Makan Soto Medan Pak Syamsudin (Jakarta Utara)

Hari Sabtu itu saya lagi ke Service Center LG di Jalan Biak, deket Roxy sana. Waktu itu, hape saya lagi rusak. Si Nexus kesayangan. Padahal udah satu setengah tahun dia menemani saya. Sejak saya baru pindah ke tim proposal management di kantor. Jadi, hape saya rusak tombol power buttonnya. Saya udah cobain di Bandung, spare partnya ga ada dan mesti ditinggal. Saya, saya ga mau, saya ga bisa berpisah. Akhirnya saya beli hape Android cadangan dan gambling untuk servis di Jakarta aja, berharap spare partnya ready stock. Tapi ternyata sama aja, mesti inden. Dan hari Sabtu itu saya ke sana deh, berharap spare partnya ada, dan untungnya ada. Dan harganya juga ga mahal. Servisnya cuma 120 ribuan.

Pas lagi servis, ga tau kenapa saya jadi kepikiran pengen makan soto medan. Kenapa soto medan? Jadi waktu saya kuliah dulu, saya pernah makan soto medan di belakang kampus yang, menurut saya sih waktu itu, rasanya enak. Tapi setelah pedagang-pedagang di belakang sana digusur, saya ga pernah makan lagi. Dan, ya udah, terlupakan oleh waktu. Nah, pas googling-googling, nemu deh soto medan yang jaraknya ga terlalu jauh dari service center. Masih di Jakarta Barat juga. Nah, makin pas kan. Mumpung saya lagi di Jakarta Barat, mending saya sambangin. Maklum, orang Jakarta Timur nih. Jakarta Barat jauh cuy! Kurang maen nih =P

Walau di Google Maps lokasinya bener, saya sempet kelewatan juga ama tempat ini. Nomernya ga terlalu ngurut, dan ga jelas. Pas udah nyampe. ujung jalan, saya mesti muter lagi. Tapi lewat manaaa? Jalannya searah pula, saya bingung mesti lewat mana. Tapi alhamdulillah akhirnya nyampe juga.

DSCF6888 (1024x683)

Soto Medan Pak Syamsudin ini terletak di sebuah ruko yang tidak terlalu luas di Jalan Muara Karang, Pluit. Lumayan jauh kan? Apalagi kalo berangkatnya dari kosan saya, beuh, bisa ga jadi-jadi tuh mau ke sini.

DSCF6884 (1024x683)

Waktu saya ke sini, mungkin karena belum lewat jam makan siang, dan mungkin juga karena hari Sabtu yang notabene bukan hari kerja, rumah makan ini masih sepi pengunjung. Lumayaan, saya bisa foto-foto dengan leluasa.

DSCF6886 (1024x682)

Konon, si Soto Pak Syamsudin ini udah lama berjualan soto. Sejak masih di, ehm, Medan. Kalo ngeliat dari gambar ini, dia udah berjualan sejak tahun 1930 lho! Sempet berpindah tempat beberapa kali di Medan, sampe akhirnya, tampaknya ya, dia merantau ke Jakarta pada tahun 1971. Mungkin karena dibujuk temannya yang orang Minang yang udah lebih dulu buka restoran dan sukses di Jakarta. Eh, tapi setelah saya googling lagi, ternyata rumah makan aslinya masih ada tuh di Medan. Nah, berarti yang ini tuh cabangnya di Jakarta. Entah masih satu manajemen atau ngga ya. Mungkin yang punya masih sodara-sodara juga.

DSCF6887 (684x1024)

Ini dia menunya. Pilihannya mirip kayak Soto Betawi ya? Tapi bedanya ada pilihan daging ayamnya. Cocok buat siapapun yang entah kenapa gak suka ama daging sapi. Waktu itu saya pesen soto campur biasa. Hmmm, kenapa saya ga pesen yang spesial ya? Yang spesial itu apa bedanya ama yang biasa ya? Duh, gini nih kalo nulis blognya udah kelamaan.

DSCF6875 (1024x683)

Nah, kayak gini nih Soto Medan Pak Syamsudin itu. Entahlah ya, apa emang soto medan itu kayak gini? Saya belum pernah ke Medan, so saya ga tau juga. Tapi kalo kayak gini sih penampilannya miriiiip banget sama Soto Betawi. Daging sapi, campur jeroan, pake santen juga. Udah gitu, ga sesuai bayangan saya juga. Waktu saya makan soto medan di kampus saya dulu, kuah soto medannya berwarna kuning cerah dan pake bihun. Nah, karena pake bihun itulah makanya saya jadi suka. Tapi, tapi, tapi kok ini beda yaaa. Ya udah, jangan syok. Seorang penikmat kuliner sejati harus siap dengan kejutan-kejutan semacam ini. Hadapi dengan tabah dan gagah berani!

DSCF6879 (1024x684)

Nah, kalo dari segi rasa, emang agak beda sih dari soto betawi. Ada bumbu rempah-rempah yang agak asing. Kalo kata di salah satu blog yang saya baca sih, katanya ada kapulaga bawang putih, pala, sama klabet. Klabet? Bumbu apaan itu? Saya taunya kebelet. Tapi kamu ga usah kuatir, rasa rempahnya ga terlalu kentara kok. Walau kalo menurut saya sih tetep aja asing, dan sejujurnya ga terlalu suka.

DSCF6885 (1024x683)

Nah, saya sebenernya kalo inget asam urat ga pengen ngambil kerupuk sayang satu ini nih. Mana dagingnya udah campur jeroan pula. Tapi, kalo ga ada kriuk kriuknya kayaknya gimanaaa gitu. Ya udah lah ya, akhirnya diambil juga.

DSCF6877 (1024x734)

Terus, ada perkedel kentang juga. Aduh, saya suka banget nih perkedel kentang (daripada perkedel jagung). Tapi, tapi, lagi-lagi asam urat. Hadeuuh. Merem aja dah…

DSCF6876 (1024x683)

Dan mungkin yang satu ini yang unik, sambel ijo racikan sendiri. Dan ga terlalu pedes sehingga fungsinya jadi memperkaya rasa dalam setiap suapan nasi dan soto.

Soto Campur IDR 35K
Nasi Putih IDR 6K
Perkedel IDR 4K
Emping IDR 5K
Teh Tong IDR 2K

 

Asli Soto Medan 1930 Pak Syamsudin
Jalan Muara Karang Raya No. 17 Jakarta Utara
Click for Google Maps

syamsudin

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s