Ketagihan Sate Ayu Imam Bonjol (Bandung)

Sebenernya, di Bandung ada banyak penjaja sate yang serupa. Di belakang Gedung Sate, di Jalan Cimandiri, kalo ga salah ada, yang jualannya bareng-bareng sama es buah Pak Ewok. Tapi saya kurang update juga soal availability kuliner yang tadi. Terus, di depan RS Halmahera Siaga juga ada. Di Jalan Cisangkuy ada juga. Nah, yang saya cobain ini adalah salah satunya yang paling terkenal, Sate Ayu Imam Bonjol. Jualannya di depan Lavie Baby House di Jalan Imam Bonjol. Kalo kamu kesulitan nemuin mereka, ga susah kok buat nemuin lapak orang yang jualan sate. Cari aja di mana asap mengebul. Yah, semoga bukan orang yang lagi bakar sampah ūüėõ

DSCF6299 (1280x855)

Berjualan setiap hari dari jam 11, mereka sebenernya menyediakan berbagai varian sate. Ada sate ayam, sate sapi, dan ini dia yang saya mau coba : sate susu. Wait. Susu? Iya, susu. Susu sapi. Iya, susu sapi.

Pertama kali saya ngedenger sate susu, apa yang saya bayangkan adalah susu sapi (biar ga rancu, yang saya maksud susu “milk” ya) beneran. Makanya, saya bingung banget, gimana caranya susu yang cair itu bisa dijadiin sate? Apakah dibekuin? Ini satenya dibakar atau cuma¬†ditusuk-tusuk doang sehingga disebut sate? Apa mungkin satenya dikasih campuran tepung atau semacamnya sehingga jadi kayak cireng? Dan endingnya masih sama, lalu ditusuk-tusuk sehingga disebut sate? Ah, misteri misteri misteri!

DSCF6296 (853x1280)

Pas saya ke sini, oh, ternyata yang disebut sate susu itu adalah bagian yang diolah¬†dari bagian¬†susu sapi. Bukan, bukan susu cairnya. Aduh, gimana ya ngejelasinnya. Pokoknya, susu yang saya maksud adalah bagian “payudara”nya sapi. Itu loh, bagian yang kalo diperas-peras bakal keluar susu cairnya. Duh, maaf, saya ga tau istilah biologinya untuk bagian tubuh sapi yang itu. Kalaupun saya tau, percuma juga kalo kamu ga tau kan. Penjelasan di atas ini emang rada vulgar. Tapi yang penting kamu paham.

DSCF6300 (1280x853)

Nah, kalo gini kan udah jelas. Kalo gitu, saya sebenernya udah pernah makan sate susu. Waktu itu, Tika, temen saya di kampus ngajakin makan sate jando yang di belakang Gedung Sate itu. Nah lho, apa pula itu sate jando? Tapi pas udah makan di sana saya baru ngeuh, oh, ternyata jando itu gajih sapi. Tapi namanya juga sate jando, bukan sate susu.

DSCF6305 (1280x853)

So, di hari minggu siang saya dateng ama dua orang adik saya. Sebenernya, sehari sebelumnya saya udah dateng ke sini, sekitar jam 2 siang. Tapi kecewa berat karena sate susunya tinggal 4 tusuk. Beuh, jam 2 aja sate susunya udah abis. Akhirnya, saya memutuskan untuk datang besoknya, pas awal-awal buka biar ga keabisan. Saya pesen lima sate sapi dan lima sate susu. Ferdi juga. Cuma si Nanda yang pesennya sate ayam. Tapi semua pake lontong.

DSCF6308 (1280x853)

So, sate susu teksturnya memang mirip sama gajih, tapi ga terlalu mirip juga. Warnanya kekuningan, sementara kalo gajih biasanya agak lebih putih dan jadi bening ketika dibakar. Rasanya? Naaahhh, innniiii. Rasa sate susunya mantep bangeetttt. Buat penyuka gajih, ini surga dunia banget lah. Saking nagihnya, si Nanda yang ga biasanya suka bagian gajih aja jadi suka. Alhasil, kita jadi nambah 15 tusuk sate susu lagi. Masing-masing dapet lima tusuk.

Tapi ya, biarpun enak, kayaknya jangan banyak-banyak deh. Soalnya, abis makan 10 tusuk sate susu, saya langsung pusing-pusing, heuheuheuuu….

Sate Sapi/Jando/Ayam (Satu Porsi) IDR 16K
Sate (Satu Porsi) & Lontong IDR 18K

 

Sate Ayu Imam Bonjol
Jalan Imam Bonjol, depan Lavie Baby House, Bandung
Click for Google Maps

sate ayu

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s