Bubur Ayam Mang H. Oyo, Bubur Favorit Keluarga Saya (Bandung)

Yoi, saya udah makan bubur ayam Mang Oyo ini, sejak saya masih SMP. Papah saya yang suka mengajak saya dan adik-adik saya makan di sini. Eh, dulu banget sih belom di Jalan Sulanjana ini. Pertama kali banget saya makan bubur mang oyo waktu masih ada cabangnya di Jalan Hariang Banga, deket Unisba situ. Tempatnya lumayan nyaman. Setelah itu, pindah lagi ke Jalan Gelap Nyawang seberang Vila Merah ITB, yang banyak jualan furnitur-furnitur yang terbuat dari kayu itu. Lalu, cabang di Sulanjana ini buka, dan emang lega banget tempatnya, lalu cabang yang di Gelap Nyawang itupun kemudian tutup pula.

DSCF5959 (1280x855)

Walau ada cabang-cabang lain yang mengklaim menjual bubur ayam Mang Oyo juga, cabang resminya (maksudnya yang memang dimiliki oleh Mang Oyonya) hanya yang ada di Vandel Cafe ini. Tapi, baru-baru ini pun mereka membuka cabang di Dago Pakar. Mungkin ingin menyasar para cyclist dan runner yang ngetrek lewat sana. Cabang-cabang lain yang ada, biasanya masih milik sanak saudara atau bekas pegawai.

DSCF5957 (853x1280)

Dari dulu hingga sekarang, bubur ayam yang dijual masih sama. Waktu masih jualan di Gelap Nyawang, saya bahkan sering bertemu dengan Mang Oyonya sendiri. Dia sering membanggakan kekentalan buburnya dengan cara membolak-balikkan bubur yang udah ditaro di piring. Senang sekali ia demi melihat pengunjung yang belom pernah melihat atraksinya ini terkaget-kaget.

Ada beberapa topping yang tersedia. Yang paling standar tentu saja bubur ayam cakue, disingkat ACAK. Ada lagi bubur ayam pake ati ampela, disingkat APEL. Kalo bubur ayam pake telor pindang disingkat ATELPIN. Kalo pake semuanya? Ga usah repot mikirin singkatannya. Itu mah namanya bubur ayam KOMPLIT! Oiya, dulu banget, bubur ayam Mang Oyo menyediakan kulit ayam yang digoreng kering. Enak banget deh. Dan mereka kasih itu free buat kita, tapi hanya kalo kita minta. Sekarang, kayaknya mereka udah ga pernah sedia lagi deh.

DSCF5936 (853x1280)

Karena numpang buka di Vandel Cafe ini, selain bubur pun ada makanan lainnyayang disajikan (tapi ga saya foto menunya). Salah satu menu favorit yang suka adik saya, Nanda, beli yaitu es krim goreng. Eh, saya juga suka sih. Soalnya, es krim gorengnya emang enak. Dan, di mana lagi di Bandung yang ngejual es krim goreng? Saya ga tau…

DSCF5944 (853x1280)

Sementara, si Ferdi mesen susu anget.

DSCF5937 (853x1280)

Ah, kalo buat saya sih, dari dulu sampe sekarang kalo makan bubur ayam Mang Oyo ini yang paling pas ya minumnya Teh Botol Sosro. Eh, bukan promosi lho ya. Tapi, buat saya yang minumnya cukup banyak, satu botol suka ga cukup.

DSCF5938 (1280x853)

Nah, saya suka banget ama kacangnya. Biasanya suka kurang dan mesti minta tambah lagi. Selderinya sih dikit aja, kalo banyak-banyak ntar berasa makan daun (emang daun).

DSCF5940 (1280x853)

Kerupuknya juga favorit. Tapi, kerupuknya yang sekarang beda ama yang dulu. Dulu tuh kerupuknya digoreng agak gosong dan ada sedikit minyaknya sehingga ngebikin rasanya lebih gurih dan bawaannya pengen nambah melulu.

DSCF5941 (1280x853)

Ini bubur ATELPIN pesenan saya. Sayang, APELnya lagi abis, padahal saya selalu pesen bubur APEL. Buburnya kentel, berwarna putih bersih. Oiya, buat pelanggan lama, ada istilah lain yang pasti mereka tahu : LB alias luar biasa. Maksudnya, minta buburnya lebih banyak dari yang porsi biasa. Kalo kamu makannya banyak, minta aja buburnya yang LB. Ga perlu bayar lebih kok!

DSCF5948 (1280x855)

Saya suka makan buburnya ga pake kecap manis, diacak bersama kerupuknya. Ada juga orang yang suka makan bubur ga diacak. Bahkan konon katanya, ada filosofi sifat seseorang yang bisa diliat dari hal ini. Really?

Anyway, sekarang ayam dan cakuenya ga sebanyak dulu. Dulu mah cakue ama ayamnya aja udah bisa nutupin buburnya sampe ga keliatan. Padahal buburnya disajiin pake piring yang permukaannya gede lho, bukan pake mangkok. Saya masih inget dulu papah saya suka bilang, “Ini mah ayam bubur, bukan bubur ayam” mengingat jumlah ayamnya yang lebih banyak dari buburnya. Terus, dulu pun buburnya ga gini. Sekarang warnanya putih dan ga sekental dulu. Dulu warnanya lebih keruh entah karena ada campuran apa, dan yang pasti lebih kentel. Waktu masih di cabang Gelap Nyawang dulu kita sering liat Mang Oyo ngebecandain pengunjung dengan membalikkan bubur yang udah ditaro di piring. Iya, saking kentelnya itu bubur ga tumpah walopun piringnya dibalik. Tapi ya cuma beberapa detik aja dibaliknya, ga sampe semenit gitu misalnya. Kalo sekarang, wah saya ga yakin buburnya ga tumpah kalo dibalik.

DSCF5950 (1280x853)

Ini dia es krim gorengnya. Ada taburan parutan keju dan choco chipsnya. Kecil amat? Tapi enaaaakkkk…

DSCF5955 (1280x853)

Karena es krim gorengnya dateng bareng ama bubur dan baru kita makan setelah makan bubur, es krimnya udah keburu lumer dan ga terlalu dingin lagi. Lain kali mesti minta supaya es krim gorengnya diatur datengnya setelah beres makan bubur nih. Pilihan rasa es krimnya juga sebenernya beragam. Kita biasanya milih rasa stroberi karena, yaaa, pas aja rasanya. Tapi kadang rasa yang dipengenin suka abis, sooo, nrimo aja lah ya ama rasa es krim yang tersedia.

Bubur Ayam ACAK (Ayam Cakue) IDR 12K
Bubur Ayam ATELPIN (Ayam Telur Pindang) IDR 15K
Es Krim Goreng IDR 12K

 

Bubur Ayam Mang H. Oyo
Vandel Cafe, Jalan Sulanjana No. 30 Bandung
Click for Google Maps

oyo

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s