Jalan-Jalan Gaul ke Ikea (Tangerang)

Jalan-jalan ke Ikea ini sebenernya pernah direncanakan sekitar sebulanan yang lalu. Namun batal. Lupa juga kenapa. Tapi akhirnya, dengan tim yang nyaris sama karena cuma bertiga dari yang semestinya berempat, dengan perencanaan yang hanya “sehari” bahkan lebih tepatnya cuma “semalam”, jalan-jalan ke sini akhirnya terlaksana juga. Ah, memang menyenangkan punya temen jalan-jalan yang easy going, yaitu Fanu dan Mita.

Pagi itu, yang memang libur karena tanggal merah tahun baru hijriah di kalender, rencananya kita berangkat dari kosan jam 8 namun molor setengah jam. Saya berangkat ke Stasiun Manggarai dan memarkir motor di pos polisi seberang stasiun. Yap, Stasiun Manggarai ga punya parkir resmi sehingga orang-orang yang membawa motor memarkir kendaraannya di samping pos polisi. Yang jaga sih warga sekitar. Tarifnya antara 5 sampe 6 ribu rupiah seharian.

Dengan agak terburu-buru saya masuk ke dalam stasiun, takut ketinggalan kereta yang dinaiki Mita dan Fanu. Yap, kita janjian menaiki kereta yang sama. Saya ke loket dan membeli tiket ke Stasiun Serpong seharga 2 ribu rupiah. Tapi ternyata, Mita udah naik kereta dan Fanu belom naik. Yah, nunggu lagi deh. Rencana sampe di Ikea jam 10 pagi buyar deh. Jam setengah 10 lewat aja saya masih belom naik kereta.

Dari Stasiun Manggarai, saya lalu naik kereta dan bertemu mereka berdua. Di Stasiun Tanah Abang, bukan abang saya karena saya anak paling tua, kita transit dan berganti jalur kereta yang ke arah Serpong. Sempet mau beli minuman dari vending machine di stasiun tapi ga jadi. Agak mahal. Mending ditahan aja dan beli di mini market di luar Stasiun Serpong. Ya udah, kita akhirnya naik kereta lagi. Beruntung, keretanya masih kosong sehingga kita bisa duduk.

DSCF6771 (683x1024)

Di Stasiun Serpong kita turun. Mita dan Fanu ga mengalami masalah dan bisa keluar. Tapi saya, kartu saya ga berhasil membuka palang pintu keluar. Dengan dibantu satpam saya berhasil keluar. Pas dicek, ternyata tiket saya arahnya ke Stasiun Depok. Halah halah, itu mah mau ke rumahnya Fay keleus. Si petugas loket di Manggarai tadi ternyata salah denger. Dan gara-gara salah denger itu, jaminan tiket saya yang sepuluh ribu jadi hangus. Tiket ke Serpong semestinya cuma 3 ribu dan itu berarti saya rugi 9 ribu rupiah. Haaah, sial. Ternyata “kecelakaan” human error kayak gini bisa juga terjadi ya. Dan ga kayak di Jepang, ga ada fare adjustment machine. Mereka tinggal dengan mudahnya “mrnghanguskan” uang jaminan kartu THB saya. Hiks…

DSCF6775 (1024x686)

Di luar stasiun kita mampir ke Alfamart. Fanu sempet mencoba memesan taksi pake GrabTaxi tapi ga jadi. Soalnya si taksi baru bisa dateng setengah jam kemudian. Euleuuh, kelamaan, Mang! Padahal udah jam setengah 11. Ya udah, akhirnya sesuai rencana awal yang saya peroleh dari situs ini, kita akhirnya naik angkot warna ijo muda yang ke arah Alam Sutera, naiknya dari seberang jalan keluar Stasiun Serpong. Jangan sampe salah naik angkot yang arahnya berlawanan. Bilang aja ke sopir kamu mau ke Alam Sutera. Kamu bisa ngecek apakah kamu udah berada di jalan yang bener atau ngga dengan cara memantaunya via Google Maps. Jaraknya lebih kurang 10 km dari tempat naik angkot. Bayarannya 20 ribu bertiga. Lumayan juga.

DSCF6776 (1024x683)

DSCF6777 (1024x684)

DSCF6781 (1024x684)

Di pintu masuk Alam Sutera, di depan Rumah Buah, ada halte bus shuttle yang busnya diberi nama “Suteraloop”. Waktu kita dateng, ada tiga bus yang lagi ngetem. Dan jangan sampe salah, ada beberapa trayek yang dilayani tapi penampilannya busnya sama semua. Jadi, pastikan dulu dengan bertanya ke petugas bahwa bus yang mau dinaiki itu akan melewati Ikea atau ngga. Busnya sendiri, bentuknya mirip-mirip kayak Bandros di Bandung, tapi ngga bertingkat. Tiketnya 5 ribu untuk sekali jalan. Lumayan juga.

