Ngebuli di Al Jazeerah Restaurant & Cafe (Jakarta)

Hehehe, bukan ngebuli “bully” lho ya. Saya suka pake imbuhan “nge-” untuk membuat suatu kata benda jadi bermakna suatu aktivitas. Dan istilah ngebuli buatan saya ini maksudnya “makan nasi kebuli”. Ah, saya yakin walaupun ga saya jelaskan gini kamu pasti udah bisa nebak. Kamu kan pintar!

Ini semua diawali oleh postingan teman saya, Laras, pas bulan puasa kemaren di fesbuk yang bercerita soal nasi kebuli enak banget yang pernah dia makan bareng keluarganya di restoran Arab bernama Abunawas di Menteng. Ah, saya merutuki diri sendiri, kenapa sih saya gampang ngileran hanya karena cerita orang, wkwkwk… Loh, tapi, bukannya tadi bilangnya Abunawas? Kok judulnya malah Al Jazeerah sih? Itu ada ceritanya tersendiri.

Jadi, awalnya saya emang dateng ke Abunawas, pas mau jam buka puasa tuh. Tapi pas saya dateng ke sana, Abunawas yang gede dan terdiri dari dua lantai itu udah full booked! Bayangin, bahkan buat ikut numpang duduk satu orang lagi aja udah ga bisa. Baru bisa duduk jam 7an katanya, setelah sebagian pengunjung pulanh. Mau pesen nasi kebuli buat dibungkus pun jadinya bakal agak lama karena mereka mesti melayani pengunjung yang makan di tempat. Lagian, saya kan pengen nasi kebulinya bisa difoto yang bagus buat direview.

Akhirnya, saya pergi aja deh. Kelamaan kalo mesti nunggu sampe jam 7. Saya buka puasa dan shalat maghrib di masjid deket Abunawas. Tapi, bentar, kan tetep aja saya masih pengen makan nasi kebuliiiii!!! Akhirnya, saya mencoba peruntungan di resto Arab lain yang sebenernya lebih deket ama kosan saya, Aljazeerah!

Sampe sana, ternyata sammmma ajaaa. Penuuuuh padet ama pengunjung yang kebanyakan dateng buat buka puasa. Ada kali, saya berdiri 15 menit cuma buat nungguin dapet tempat duduk. Akhirnya saya dikasih tempat duduk di bagian cafe. Ga ngerti juga apa bedanya ama bagian “rumah makan”. Tapi yang pasti, di sini pencahayaannya rada temaram. Tanya kenapa…

Ada beberapa menu nasi di Al Jazeerah ini. Karena bingung, saya tanya aja si pramusajinya, menu nasi yang mana yang nasi kebuli. Ternyata katanya nasi kabsah yang paling mirip ama nasi kebuli. Kalo diliat di menu, emang cuma ada porsi “Full Lamb” atau “Half Lamb” dan itu harganya muahal banget. Tapi ternyata bisa kok pesen cuma seporsi doang. Saya lalu mesen kabsah lahm, maksudnya nasi kabsah yang pake daging kambing. Lahm itu bahasa Arab yang artinya kambing.

DSCF9872 (1280x853)

Pas nasi kebulinya dateng, wow wow woooow, ternyata satu porsinya gede banget. Iya, buaaaanget! Plus dua potong daging kambing yang menggoda lidah. Saya sempet kepikiran buat ngebagi nasinya jadi dua porsi, yang satu buat dimakan di sini, yang satu lagi buat dibungkus dan dibawa pulang. Lumayan buat sahur.

Tapi, rencana itu gatot. Gagal total! Soalnya ternyata nasinya enak bangeeeet. Setelah abis setengah porsi, saya bener-bener tergoda buat makan setengah porsinya lagi. Halah, hajar aja lah! Kambingnya juga enak. Rasanya agak asin dan lembut. Walau harganya mahal tapi gapapa, saya puas banget dan rasa ngidam saya terobati.

DSCF4844 (1280x854)

Selain nasi dan kambing, mereka juga menyajikan dua saus khas Arab. Sayang saya ga tau namanya. Ada dua macem saus, ada yang berwarna merah dan ada yang ijo. Dimakannya bareng sama nasi, sedikit demi sedikit buat menambah rasa. Rasanya cenderung asem dan seger, karena agak dingin. Kalo si bawang, dimakan bersama nasi juga. Digigit sedikit lalu disuap bersama nasi. Konon katanya orang Arab seneng banget makan bawang. Mungkin sama kayak kita yang makan nasi goreng pake mentimun atau tomat.

DSCF9876 (1280x854)

Update niiiih. Saya akhirnya ke Aljazeera lagi. Beli nasi kabsah lahm lagi. Tapi kali iniii, saya beli umm ali juga. Mumpung datengnya berdua ama Fay. Akhirnya kesampean juga beli umm ali di sini. Porsinya emang lebih gede sih dibandingkan dengan umm ali lainnya yang pernah saya makan semisal di Hadramaout atau Abunawas, tapi tetep aja rasanya mahal banget 60 ribu, setengah harga nasi tadi. Isinya sih sama, roti pastry dikasih susu (itu sih kayaknya komposisi wajib) dan kacang kenari tanpa kismis. Rasanya ga terlalu manis, tapi saya justru kurang suka. So, menurut saya sih rasanya masih kalah dengan yang di Hadramaout.

Kabsah Lahm (Satu Porsi) IDR 135K
Umm Ali IDR 60.5K
Es Teh Manis IDR 17K

 

Al Jazeerah Restaurant & Cafe
Cabang Jalan Pramuka Raya No. C23, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

aljazeerah

Sebagian Daftar Menu

DSCF9862 (1280x854)

DSCF9863 (1280x854)

DSCF9864 (1280x855)

DSCF9865 (1280x854)

DSCF9866 (1280x854)

DSCF9867 (1280x853)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s