Makan Arab di Gaza Mediterranean (Bandung)

Kalo di Jakarta, restoran yang menyajikan makanan-makanan khas Timur Tengah mah bejibun jumlahnya. Seengganya, udah ada tiga yang saya kunjungi. Tapi kalo di Bandung? Saya pusing. Rasanya, yang saya tau ya cuma di sini, di Gaza Mediterranean yang berlokasi di deket Taman Makam Pahlawan.

DSCF5514 (1280x853)

DSCF6143 (1280x853)

Kalo soal tempat, Gaza ini menurut saya cozy banget. Ga terlalu luas sehingga kalopun full, ga akan terlalu rame. Sehingga, masih enak buat dipake bersantai. Palingan ga ada wifinya aja kali ya, sehingga kurang oke buat yang mau nongkrong sambil surfing atau ngerjain tugas yang butuh jaringan internet.

DSCF5495 (1280x853)

Mejanya juga unik, ada “teralis”nya kayak di atas itu. Kata pramusajinya, teralis berlubang itu dipake sebagai tempat kita mencuci tangan dengan menggunakan air dari teko. Jadi, di bawahnya ada baskom logam yang akan menampung air bekas cucian tangan kita. Tapi kenyataannya, jarang digunakan sih. Saya nyuci tangannya tetep ke wastafel.

Sebenernya, review ini terbagi dalam dua buah kunjungan. Kunjungan yang pertama, karena si Nanda katanya pengen makan nasi kebuli (atau semacamnya). Makanya kita ke sini. Tapi, karena waktu itu masih hawa-hawa pasca Lebaran, stok beras mereka lagi abis sehingga kita batal makan nasi kebuli (atau semacamnya).

FIRST VISIT

DSCF5493 (853x1280)

Ini Shai Bil Laymoon Cold pesenan saya. Oke, intinya ini adalah lemon tea dingin. Not much to say.

DSCF5491 (853x1280)

Ini pesenan Nanda, Ayran. Kata Wikipedia, Ayran ini adalah yoghurt dingin yang diberi sedikit campuran garam. Asalnya dari Turki. Bahkan udah dianggap minuman nasional gitu. Jadi, sesuai namanya, Gaza Mediterranean ini mengumpulkan makanan dan minuman khas yang ada di sekitaran Laut Mediterania. Ga cuma kuliner yang berasal dari Timur Tengah aja.

DSCF5506 (1280x853)

Pertama kali saya tau dan mencoba Umm Ali (Umm artinya ibu), adalah pas buka puasa bareng divisi kantor saya di Park Lane Hotel. Waktu itu Umm Alinya disajikan dingin dan rasanya tuh enaaaaaak banget, saya sampe nambah 2 kali. Kamu pasti ngerti lah segimana enaknya itu Umm Ali dari jumlah huruf A yang saya pake.

Tapi ternyata, Umm Ali yang asli dan lebih otentik itu, disajikan dalam keadaan hangat. Yah, saya jadi kuciwa. Enak sih memang. Malah kalo dibandingin ama yang waktu di Park Lane, Umm Ali yang ini ada kacangnya (ga ngerti kacang apaan) dan kismis. Tapi rasanya tetep aja saya lebih suka Umm Ali yang dingin itu.

 

SECOND VISIT

Beberapa minggu kemudian, saya ama Nanda ke Gaza lagi. Masih dengan misi yang sama, mencobai nasi kebulinya (atau semacamnya). Walau kayaknya sih masa ngidamnya udah kelewat jauh.

DSCF6149 (853x1280)

Kali ini Nanda mesen Gaza Almond Milk. Agak tertipu. Soalnya ternyata minumannya berupa susu kental gitu (padahal di menu ditulis “creamy”). Susu tapi kok kental ya? Anyway, akibatnya, Gaza Almond Milk ini sama sekali ga cocok sebagai minuman pendamping makan. Rasanya, kayak lagi minum yoghurt hangat tapi rasanya manis. Tapi ga terlalu manis juga.

Ternyata, masih menurut mbah Wiki, almond milk itu bukan berarti susu sapi yang dikasih almond. Ternyata, itu susu yang bener-bener terbuat almond. Jadi, sama kayak susu kedelai, susu almond ini merupakan susu nabati. Cara membuatnya juga gampang, tinggal biji-biji almond diblender dengan air secukupnya, terus disaring deh. Tapi kalo diliat di deskripsi di menunya, Gaza Almond Milk ini kayaknya masih dicampur susu sapi deh.

DSCF6140 (853x1280)

Alhasil, Nanda jadi nebeng minum Ginger Lemonade pesenan saya. Actually, ini cukup enak. Minuman limun dingin dikasih esens rasa jahe. Seger deh.

DSCF6148 (1280x853)

Akhirnyaaa, kesampean juga nyobain nasi kebulinya (atau seamcamnya) Gaza. Emang sih, ini sama sekali bukan nasi kebuli. Ini namanya Ruzz Mandi Kharouf alias nasi mandi dengan daging kambing panggang. Kalo Ruzz Mandi Dujaj pake daging ayam. Porsinya cukup besar untuk dimakan sendiri. Tapi buat dimakan berdua sama Nanda ternyata terasa kurang puas. Daging kambingnya ga terlalu berbau sehingga Nanda cukup bisa menikmati. Saus berwarna merah itu bukan cabe, dan sampe sekarang saya masih belom tau namanya. Cuma buat penambah rasa aja. Terbuat dari tomat sehingga rasanya sedikit asem.

Konon, nasi mandi ini berasal dari Hadramaut, sebuah daerah di negeri Yaman. Beras yang digunakan untuk membuat masakan ini namanya beras basmati. Secara fisik, beras ini berukurang panjang, berbeda dari beras yang umum kita makan. Sementara warna kuningnya yang mendominasi berasal dari za’afaran, semacam serbuk kunyit.

DSCF6152 (1280x854)

Karena saya udah menduga seporsi nasi mandi berdua ga akan terlalu mengenyangkan perut, saya juga memesan satu sidekick, Arayas Kharouf. Penampilannya mengingatkan saya pada taco Meksiko. Arayas ini merupakan roti pita (pita bread) yang diisi dengan daging kambing giling lalu dipanggang dan disajikan dengan saus putih yang bernama hummus. Jadi, si arayasnya dicocolin hummus gitu.

Hummus sendiri terbuat dari sejenis kacang arab (yang warnany putih dan biasanya suka jadi oleh-oleh haji atau umroh) dan dicampur dengan tahini, minyak zaitun, jeruk lemon, garam dan bawang putih. Karena bau bawang putihnya cukup kentara, drakula pasti ga akan suka.

Ruzz Mandi Kharouf IDR 77.8
Arayas Kharouf IDR 25.9K
Shai-bil Laymoon Cold IDR 18.5K
Ayran IDR 15K
Ginger Lemonade IDR 18.9K
Gaza Almond Milk IDR 18.9K
Umm Ali IDR 34.9K

 

Gaza Mediterranean
Jalan Pahlawan No. 72 Bandung
Click for Google Maps

gaza

(Sebagian) Daftar Menu

DSCF5484 (1280x854)

DSCF5485 (1280x854)

DSCF5486 (1280x854)

DSCF5488 (1280x854)

DSCF5489 (1280x855)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s