Makan Konro Bakar Karebosi (Jakarta)

Udah lama saya pengen review rumah makan ini. Saya suka banget makan konro bakarnya. Dan sebenernya saya udah sering banget juga mampir ke sini. Entah karena ada perayaan ulang taun temen kantor, atau syukuran gaji pertama mereka, atau karena saya dateng sendiri karena kalo nungguin kedua event tadi bisa-bisa saya keburu sakaw.

Pernah tuh, suatu sore saya dateng ke sini. Udah siap dengan membawa si X100s. Pas nyampe sini, pas mau foto makanannya, eh baterenya abis. Ga menyerah, saya mencoba memotret pake hape. Tapi karena hari mulai gelap, hasil fotonya ga oke. Yah, jangankan pas siang juga hasilnya tetep aja kan masih kalah dibandingkan kamera beneran. Karena hasil fotonua ga bagus, akhirnya reviewnya ga jadi saya bikin.

DSCF6915 (1024x683)

Lain kali, saya ke sini lagi. Ngga, bukan keesokan harinya kok, udah lama berselang kok pokoknya. Saya ke sini setelah memastikan bahwa isi batere kamera terjamin.

DSCF6900 (1024x684)

Walaupun nama rumah makannya Sop Konro Karebosi, setiap ke sini, saya ga pernah tuh beli sop konronya. Soalnya konro bakar kayaknya lebih memikat dan lebih enak. Ga pernah juga saya beli coto makassarnya. Pokoknya konro bakar for the win deh! Dan kalopun saya pernah makan, itu juga bukan karena saya yang beli. Tapi karena saya icip-icip punya temen kalo lagi dateng rame-rame.

DSCF6904 (1024x683)

Karena saya laper belum makan dari pagi, kali ini saya beli es pisang ijonya. Rasanya? Enak. Ga superb sih. Tapi saya suka rasa sirop berwarna pinknya yang mirip kayak rasa sirop tjampolay. Tapi saya tau ini sepertinya sirop khas Makassar, apa ya namanya? Ada yang tau? Selain es pisang ijo, Makassar juga punya yang namanya es pallubutung. Bedanya, kalo es pisang ijo dilapisi adonan berwarna hijau, es pallubutung cuma berupa potongan-potongan pisang doang. Nah, udah jelas kan mendingan beli yang mana?

DSCF6906 (1024x683)

Nah, kayak gini penampakan konro bakarnya. Gede kaaan? Kalo perut kamu ga terlalu gentong kayak saya, porsi ini sebenernya bisa dimakan berdua. Apalagi kalo dimakan pake nasi. Tapi, kalo saya sih mana puas kalo seporsi ini dimakan berdua, hehehe…

Selain gede, hal lain yang unik adalah adanya bumbu kacang. Rasanya cukup manis, kayak udah pake kecap. Alhasil, terkadang makan konro bakat itu berasa kayak makan sate. Tapi karena bumbu kacangnya ga sama kayak bumbu sate madura, ya ga terlalu berasa sama juga sih. Pokoknya enak deh, Recommended!

DSCF6905 (1024x684)

Dan bersama sepiring konro bakar, kita sebenernya masih dikasih kuahnya yang berempah juga. Saking berempahnya, warna kuahnya coklat kehitaman dan agak kental. Dan kuah ini sama dengan yang ada dalam seporsi sop konro. So, kalo saya beli konro bakar udah dapet kuah juga, mendingan beli konro bakar dooong? Iya, iya, saya tau pasti sensasi rasanya beda. Sesuai selera laaah. Ada yang suka bakar, ada yang suka rebus. Saya sukanya yang dibakar-bakar. Kayak kata Iwan Fals di iklan luwak white coffee, “Bakar! Bakar!”

DSCF6914 (1024x683)

Konro Bakar IDR 55K
Nasi Putih IDR 6K
Es Pisang Ijo IDR 20K
Es Teh Tawar IDR 2K

 

Sop Konro Karebosi
Jalan Boulevard Raya TA II/38 , Kelapa Gading Permai, Jakarta Utara
Click for Google Maps

karebosi

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s