Memburu Sop Patin Warung Ibu Edi (Jakarta)

Saya dikasih tau tempat ini sama Bu Donna, sales person di gedung saya. Katanya, waktu dia dulu kerja di ABB Cikini, dia sering dateng makan siang ke sini. Menurut ceritanya, kalo udah siang nih tempat bakalan rame. Yang lebih sial lagi, bisa ga kebagian sop ikan patin. Saya, demi mendengar nama “ikan patin”, kuping langsung tegak bak kucing siaga. Air liur langsung mengalir deras deh.

Tapi, ada satu masalahnya, warungnya cuma buka pas hari kerja doang. Nah, kalo kantor saya deket ama Cikini sih ga masalah. Kantor saya jaraknya sekitar 7 km-an. Ga terlalu jauh kamu bilang? Yaaa, mungkin sih. Tapi tetep aja males ke sana siang-siang naik motor. Panassss.

Akhirnya, karena saya punya banyak kredit Gojek yang entah dari mana datangnya (padahal saya ga ngeshare kode referensi biar dapet kredit gratisan), akhirnya saya ke sini jam setengah 11 naek Gojek. Panas? Ya teteeppp. Seengganya dibonceng, ga bawa motor sendiri.

DSCF6509 (1280x288)

Di Jalan Ciliman sendiri, warungnya ga cuma ada satu, tapi paaanjang berjejer. Kalo dari depan banget, maksudnya dari kios warung yang pertama ketemu dari arah Jalan Cikini Raya, letaknya kira-kira di posisi kelima. Kalo dari foto di atas, letaknya ada di belakang dua motor yang lagi parkir dan dua jeriken item itu. Yap, ga ada tulisan nama warungnya.

DSCF6498 (853x1280)

Selain ikan patin, di sana ada  sop lainnya juga kayak ikan gurame, ikan kakap, ikan tuna, ayam, dan iga sapi. Harganya juga tergolong murah meriah. Sop ikan patinnya aja cuma dibanderol 17 ribu rupiah saja. Yang paling mahal, sop iga sapi harganya 25 ribu. Harga minumannya sih standar.

DSCF6492 (1280x856)

Ini juga nih yang istimewa. Dia nyediain 4 macem sambel. Dari kiri ke kanan ada sambel dabu dabu, terus sambel bawang putih, sambel goreng, sama sambel mangga. Kata yang jual, biasanya pelanggan mencampurkan sambel bawang putih ke kuah sop dan mencampur sambel dabu dabu dengan setiap suapan nasi.

DSCF6497 (1280x853)

Konon sambel dabu dabu ini berasal dari Manado. Sekilas, mirip dengan sambel matah khas pulau dewata. Keunikannya adalah cabenya ngga digerus melainkan hanya dipotong-potong kecil bersama dengan bawang merah dan tomat. Saya coba makan bersama dengan suapan nasi dan ternyata rasanya ga terlalu pedas seperti yang saya perkirakan.

DSCF6489 (1280x853)

Penampilan sop patinnya sangat menarik. Berbagai macem sayuran dimasukin, ada irisan tomat, daun bawang, daun seledri, kemangi (atau seraung kalo kata orang Sunda), dan bahkan ada juga bawang putih gorengnya yang bikin tambah harum dan gurih. Ga lupa, ada juga irisan-irisan buah nanas. Gabungan semuanya itu membuat kuah sop ikan patin ini terasa asam namun segar dan kaya rasa.

DSCF6505 (1280x855)

Nah, ini saya sendokin sampel dari semangkok sop ikan patin. Di sendok ini ada potongan ikan patin yang lembut banget, nanas yang seger, dan bawang putih goreng yang gurih. Ada sedikit daun bawang nyempil. Pas kita beli sop patin, kita bisa milih antara kepala atau ekor. Yaa, ternyata ga bener-bener bagian kepala ama ekor doang, soalnya ternyata kalo mesen bagian kepala atau ekor pun ada badannya juga. Ternyata satu ikan patin itu dibagi jadi dua, setengah ke depan dan setengah ke belakang. Saya pilih kepala karena males dengan bagian ekor yang kemungkinan banyak tulangnya. Tapi, ikan patin juga ga terlalu banyak tulang-tulang kecilnya sih.

Seperti yang saya bilang tadi, selain ikan patin pun di sini masih ada ikan-ikan lainnya, walau dalam bayangan dan opini saya tetep ikan patin yang paling enak. Dan kalo kata Ibu Donna, walau ikannya beda, kuah dan isi kuahnya tetep aja itu-itu juga. Yah, palingan rasa daging ikannya aja yang beda. Gurame? Saya pikir gurame enaknya digoreng. Tuna? Ah, dagingnya padet. Ayam atau iga sapi? Nah, kalo yang dua ini, saya ga terlalu yakin apakah kuahnya sama ama ikan atau beda. Mungkin kamu mau coba pesen?

Sop Ikan Patin IDR 17K
Es Teh Tawar IDR 1K

 

Warung Sop Patin Ibu Edi
Jalan Ciliman, Cikini, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

patin edi

Iklan

2 pemikiran pada “Memburu Sop Patin Warung Ibu Edi (Jakarta)

  1. kaka.. aq izin copas foto sop patinnya buat di ig saya boleh? btw, thanks udah ngebahas warung makan mama saya.. semoga suka ya… btw sekali2 boleh coba sop iga ma sop ayam nya deh.. sop ayam nya ga sama kyk kebanyakan sop ayam lain, dia pake jamur, baso ikan gitu… kyk sop ayam kondangan.. kuah nya ssma ama sop iga, yg pasti beda sama sop patin. makasih… 😊

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s