Makan Pecel Belut Khas Surabaya (Jakarta)

Tempat ini direkomendasikan oleh si Madun. Yap, orang yang sama yang namanya muncul di review saya di sini. Jadi, suatu ketika pas abis maen badminton, dia nyeletuk pengen makan malem pecel belut di Layur. Tapi sayangnya, karena waktu itu saya kan abis capek maen badminton, perut rasanya kurang bersahabat buat diajak makan malem. Sehingga maaf saja Bang Madun, tawaranmu yang sebenernya cukup menggiurkan itu terpaksa saya tolak mentah-mentah. Saya bilang, maybe next time ya…

Tapi kemudian, di suatu hari Sabtu bulan puasa kemaren, atau Minggu ya? Ah, itu ga penting. Saya lagi pengen hunting kulineran daaaan langsung teringat dengan pecel belut yang waktu itu dibilangin si Madun. Langsung aja saya search di internet dan ketemu. Biar ga salah, saya pastiin lagi alamat dan fotonya yang saya peroleh dari hasil googling itu ke Madun. Konfirmasi diperoleh dan berangkatlah saya untuk berbuka puasa di sana.

DSCF4835 (1280x853)

Ternyata tempatnya sederhana banget dan ga terlalu gede, luasnya cuma sekitar 6×6 meter persegi. Itupun berbagi antara dapur dan tempat duduk pengunjung. Tapi dengan konfigurasi dempet-dempetan itu, mereka mampu menampung maksimal 28 orang, tapi pastinya ga nyaman dan bakalan sikut sana sikut sini. Ada tangga ke lantai dua sih, tapi kayaknya lantai dua itu gudang, bukan ruangan buat tempat duduk pengunjung.

Di salah satu banner, tertulis keterangan bahwa tempat ini buka setiap hari dari jam 11 siang hingga jam 9 malem.

DSCF4824 (853x1280)

Sebelum saya dateng ke sini, saya udah tau mau mesen apa. Saya mau pesen pecel belut elek dan pelecing kangkung, persis kayak rekomendasinya si Madun. Pas dipesen, si pramusaji nanya saya apakah mau yang pedes banget atau yang biasa aja. Saya pilih yang biasa aja. Saya ga mau kenikmatan mencoba makanan jadi terganggu gara-gara sibuk berhuh-hah karena lidah yang kepedesan.

DSCF4832 (1280x853)

Setelah menunggu sekitar 15 menitan, lumayan lama juga nih, akhirnya pesenan saya dateng. Wooo, ternyata belut elek itu belutnya lumayan basah. Buat kamu yang ga terbiasa makan belut yang basah, mungkin bakal geli-geli gimana gitu liatnya. Saya juga biasanya makan belut kalo di rumah makan Sunda, dan itupun belutnya tipis, kecil, dan kering.

Penampilannya cukup memikat mata. Potongan-potongan belut disajikan dengan menggunakan wadah cobek. Dengan harga 20 ribu rupiah per porsi, rasanya cukup worth it karena belutnya cukup banyak. Sambelnya diratakan di dasar wadah lalu belutnya ditaro gitu aja di atasnya, ga diaduk bersama sambel. Yang unik, bukan bawang merah goreng, melainkan taburan bawang putih goreng berukuran besar-besar yang menjadi pelengkapnya.

DSCF4831 (1280x853)

Pelecing kangkungnya porsinya cukup gede. Jumlah sambelnya juga cukup mengintimidasi. Dan ngomong-ngomong, unik juga ada menu pelecing kangkung di sini. Biasanya pelecing kangkung bisa kita temui dengan mudah dalam menu di rumah makan Bali atau Lombok (Taliwang). Mungkin karena Surabaya posisinya emang deket ama kedua tempat tadi kali ya.

Rasanya gimana? Buat kamu yang belom pernah makan belut basah kayak saya, cobalah untuk open mind dan open mouth, hehehe. Rasanya enak kok. Dagingnya empuk, mirip-mirip kayak makan ikan. Actually, mirip ama sushi kok. Tapi ya ada tulangnya aja. Setiap potongan belut cukup buat dimakan dengan satu suap nasi. Ditambah sambel dan gorengan bawang putihnya, tambah mantep. Pelecing kangkungnya? Enak juga, tapi standar lah. Yang ga standar justru si sambelnya yang ternyata pedesss.

Sayang, bawang putih gorengnya kurang banyak. Mau pesen bawang putih gorengnya (iya, bisa lho pesen bawang putih gorengnya doang, kayak yang dilakukan oleh pengunjung yang duduk ga jauh dari posisi saya) tapi udah tanggung banget, saya makannya udah mau beres. Dan khawatir nunggunya lama. Terus sambil nunggu saya ngapain dong, bengong?

Secara keseluruhan, menurut saya cukup recommended. Jarang-jarang kan bisa nemu warung makan yang khusus menyajikan menu belut? Makanya, cobalah makanan-makanan yang unik dan jarang kayak gini. Next time, mungkin saya mau coba belut keringnya. Siapa tau yang kering lebih enak. Tunggu aja ya updatenya…

 

UPDATE!

DSCF5837

Minggu lalu saya ke sini lagi, kali ini beneran sama si Madun dan ama Tanta, abis pulang dari main badminton. Dateng jam setengah 9, udah keabisan nasi. Terpaksa beli nasi dulu di warung pecel lele seberang jalan. Saya akhirnya beneran nyobain belut keringnya. Rasanya lebih mirip kayak belut kering yang ada di warung makan Sunda. Udah ga terlalu berasa sushi. Renyah, tulangnya nyaris bisa dimakan. And I think I like it better.

DSCF5847

Dan kali ini saya mencoba juga membeli bawang putih gorengnya. Agak enek juga sih kalo makannya banyak-banyak. Mungkin mereka mesti coba jual kol goreng.

Pecel Belut Elek IDR 20K
Pecel Belut Kering IDR 20K
Pelecing Kangkung IDR 12K
Bawang Putih Goreng IDR 5K
Nasi Putih IDR 4K
Es Lemon Tea IDR 7K

 

Belut Khas Surabaya
Jalan Layur No. 1, Rawamangun, Jakarta Timur
Click for Google Maps

belut

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s