Menjajal Nasi Ulam & Nasi Uduk Ibu Yoyo (Jakarta)

Saya emang seneng banget nyobain makanan-makanan tradisional khas suatu daerah. Makanya, suatu hari saya jadi mikir. Kan udah hampir 5 tahun saya numpang hidup di Jakarta. Sebagai petualang kuliner, apaan sih makanan khas Betawi yang belom saya coba? Pas saya googling, ternyata ada beberapa makanan khas Jakarta (maksudnya makanan berat ya), di antaranya gabus pucung (udah kesempetan saya cobain di Vila Betawi), terus ada juhi (udah saya cobain juga), soto betawi (ini saya suka banget), gado-gado, ketoprak (suka banget juga), kerak telor, nasi ulam, dan nasi uduk.

Nah, makanan yang terakhir itu pasti udah sering banget kita cobain. Hampir di banyak tempat ada penjual nasi uduk, setiap orang bahkan seringkali punya nasi uduk favoritnya masing-masing, yang memang enak dan menjadi raja di daerahnya. Tapi, pasti ada nih tempat yang paling terkenal. Setelah googling-googling, didapatlah Nasi Ulam & Nasi Uduk Ibu Yoyo ini.

DSCF4627 (1280x853)

Akhirnya, suatu hari Sabtu sore, saya menyempatkan dateng ke sini. Tempatnya awalnya agak-agak sulit dicari, tapi akhirnya ketemu juga. Lokasinya di Jalan Dogol, masuknya bisa dari Jalan Karet Pedurenan atau Jalan Prof. DR Satrio, tepat di seberang Lotte Shopping Avenue. Pas siang itu saya ke sini, ada dua mobil mewah yang udah parkir di depan warung mereka yang sederhana. Hebat juga, orang tajir aja nyariin nasi uduknya sampe ke tempat yang rada-rada tersembunyi ini.

DSCF4626 (1280x853)

Menurut jawaban yang saya terima dari si empunya warung, mereka buka dari pagi hari jam 6an sampe malem sekitar jam 8 atau jam 9. Buka tiap hari kecuali Minggu. Dan, berdasarkan pengalaman saya yang sial banget udah dua kali ke sini tapi mereka ga buka, pasca Lebaran ada kemungkinan mereka akan tutup nyaris satu bulan. That’s it. I have warned you.

DSCF4604 (1280x854)

Siang itu, sayangnya salah satu masakan primadona mereka, gorengan kambing, udah abis. Yaah, rada kecewa sih. Tapi ya sudahlah, kita coba saja menu mereka lainnya yang juga terkenal, empal daging. Penampakannya unik, mengingatkan saya pada gula merah yang dijual di kampung-kampung gitu, yang biasanya suka diiket pake tali dari sabut bambu. Tapi, kalo kita pesen empal dagingnya, ga akan disajiin begitu aja. Dagingnya akan dipotong-potong dan talinya dibuang.

DSCF4605 (1280x853)

Ini ayam gorengnya, tinggal dikit. Tapi karena saya udah beli empal daging, saya ga beli ayam gorengnya juga. Maybe next time.

DSCF4607 (1280x853)

Ini semur telur. Karena saya ga terlalu suka semur, saya ga berminat nyobain. Empal daging aja deh, cukup.

DSCF4612 (1280x855)

Nah, seperti yang udah saya bilang tadi, mereka ngejual nasi uduk dan nasi ulam. Karena saya cuma sendirian, dan saya lebih familiar sama nasi uduk, akhirnya saya pesen nasi uduk aja. Lauknya ada empal daging, perkedel kentang, dan tempe goreng. Dan seperti biasa, mesti ada taburan bawang goreng serta kerupuk untuk meriuhkan suasana.

Ternyata emang ga salah, rasa masakan mereka emang enak. Walau perkedel kentang dan tempenya biasa aja sih, tapi empal gorengnya enak. Empuk. Seporsi nasi uduk habis dengan cepat.

DSCF6201 (1280x855)

Di lain hari, saya ke sini lagi untuk makan pagi menjelang siang. Karena sebelumnya saya udah nyobain nasi uduk, kali ini saya mau nyobain nasi ulamnya. Sebenernya, apa sih nasi ulam itu? Buat kamu yang belum tau, nasi ulam ini mirip kayak nasi uduk, tapi ga pake santen. Namun, tetep ada aroma-aroma harumnya karena dimasak dengan sereh dan rempah-rempah lainnya.

Penampakan nasi ulamnya kayak foto di atas itu. Saya kali ini mencoba lauk ayam goreng, semur jengkol, dan tempe goreng. Nasi ulamnya sendiri kemudian disajikan dengan taburan serundeng, kacang hijau, daun kemangi, dan potongan mentimun. Walaupun saya kurang menyenangi kemangi (atau daun seraung kalo kata orang Sunda, atau basil kalo kata bule), demi mencobai nasi ulam ini , saya rela menyuap satu persatu daun kemangi tersebut. Tapi, ternyata enak juga. Berpadu dengan serundeng, semur jengkol, dan kriuk-kriuk kacang hijau berukuran kecil. Aduh, cuma ngedeskripsiinnya aja saya jadi nelen ludah lagi.

Nasi Uduk IDR 6K
Nasi Ulam IDR 6K
Empal Daging IDR 12K
Ayam Goreng IDR 14K
Tempe IDR 2K
Perkedel Kentang IDR 3K
Jengkol IDR 5K
Es Teh Manis IDR 5K

 

Nasi Ulam & Nasi Uduk Ibu Yoyo
Jalan Dogol, Karet Pedurenan, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

yoyo

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s