyak banget. Buku menunya juga ukurannya gede banget, sampe susah bacanya. Dan susah juga motretnya, apalagi kalo ga ada yang bantuin. Saking banyaknya menunya, saya sampe bingung menentukan mau makan apa. Ada kali 10 sampe 15 menit saya baca menu. Eh yang bikin lama juga karena saya lama menimbang-nimbang deng. Abisan harganya muahal banget kan, jadinya saya ga mau salah beli, kekekek…

DSCF7164 (1024x684)

Ini appetizer yang dipilih ama Fay, perkedel jagung. Di menu namanya jewawut jagung. Saya sih ga terlalu suka perkedel jagung, tapi Faynya kelupaan nanya saya. No what what. Masih bisa makan kok. Harganya? Aduh, udah deh, ga usah bahas harga. Nikmatin makan aja. Ya udah, rasanya gimana? Hmmm, yaaa, gitu deh. Ga tega bilangnya. Hahaha… Bukan karena ga enak siiih. Tapi ya, karena rasanya biasa aja. Ga sebanding ama harga. (Lho, katanya jangan bahas harga?)

DSCF7167 (683x1024)

DSCF7171 (683x1024)

Buat minumnya, Fay beli jus pepaya. Ga terlalu manis. Sementara saya, saya pesen apa ya? Duh, lupa. Kalo ga salah sih saya mesen teh manis doang. Gula cairnya dikasih terpisah. Ga usah direview lah rasanya.

DSCF7173 (1024x683)

Nah, ini pesenan saya yang dipilih setelah membolak-balik buku menu. Wih, mau main congklak? Bukaaan, ini bukan papan buat main congklak. Ini wadah si nasi bakar yang saya pesen. Di menu ada banyak banget menu nasi. Sebagian nasi udah pernah saya coba. Kayak nasi puyung lombok, nasi bakar ayam taliwang, nasi jamblang, nasi merah, atau nasi gudeg. So, setelah lama menimbang, saya memilih nasi yang disajikan pake wadah congklak ini, nasi bakar krengsengan iga sapi kacang tolo. Saya bener-bener ga tau apa itu krengsengan dan apa itu kacang tolo. Ujung-ujungnya agak gambling juga sih…

DSCF7174 (1024x683)

Dari atas, penampilannya kayak gini. Daun pisangnya saya buka dan di dalemnya keliatan nasi bakar plus krengsengan iga sapi. Dan dedaunan-dedaunan lainnya. Sambel dan lalapan ada di sebelahnya. So, rasanya makanan mahal kayak apa nih? Hmm, menurut saya nasinya agak lembek. Saya ga suka nasi yang lembek. Terus juga si krengsengan sapi rasanya ga spesial sama sekali. Sambelnya juga ga pedes. Belum lagi si terong bulet yang warnanya udah mencoklat. Seakan ga fresh dan udah lama dibelah. Dengan harga yang cukup mahal, saya sih kecewa.

DSCF7176 (1024x683)

Fay mesen karedok sunda karena ga mau makan nasi katanya. Tapiiii, si karedoknya porsinya lumayan gede. Secara penampilan juga oke, dengan hiasan si kerupuk kecimpring yang ukurannya XXL. Ngabisin kerupuknya aja udah jadi pe er tersendiri. Saya ikut nyobain juga. Seger sih tapi agak asem. Entah apa yang menyebabkan rasa asemnya. Lama-kelamaan, rasa asem ini menurut saya cukup mengganggu.

DSCF7177 (1024x683)

Yang terakhir, ini jadi kayak semacam makanan penutup ya. Karena Fay katanya pengen nyobain salah satu menu sate (tapi katanya saya aja yang milih), setelah cukup lama menimbang, mengingat, dan memutuskan, akhirnya saya memilih sate cumi bakar manado. Ceritanya karena udah ada daging sapi dari si nasi bakar, akhirnya saya memilih yang bukan daging sapi, dan pilihan jatuh ke sate cumi. Rasa bumbunya lagi-lagi biasa aja. Yang paling saya inget adalah cuminya yang lembut. Tapiiii, saya juga ga terlalu suka kalo cuminya terlalu lembut. Saya lebih suka cuminya agak lebih matang sehingga lebih kenyal seperti daging tapi masih cukup lembut untuk digigit dan dikunyah. Kali ini sih masalah selera aja.

Patut dijadikan catatan juga bahwa malem setelah kita pulang, mulai ada reaksi-reaksi yang terjadi di perut. Fay paling kasian. Dia mules-mules semaleman sampe katanya susah tidur dan lemes. Saya masih mending, baru mules-mules pagi-paginya. Tapi efeknya cukup lama, hampir dua hari baru hilang. Saya ama Fay menebak-nebak, apa yang ngebikin perut kita jadi kayak gini? Jus pepaya (yang saya ikut nyobain juga), atau sate cumi, atau si karedok?

Lara Djonggrang, apa yang udah kalian taro dalam makanan kaliaaan???

Jewawut Jagung IDR 48K
Nasi Bakar Krengsengan Iga Sapi Kacang Tolo IDR 88K
Sate Cumi Bakar Manado IDR 88K

 

Lara Djonggrang
Jalan Teuku Cik Ditiro No. 4, Menteng, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

djonggrang

 

(Sebagian) Daftar Menu

DSCF7159 (683x1024)

DSCF7155 (683x1024)

DSCF7158 (683x1024)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s