Ngemil di Mie Kocok Subur (Bandung)

Waktu itu hari Jumat, sebelum Jumatan pula, tapi saya dan adik saya, Ferdi, rada memaksakan buat dateng ke sini. Pasalnya, ternyata sate kambing langganan keluarga kita yang biasa mangkal di Jalan Gang Suniaraja masih belom berjualan lantaran masih hawa-hawa Lebaran.

DSCF5533 (1280x853)

Saya udah pernah ke sini, sekali. Dan itu juga udah lama banget, saya ga inget kapan. Mungkin 2 tahun yang lalu. Yang udah beberapa kali ke sini itu si Ferdi. Katanya, terakhir kali dia ke sini sih belom mulai renovasi. Sekarang, setengah bangunannya udah rata sama tanah, dan tampaknya lagi proses pemancangan rangka baja. Kayaknya bangunannya mau ditingkat dua. Jadi, kalo kamu dateng pas masih renovasi ini, harap maklum dengan ketidaknyamanannya.

DSCF5538 (1280x853)

Pas duduk, saya di liat keterangan di papan namanya “Mie Kocok Subur Kaki Sapi Asli”. Si pemiliknya bernama H. Yusup Jaenudin. Entah dia masih hidup atau ngga, apakah sekarang mungkin udah generasi kesekian yang memegang kendali. Tapi bukan itu yang menarik. Justru informasi “Tiap Hari Jum’at Tutup”lah yang menarik. Soalnya, kan saya ini datengnya pas hari Jumat. Saya tanya pramusajinya, katanya Jumat pertama abis Lebaran buka. Saya pikir, ah ngarang aja nih orang. Buat kamu yang mau dateng hari Jumat, mungkin sebaiknya ga usah. Dateng hari lain aja. Cari aman.

DSCF5536 (852x1280)

Mereka ga ada daftar menu, jadi saya ambil foto bon pemesanannya aja. Di situ ada berbagai menu kombinasi buat mie kocok. Selain mie kocok, ada juga menu buat perut lapar kayak ayam goreng, ayam bakar, tempe, tahu, nasi putih, dan nasi goreng. Pas saya dateng malah ada pengunjung lain, couple-an, yang mesen nasi goreng. Saya ngeliatnya malah aneh. Kenapa malah mesen nasi goreng di tempat yang terkenal dengan mie kocoknya…

DSCF5540 (1280x853)

Ini pesenan saya, mie kocok komplit, ada tambahan baso bulet dan baso gepengnya. Menunya sedeng aja, ga terlalu banyak. Kikilnya juga keliatannya ga terlalu banyak. Mungkin sebaiknya mereka menggunakan trik mangkok yang lebih kecil supaya keliatannya lebih melimpah dan ga berkesan sedikit kayak di Mie Kocok Mang Nanang ini nih.

DSCF5544 (1280x853)

Mienya berwarna kuning dan berbentuk pipih, khas mie kocok. Jumlahnya juga ga terlalu banyak. Orang bilang, salah satu syarat baso yang enak adalah kuahnya. Sayang, mie kocok Subur ini kuahnya terasa kurang gurih dan agak berbau amis.

DSCF5553 (1280x853)

Baso buletnya sendiri ternyata berisi telor burung puyuh. Baso bulet dan baso gepengnya empuk.

DSCF5549 (1280x853)

Hampir kelupaan pake kerupuk. Makan mie kocok rasanya ga lengkap kalo ga pake kerupuk aci kayak gini nih. Saya ambil tiga, berarti masing-masing kita dapet 1.5 bagian.

Overall, saya ga terlalu puas makannya. Masih lebih enak Mie Kocok Mang Nanang Tea di Jalan Ternate. Ah, lain kali mau ke sana lagi ah…

Mie Kocok Komplit IDR 22K

 

Mie Kocok Subur
Jalan Suryani Dalam No. 8, Warung Muncang, Bandung
Click for Google Maps

mie subur

Iklan

2 pemikiran pada “Ngemil di Mie Kocok Subur (Bandung)

  1. Mie Kocok Bandung emang banyak bangettttt.. tapi aku setuju kalau mie kocok mang subur salah satu yang paling enak, meskipun tempatnya jauh dari kosan aku ;A;

    Terus ada lagi mie kocok bandung yang enak kak.. Mie Kocok mang nanang tea. ada baksonya pula, pokoknya komplit – plit – plit dan kuah kaldunya enak. Lokasinya ada disekitaran riau, jalan jalan pulau – pula tea tapi aku lupa namanya jalan apa TT

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s