DSCF6784 (1024x685)

Ternyata memanh lumayan juga jarak dari halte ke Ikea. Karena naik bus bertrayek, busnya sempet mampir dulu ke halte Mall @ Alam Sutera sebelum ke halte Ikea. Touch down jugaaaa! Dan jam udah hampir menunjukkan pukul setengah 12 siang! Doooohhh. Kesiangan nih. Dan Ikea udah rame banget kayak pasar. Mana hari libur pula. Karena diminta tolongin ngambil katalog ama si Ferdi, saya ngambil katalog Ikea 2016 dulu sebentar. Lumayan lah, gratisan. Cuma disuruh ngentri nama, email, dan nomer telepon di sebuah buku tulis.

DSCF6787 (1024x683)

Abis ngambil katalog, karena emang emang udah saya suruh jangan makan pagi karena rencananya mau makan di restorannya Ikea yang terkenal itu, kita langsung ke restorannya yang ada di lantai dua. Tapi ternyata ngantrenya booo, udah kayak mau masuk ke wahana taman bermain aja. Panjang bangeeeet. Kita ngantri hampir setengah jam. Harga makanannya sendiri relatif mahal, tapi ya wajar sih di tempat kayak gini. Harga makanan berat yang paling murah 20 ribu untuk pasta, dan yang paling mahal 75 ribu buat salmon rebus.

DSCF6798 (683x1024)

Sistem pembeliannya itu semi prasmanan. Kita bawa troli dan nampan sendiri, nanti makanan berat yang mau kita beli akan diambilin sama petugas restorannya, kayak di warteg deh. Tapi makanan ringan kayak drumstick (paha ayam) atau sosis, bisa kita ambil sendiri. Setelah mengambil semua makanan yang diinginkan, tinggal dibayar deh di kasir. Abis 178 ribu rupiah. Lumayan juga.

DSCF6800 (1024x683)

Dari kasir, kita ngambil sendiri minum yang udah dibayar di kasir. Karena kopi, teh, dan soft drink harganya sama, kayaknya kita bisa ngambil yang manapun, bebas. Ga ada petugas yang bakal ngecek juga, soalya self service. Bedanya cuma gelas yang dipake. Saya ngambil gelas berukuran gede yang sebenernya buat minum teh. Tapi saya pake buat ngambil soft drink. Pilihannya lebih banyak daripada di KFC atau McD, ada Pepsi, Pepsi Blue, 7Up, Mirinda Root Beer, dan Fanta Stroberi. Dan semuanya, dengan hanya 7 ribu rupiah saja, refillable! Mantap. Apalagi buat saya yang minumnya banyak. Oiya, kalo kamu mau minum air putih, ambil aja air panas yang tersedia buat bikin teh dan kopi, nanti es batunya ambil secukupnya di mesin soft drink.

DSCF6803 (1024x683)

DSCF6804 (1024x683)

Area makan di restorannya cukup luas. Tapi karena rame, ga terlalu mudah juga untuk menemukan meja yang kosong. Untungnya kita cuma bertiga, jadi bisa nyempil-nyempil lah. Repotnya mungkin yang dateng rame-rame, misalnya sekeluarga besar. Eh, jangan salah, ada lho yang datengnya rame-rame kayak gini. Mesti bagi-bagi tugas deh, ada yang nge-take tempat, ada yang ngantri beli makanan.

DSCF6805 (1024x683)

DSCF6806 (1024x683)

Restaurant & Cafe IKEA

Bola Daging Swedia dengan Saus Krim (opsi 15 pcs) IDR 50K
Chicken Drumstick IDR 8.5K
Beef Bratwurst IDR 10K
French Fries IDR 20K
Apple Cake IDR 25K
Blueberry Cheese Cake IDR 25K
Soft Drinks (Free Refill) IDR 7K

 

Beres makan, waktu udah menunjukkan pukul 1 siang, kita memutuskan solat dulu. Tempatnya di basement, satu level dengan parkiran mobil (free lho!). Mestinya tadi pas kita baru nyampe mendingan solat dulu, soalnya dari restoran kita jadi mesti balik lagi ke area tempat awal kita masuk.

2015-10-15 15_07_29-ikea 02 - PDF-XChange Viewer

2015-10-15 15_07_11-ikea 01 - PDF-XChange Viewer

DSCF6812 (683x1024)

Abis solat, kita balik lagi deh ke lantai 2. Jadi, secara garis besar, Ikea ini memiliki tiga lantai. Di lantai basement ada musholla dan parkiran mobil. Area-area ditandai dengan nomor-nomor, mulai dari nomer 1 sampe nomer 27. Alur pengunjung dimulai dari nomer 1 di lantai 2. Buat lebih jelasnya, klik aja deh brosur di atas.

