Makan Siang di Warung Nasi Bu Eha yang Legendaris (Bandung)

Konon Bu Eha ini udah jualan puluhan tahun di Bandung. Dan walaupun tempat jualannya rada “tersembunyi”, tempat ini ga pernah sepi dari pengunjung. Jadi, emang warungnya itu ga berada di tepi jalan, melainkan di dalem Pasar Cihapit. Pasar Cihapit adanya di Jalan Cihapit. Agak nyimpang dikit dari Jalan Riau. Bingung pasarnya ada di sebelah mana? Tanya Google Maps! Bingung warungnya Bu Eha ada di sebelah mana? Tanya tukang parkir!

Waktu saya ama adik-adik saya ke sana hari Sabtu jam setengah satu siang, beberapa menu udah pada abis. Tapi gapapa, masih banyak menu yang enak-enak yang masih ada. Ga sial-sial banget lah dateng kesiangan. Tapi emang kalo ga mau ngerasa ga punya banyak pilihan, mendingan dateng jam 8 atau jam 9 pagi deh. Oiya, hari Minggu tutup ya.

DSCF6743 (1024x685)

Di salah satu sisi dinding warung, terpampang foto Bung Karno yang merupakan pemberian Ibu Inggit. Konon Ibu Inggit ini dahulu sangat dekat dengan Ibu Eha dan sering berkunjung ke warungnya sehingga diberi foto Bung Karno yang sedang berseragam militer. Tapi sebentar, kamu tau Ibu Inggit kan? Jangan-jangan dari tadi ga nyambung nih kita. Itu loh, istrinya Bung Karno yang kalo di film garapan Hanung itu diperankan oleh Maudy Kusnaedi. Rumahnya ada di daerah Otista dan sekarang dijadikan museum.

DSCF6764 (1024x684)

Pramusajinya ga banyak, kalo ga salah cuma ada tiga orang. Ditambah Bu Eha yang masih tampak sehat dan terkadang ikut melayani pesanan pembeli juga, berarti ada empat orang. Tapi Bu Eha ini sebenernya bagian nerima duit alias kasir bukan pramusaji. Dan lagi, makanannya prasmanan kok. Palingan nasinya yang diambilin tapi selain itu kita bebas ngambil sendiri. Palingan bingung aja menu yang kayak jengkol seporsinya itu ada berapa potong. Kalo perkedel, rendang, otak, dan lain-lain itu kan jelas, sepotong atau sebutir ya seporsi.

DSCF6754 (1024x683)

Ferdi mesen seporsi babat goreng dan dua porsi usus goreng. Bisa minta diangetin dulu. Eh, lagian kalo ga diangetin ga mungkin juga sih, minyak dan lemaknya kan beku. By the way, maap maap nih ya kalo warna fotonya agak kebiruan, soalnya atapnya kanopinya berwarna biru dan tembus cahaya.

DSCF6762 (1024x683)

Karena udah ada babat dan usus yang dipesen sama Ferdi, akhirnya saya cuma ngambil gulai jengkol ama perkedel kentang di piring saya. Plus sambel goreng yang ga boleh lupa. Walau namanya “gulai”, gulai jengkol, gulai rendang, dan gulai otak makanan khas Sunda itu ga sama dengan gulai khas Minang. Warnanya coklat, bukan kuning. Dan cita rasanya juga cenderung agak manis.

DSCF6759 (1024x683)

Katanya, di sini jual Soto Bandung dan rasanya cukup enak. Oke lah, karena banyak menu yang udah abis juga, saya pesen soto satu porsi. Ga buat dimakan sendirian kok, Ferdi sama Nanda juga ikut makan. Yang istimewa menurut saya daging sotonya yang enak, empuk banget, dan ga liat. Satu-satunya yang kurang adalah ga ada lobaknya. Apakah emang standarnya ga ada, atau lobaknya yang udah abis? Saya ga tau. Padahal, isi Soto Bandung kan emang cuma daging, lobak, ama kacang kedele goreng ya. Ngurang lobak aja kan berarti udah ngurangin sepertiga isinya, hehehe…

So, saya agak enggan sih buat nanya detail harga menunya satu persatu Bu Eha. Tapi, dengan menu-menu di atas, plus yang ga ada di foto kayak daging rendang, buat makan bertiga kita membayar 115 rebu saja. Jadi, kira-kira seorang abis 38 ribu ya.Agak mahal sih menurut saya, tapi untuk makanan Sunda yang serba enak-enak ini, ga rugi lah…

 

Warung Bu Eha
Pasar Cihapit, Bandung
Click for Google Maps

bu eha

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s