DSCF6814 (1024x683)

DSCF6817 (1024x683)

Di area nomer 1 kita udah dimanjakan dengan berbagai kursi sofa. Sumpah, busanya empuk banget. Bikin pengen duduk terus. Di ruangan nomer berikutnya, ada showroom simulasi rumah luas 55 m2 yang diisi dengan berbagai perabot dari Ikea. Tapi rumahnya berbentuk persegi sehingga memberi kesan lebih luas. Rasanya jarang deh ada rumah yang bentuknya persegi. Rata-rata bentuknya persegi panjang. Selain rumah ukuran 55 m2, ada juga dimulai buat ukuran rumah 36 m2 dan 25 m2. Mita semangat banget nih moto-motoin semua showroomnya. Saya juga pengen, tapi rumahnya aja belum ada….

DSCF6821 (1024x684)

Keluar dari area nomer 10, kita balik lagi ke deket area pas masuk tadi. Dan area ini juga berada tepat di depan restoran yang ternyata merupakan area nomer 11. Ternyata, flow-nya udah diatur sedemikian rupa agar pengunjung melihat-lihat di lantai 2, lalu setelah capek lalu makan yang banyak. Nice strategy, Ikea! Saya juga haus pengen minum. Tapi, masak mesti ngantri lagi setengah jam cuma buat beli minum? Akhirnya hausnya ditahan aja deh. Kita terus turun tangga dan mulai ngeliat-ngeliat area-area nomer 12 sampe 22 di lantai 1.

DSCF6829 (1024x684)

Karena udah capek, saya bener-bener ga konsentrasi deh di sini. Mana haus pula. Rasanya pengen cepet-cepet finish deh. Tapi, kalo ga diliat-liat rasanya sayang juga. Belom tentu kan lain kali atau dalam waktu dekat bakalan ke sini lagi. Yang masih semangat mah kayaknya si Mita, walau udah ga sibuk moto-moto lagi. Eh, Fanu juga kayaknya masih bertenaga. Dia mah baterenya tenaga nuklir.

DSCF6840 (1024x683)

Area nomer 21 adalah area self service furniture area. Di sini kita bisa mengambil furnitur-furnitur berukuran besar yang dari tadi kita liat di bagian showroom. Sekilas, mirip kayak storage room di kantor saya, tapi jauuuh lebih luas, di mana terdapat berpuluh-puluh rak tinggi yang penuh dengan kotak-kotak berisi furnitur siap rakit. Tepat sebelum check out atau kasir, adalah area nomer 22 yang disebut “As Is” di mana di sini terdapat banyak barang cuci gudang dengan diskon gede-gedean mulai dari 50%. Kalo beruntung mungkin kamu bisa menemukan barang yang kamu butuhkan di sini.

DSCF6842 (1024x683)

Daaan, akhirnya selesai juga perjalanan kita di Ikea ini. Kita keluar di pintu “Keluar tanpa Pembelian”. Wkwkwk, tau aja sih Ikea ada orang-orang seperti kami ini yang tujuan datengnya cuma ngeliat-liat dan ga belanja sedikit pun. Sayang anak, eh, sayang duit!

DSCF6843 (1024x683)

Sebelum pulang, saya sempet narsis dulu. Fotonya agak kabur soalnya diambil dengan terburu-buru, takut ditegur ama satpam yang sempet ngelarang ngambil foto pake kamera. Katanya bolehnya pake kamera hape aja. Ah, aneh-aneh aja sih peraturannya. Apa bedanya coba?

 

Ikea Alam Sutera Store
http://www.ikea.com/id/en/
Jalan Jalur Sutera Boulevard Kav. 45
Alam Sutera, Serpong, Tangerang 15320
Click for Google Maps

2015-10-14 23_19_56-IKEA Indonesia - Google Maps

Iklan

9 pemikiran pada “Jalan-Jalan Gaul ke Ikea (Tangerang)

  1. ini berguna banget buat yg ga punya kendaraan pribadi kayak saya, saya jadi tahu ke sana mesti naik apa saja. saya ke sana sudah 2x, cuma numpang punya temen yg punya mobil.
    terima kasih

    Suka

  2. alhamdulillah terima kasih infonya bisa jadai referensi ..ini saya dari srbya mau ke ikea jd kebayang kaya apa (gk pny mbl jugak wkwkwk)

    Suka

  3. Perkenalkan, Saya glori pasaribu dari President University, Mahasiswi semester akhir, Business Administration 2014.
    saya sedang melakukan penelitian untuk skripsi saya, dan sedang dalam tahap mengumpulkan responden, salah satu usaha yg saya lakukan mencari orang2 yg pernah ke IKEA di internet dan social media. dan salah satunya adalah anda

    Saya Ingin meminta bantuan dari bapak/ibu/kakak/temanteman semua, untuk anda yang sudah pernah mengunjungi atau belanja di IKEA Alam Sutera.

    kerahasiaanya akan terjamin dan data hanya digunakan untuk kepentingan akademik saja
    Jika berkenan, Mohon bantuannya untuk mengisi kuesioner saya untuk penelitian (skripsi ) saya.

    http://bit.ly/IKEAsurvey

    Kesediaan dan waktu anda untuk mengisi, sangat berharga untuk saya.
    Terimakasih banyak sebelumnya.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s